Hubungan manusia, masyarakat dan kebudayaan


Hubungan manusia, masyarakat dan kebudayaan - Apakah masyarakat (society) itu? Sebagaimana banyaknya definisi kebudayaan yang telah dibahas sebelumnya, maka definisi tentang masyarakat pun bermacam-macam pula. Hanya, jika A.L. Kroeber dan C. Kluckhohn telah berhasil menghimpun definisi kebudayaan sebanyak 160 macam, maka berapa banyak definisi mengenai masyarakat yang diberikan oleh para ahli, kiranya belum ada sarjana-sarjana yang menghitung dan mengumpulkannya.

Oleh sebab itu, berapa jumlah definisi masyarakat yang berkembang di dunia ilmu pengetahuan selama ini belum dapat diketahui secara pasti. Sungguhpun definisi mengenai masyarakat sangat banyak, namun inti pengertian dari masyarakat itu sama saja alias tidak berbeda.

Prof. Dr. Koentjaraningrat dalam bukunya berjudul Pengantar Antroplogi halaman 98 mengemukakan definisi masyarakat bahwa: "Masyarakat itu adalah kesatuan hidup dari makhluk-makhluk manusia yang terikat oleh suatu sistem adat-istiadat yang tertentu".

Berdasarkan definisi yang dikemukakan oleh Prof. Dr. Koentjaraningrat tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa masyarakat adalah:
  1. terdiri dari manusia-manusia.
  2. manusia-manusia itu membentuk kesatuan hidup atau kehidupan bersama.
  3. kehidupan bersama tersebut diikat oleh suatu sistem adat-istiadat, tradisi, kebiasaan atau tata kehidupan tertentu.
Jika begitu, apakah hubungan manusia dengan masyarakat? Hubungannya jelas sekali: manusia adalah unsur berdirinya masyarakat. Sedangkan masyarakat adalah himpunan atau kesatuan dari manusia-manusia. Antara manusia dan masyarakat tidak dapat dipisah-pisahkan. Manusia ada maka ada pula masyarakat, sebaliknya masyarakat ada karena adanya manusia.

Kemudian, apa hubungan masyarakat dengan kebudayaan? Kebudayaan adalah hasil, penjelmaan atau manifestasi dari kerja jiwa manusia. Masyarakat adalah kesatuan dari manusia-manusia yang melahirkan kebudayaan tersebut. Dengan kata lain, masyarakat itu merupakan himpunan dari manusia-manusia yang melahirkan, mendukung dan mengembangkan kebudayaan itu.

Jadi, masyarakat itu adalah wadah atau tempat dari kebudayaan, tempat menyalurkan cipta budaya manusia serta tempat mengembangkan kebudayaan itu. Kebudayaan lahir di tengah-tengah masyarakat, sebab manusia yang melahirkan kebudayaan itu hidup di tengah-tengah masyarakat. Sebaliknya, kebudayaan tidak akan berkembang jika tidak didukung oleh masyarakat.

Kebudayaan tanpa masyarakat tidak akan ada. Tetapi adakah masyarakat tidak berkebudayaan? Meskipun bagaimana sederhananya susunan dari sebuah masyarakat, pastilah masyarakat tersebut memiliki kebudayaan. Tidak ada masyarakat yang tidak berkebudayaan, sekalipun ia masyarakat primitif namanya. Mengenai tinggi rendahnya kebudayaan yang ada pada mereka itu adalah masalah lain. Di sini jelas sekali betapa eratnya hubungan antara masyarakat dan kebudayaan.

Demikian ulasan hubungan manusia, masyarakat dan kebudayaan. Semoga menambah pembelajaran kita terhadap yang namanya kebudayaan yang ada pada sekitar kita.
Hubungan manusia, masyarakat dan kebudayaan
4/ 5
Oleh

Contact Me

Name

Email *

Message *