Sejarah Negara

Website History

Menu

6 raja yang pernah memerintah Kerajaan Malaka

Agustus 18, 2014 | Kerajaan

6 raja yang pernah memerintah Kerajaan Malaka – Kerajaan Malaka menguasai wilayah semenanjung Malaka dan Riau. Raja-raja yang pernah memerintah Kerajaan Malaka adalah sebagai berikut :

1. Iskandar Syah

Iskandar Syah merupakan raja pertama di Kerajaan Malaka. Berdasarkan sumber sejarah, Iskandar Syah adalah seorang pangeran dari Kerajaan Majapahit yang melarikan diri setelah Majapahit kalah dalam Perang Paregrek. Nama asli Iskandar Syah adalah Paramisora. Ia melarikan diri ke Malaka dan membangun kerajaan yang diberinya nama Malaka.

lukisan kerajaan malakaKerajaan Malaka merupakan kerajaan Islam kedua setelah Kerajaan Samudera Pasai. Kerajaan ini banyak mendapat pengaruh dari budaya Islam dari daerah Arab dan India.Nama Iskandar Syah diperoleh setelah ia menjadi pemeluk agama Islam. Pada periode Kerajaan Iskandar Syah dari tahun 1396 – 1414 Masehi, Kerajaan Malaka berkembang menjadi kerajaan Islam terbesar dan disegani.

2. Muhammad Iskandar Syah

Muhammad Iskandar Syah merupakan putra mahkota Kerajaan Malaka yang naik tahta menggantikan ayahnya, Iskandar Syah. Ia melanjutkan cita-cita ayahnya untuk memperluas wilayah dan berhasil menguasai wilayah Semenanjung Malaya.

Muhammad Iskandar Syah berhasil memajukan perekonomian dengan menguasai jalur perdagangan dan pelayaran. Ia berkuasa dari tahun 1414 -1424 M.

3. Sultan Muzafar Syah

Sultan Muzafar Syah memerintah Kerajaan Malaka dari tahun 1424 hingga 1458 M. Ia menggantikan Muhammad Iskandar Syah setelah menyingkirkannya dari tahta Kerajaan Malaka melalui sebuah kemelut politik. Setelah menguasai, Muzafar Syah mempergunakan gelar Sultan yang merupakan gelar raja-raja dalam kerajaan Islam.

Sejarah mencatat, dalam masa kekuasaannya kerajaan Malaka mendapat serangan dari Kerajaan Siam, namun selalu berhasil digagalkan. Pada kurun pemerintahannya, Sultan Muzafar Syah juga berhasil memperluas daerah kekuasaannya hingga ke Pahang, Indragiri, dan Kampar.

4. Sultan Mansyur Syah

Setelah Muzafar Syah wafat, ia digantikan oleh putranya, yaitu Sultan Mansyur Syah. Pada masa pemerintahannya Kerajaan Malaka berhasil menguasai kerajaan Siam sebagai taktik memperluas wilayah kekuasaannya.

Namun demikian, Sultan Mansyur Syah tidak menyerang Kerajaan Samudra Pasai. Hal ini merupakan kebijakan politik Sultan Mansyur Syah untuk menjalin hubungan dengan kerajaan Islam lainnya. Sultan Mansyur Syah berkuasa di Malaka dari tahun 1458 sampai 1477 M.

5. Sultan Alaudin Syah

Setelah Sultan Mansyur Syah wafat, ia digantikan putranya yang bernama Sultan Alaudin Syah. Pada masa pemerintahannya secara perekonomian stabil, namun secara politis mengalami kemunduran. Banyak daerah taklukan melepaskan diri, perang dan pemberontakan terjadi di banyak daerah kekuasaannya. Sultan Alaudin Syah berkuasa dari tahun 1477 M hingga 1488 M.

6. Sultan Mahmud Syah

Sultan Mahmud Syah menggantikan ayahnya setelah wafat pada tahun 1488 M. Pada masa pemerintahannya Kerajaan Malaka mengalami kemunduran baik secara ekonomi maupun politis.

Secara politis, kekuasaan Kerajaan Malaka hanya tinggal mencakup wilayah utama Semenanjung Malaka. Dalam kondisi yang makin lemah, pada tahun 1511 M, armada perang Portugis yang dipimpin oleh Alfonso d’Albuquerque akhirnya berhasil menguasai dan menaklukkan Kerajaan Malaka. Kehidupan ekonomi diambil alih oleh Kerajaan Banten yang memiliki pelabuhan di tepi Selat Sunda, karena Portugis menerapkan pajak yang sangat tinggi.

Dalam pola hidup seperti ini, pedagang dan nelayan Malaka memiliki status sosial dan ekonomi yang lebih tinggi dibandingkan petani. Namun strata sosial ekonomi tetap diduduki oleh kaum bangsawan, yaitu keluarga raja dan bawahannya, disusul pimpinan pelabuhan dan para ulama.

Dalam kehidupan sehari-hari, masyarakat kerajaan Malaka menggunakan Bahasa Melayu, sebagai bahasa pengantar dan pergaulan (lingua franca). Karena fungsinya yang sangat penting, bahasa melayu dengan cepat berkembang menjadi bahasa internasional dalam hubungan niaga di wilayah Asia Tenggara.

Kerajaan Malaka sangat dipengaruhi oleh budaya melayu dari budaya Islam. Ada dua alasan, pertama : letak Kerajaan Malaka berada di Semenanjung Malaka tempat asal rumpun bangsa Melayu. Kedua, adanya pengaruh agama Islam yang dibawa oleh oleh pedagang Islam dari Gujarat dan Persia.

Dengan pengaruh dua budaya ini, kerajaan Malaka memiliki corak kebudayaan egaliter, terbuka, demokratis dan menghargai kebudayaan lain.

Related For 6 raja yang pernah memerintah Kerajaan Malaka

Recent Post

Negara Antigua dan Barbuda adalah…
Tabel medali olimpiade Rio 2016…
Negara Angola adalah sebuah negara…
Tentang negara Andorra – Andorra…

Kategori