Sejarah Negara

Website History

Menu

Negara penganut fasisme dan kehancurannya

Januari 14, 2014 | Dunia, Negara

Negara penganut fasisme dan kehancurannya – Di Eropa, Italia merupakan negara pertama yang menjadi negara fasis pada tahun 1922, menyusul Jerman tahun 1933, kemudian Spanyol melalui perang saudara yang pecah pada tahun 1936. Di Asia, Jepang berubah menjadi fasis pada tahun 1930-an. Apa itu Fasisme? Baca selengkapnya pada artikelĀ 6 ciri paham fasisme.

Fasisme Italia muncul dengan gagasan untuk menghidupkan kembali kekaisaran Romawi Kuno. Tokoh di negara ini adalah Benito Mussolini. Dia menyatakan bahwa bangsa Italia adalah bangsa yang paling unggul. Dia menulis buku Doctrine of Fascism yang memuat prinsip-prinsip fasis dan menggambarkan fasis model Italia.

Tokoh fasis di Jerman adalah Adolf Hitler. Di menulis buku Mein Kampf, yang dalam buku tersebut dia menuangkan pikirannya dan dapat dijadikan pedoman menuju fasisme. Hitler mendirikan partai Nazi (National-Sozialitische Partei), kemudian dia menjadi pemimpin dan membawa Naziisme menjadi gerakan massa yang paling besar dalam sejarah Jerman.

Gerakan fasis di bawah Hitler mencakup kelompok masyarakat mulai dari rakyat biasa sampai kepada keluarga kerajaan dan wakil-wakil dari negara bagian. Di jerman, gerakan paham ini merupakan gerakan yang paling brutal, sekaligus yang paling populer.

Di Jepang sejak Restorasi Meiji dan kemenangannya atas Rusia pada tahun 1904-1905, serta kekuatan militernya yang sangat besar mendorong Jepang menjadi negara imperialis. Teori ras Jepang menemukan perwujudan imperialis ingin menguasai negara-negara di Asia dengan konsep Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya.

Spanyol menjadi negra fasis sejak tahun 1930-an ketika Francisco Franco berkuasa setelah perang saudara pada tahun 1936. Francisco Franco berontak melawan pemerintah Republik Spanyol yang telah berdiri sejak tahun 1931. Jenderal Franco tampil sebagai kekuatan nasionalis yang anti republik. Dia adalah anggota partai Falange yang merupakan kelompok fasis yang bertujuan menciptakan fasisme seperti yang ada di Jerman dan Italia.

Ada perbedaan mendasar antara Francisco Franco dan Hitler maupun Mussolini. Tokoh fasis Jerman dan Italia tersebut naik ke panggung kekuasaannya sebagai pemimpin partai politik yang mengabdi pada ideologi fasis, sedangkan Jenderal Franco naik atas dukungan Angkatan Bersenjata Spanyol dan bukan partai Falange. Dalam perang Dunia II Franco mengirim pasukan untuk membantu Hitler di Rusia, namun dia menolak menyatakan perang secara resmi terhadap Sekutu.

Rezim fasis Jerman, Italia dan Jepang hancur karena kekalahan yang dialaminya dalam Perang Dunia 2. Spanyol berhasil terhindar dari kehancuran karena tidak memihak negara fasis rekannya yang handur pada PD II. Fasisme Spanyol berakhir ketika Francisco Franco meninggal dunia dan digantikan oleh Raja Juan Carlos, Juan Carlos melakukan perubahan-perubahan di Spanyol yang kemudian membawa negara itu muncul menjadi negara yang domokratis.

Related For Negara penganut fasisme dan kehancurannya

Recent Post

Negara Antigua dan Barbuda adalah…
Tabel medali olimpiade Rio 2016…
Negara Angola adalah sebuah negara…
Tentang negara Andorra – Andorra…

Kategori