Sejarah Negara

Website History

Menu

Sejarah masa berburu dan meramu tingkat lanjut

September 10, 2014 | Prasejarah

#Prasejarah. Sejarah masa berburu dan meramu tingkat lanjut – Masa berburu dan meramu tingkat lanjut berlangsung setelah zaman pleistosen. Corak kehidupan masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut terpengaruh pada masa sebelumnya. Kehidupan mereka masih bergantung pada alam. Mereka hidup dengan cara berburu binatang di dalam hutan, menangkap ikan, dan dengan mengumpulkan makanan seperti umbi-umbian, buah-buahan, biji-bijian, dan daun-daunan.

Alat-alat kehidupan yang digunakan pada masa itu misalnya kapak genggam, flake, dan alat-alat dari tulang. Pada masa tersebut juga dikenal gerabah yang berfungsi sebagai wadah.

Masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut hidup dalam kelompok yang terdiri dari beberapa keluarga. Di antara kelompok-kelompok tersebut ada yang hidup di daerah pesisir. Mereka hidup dengan mencari kerang dan ikan laut. Bekas tempat tinggal mereka ditemukan tumpukan kulit kerang dan alat-alat yang mereka gunakan, seperti kapak genggam, mata panah, mata tombak, mata kail dan lain-lain.

Pola bermukim mereka mulai berubah dari nomaden menjadi semesedenter. Ketika masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut telah mampu mengumpulkan makanan dalam jumlah yang cukup banyak, mereka mulai lebih lama mendiami suatu tempat.

Kemudian pengetahuan mereka berkembang untuk menyimpan dan mengawetkan makanan. Daging binatang buruan diawetkan dengan cara dijemur setelah terlebih dahulu diberi ramuan. Mereka bertempat tinggal di gua-gua (abris sous roche). Mereka memilih gua yang letaknya cukup tinggi di lereng-lereng bukit untuk melindungi diri dari iklim dan binatang buas.

Gambar ilustrasi masa berburu dan mengumpulkan makanan

Masyarakat berburu dan meramu tingkat lanjut juga telah mengenal pembagian kerja. Kegiatan berburu banyak dilakukan oleh kaum laki-laki. Kaum wanita tidak banyak yang terlibat dalam kegiatan perburuan, mereka lebih banyak berada di sekitar gua tempat tinggal mereka.

Karena perhatian wanita ditujukan kepada lingkungan yang terbatas, maka mereka mampu memperluas pengetahuannya tentang seluk-beluk tumbuh-tumbuhan yang dapat dibudidayakan. Secara alami masyarakat ini telah mengenal bercocok tanam, meskipun masih dalam taraf yang sangat sederhana dan dilakukan secara berpindah-pindah.

Mereka membuka lahan dengan cara menebang hutan, membakar dan membersihkannya. Setelah tidak subur lagi tanah tersebut mereka tinggalkan untuk mencari lahan baru yang subur.

Kehidupan semisedenter memberikan banyak waktu luang bagi manusia pendukung masa ini. Waktu luang tersebut mereka gunakan untuk membuat alat-alat dari batu dan tulang serta membuat lukisan pada dinding-dinding gua. Lukisan-lukisan mereka berwujud seperti cap telapak tangan, babi, kadal, perahu, menggambarkan kegiatan berburu yang berhubungan dengan kepercayaan, yaitu penghormatan terhadap nenek moyang, upacara kesuburan, dan keperluan perdukunan.

Baca juga : Kehidupan dan kegiatan berburu dan meramu tingkat awal

Related For Sejarah masa berburu dan meramu tingkat lanjut

Recent Post

Negara Antigua dan Barbuda adalah…
Tabel medali olimpiade Rio 2016…
Negara Angola adalah sebuah negara…
Tentang negara Andorra – Andorra…

Kategori