Sejarah Negara

Website History

Menu

Tentang Hizbullah, Heiho dan Peta

April 23, 2014 | Nasional

Tentang Hizbullah, Heiho dan Peta

Hizbullah

Pada tanggal 15 Desember 1944 berdiri pasukan sukarelawan pemuda Islam yang dinamakan Hizbullah (tentara Allah) yang dalam istilah Jepangnya disebut Kaikyo Seinen Teishintai. Hizbullah mempunyai tugas pkok, yaitu sebagai berikut :

1. Sebagai tentara cadangan dengan tugas dan program, antara lain :

  • melatih diri, jasmani maupun rohani dengan segiat-giatnya.
  • membantu tentara Dai Nippon.
  • menjaga bahaya udara dan mengintai mata-mata musuh.
  • menggiatkan dan menguatkan usaha-usaha untuk kepentingan perang.

2. Sebagai pemuda Islam dengan tugas dan program, antara lain : menyiarkan agama Islam, memimpin umat Islam agar taat menjalankan agama Islam, dan membela agama dan umat Islam Indonesia.

Heiho

Heiho merupakan pasukan bentukan tentara Jepang pada masa Perang Dunia II. Pasukan ini dibentuk berdasarkan instruksi Bagian Angkatan Darat Markas Besar Umum Kemaharajaan Jepang pada tanggal 2 September 1942 dan mulai merekrut anggotanya pada tanggal 22 April 1943.Awal pembentukan Heiho dimaksudkan untuk membantu pekerjaan kasar militer seperti membangun kubu dan parit pertahanan, serta penjagaan.

Dalam perkembangannya, Heiho dipersenjatai dan dilatih untuk diterjunkan di medan perang. Menjelang akhir pendudukan Jepang di Indonesia, jumlah pasukan Heiho diperkirakan mencapai 42.000 orang dan setengahnya berada di Pulau Jawa.

Heiho dibubarkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) setelah Jepang menyerah kepada Sekutu.

Peta

Selain membentuk Heiho, untuk menambah kekuatan di Indonesia, Jepang membentuk Peta (Pembela Tanah Air) sebagai organisasi militer. Peta resmi berdiri pada tanggal 3 Oktober 1943, berdasarakan peraturan pemerintah Jepang yang disebut Osamu Seirei, Nomor 44. Berdirinya Peta mendapat sambutan hangat di kalangan pemuda.

Di dalam Peta mengenal pangkat yang berbeda-beda. Misalnya ada daidanco (komandan batalion), cudanco (komandan kompi), shodanco (komandan peleton), bundanco (komandan regu), dan giyuhei (prajurit sukarela).

Berbeda dengan Heiho, Peta merupakan organisasi tentara sukarela ini tidak secara resmi ditempatkan di bagian organisasi bala tentara Jepang. Peta dalam hal ini dimaksudkan sebagai pasukan gerilya pembantu guna melawan bila sewaktu-waktu serbuan musuh datang.

Jadi, Peta bertugas membela dan mempertahankan tanah air Indonesia dari serangan musuh (sekutu). Tokoh yang terkenal dalam Peta adalah Supriyadi dan Sudirman.

Related For Tentang Hizbullah, Heiho dan Peta