Kisah Tentara Hantu AS membuat Nazi kocar kacir

  • Whatsapp
Alat tempur tank masa Perang Dunia 1 dan 2
Alat tempur tank masa Perang Dunia 1 dan 2

Tanggal 2 September menandai peringatan 75 tahun berakhirnya Perang Dunia II. Selama konflik global bersejarah ini, ratusan pertempuran berdarah terjadi di darat, laut, dan udara. Tetapi satu batalion Angkatan Darat Amerika Serikat yang sangat rahasia bertempur bukan dengan peluru tetapi dengan pesawat terbang, menggunakan tank seukuran tiup, lencana palsu, soundscapes, dan transmisi radio palsu untuk menipu tentara Jerman di medan perang.

Pasukan Khusus Markas Besar ke-23, juga dikenal sebagai “Tentara Hantu,” menyatukan artis, perwira militer karier, dan pakar audio dalam unit unik yang didedikasikan untuk seni penipuan – “unit penipuan seluler, multimedia, taktis pertama dalam sejarah Angkatan Darat AS , ” menurut National WWII Museum di New Orleans. Museum ini menampilkan sejumlah artefak Tentara Hantu dalam pameran khusus ” Tentara Hantu: Seniman Penipu Perang Dunia II “, yang dipamerkan hingga 3 Januari 2021.

Bacaan Lainnya

Menggunakan kombinasi ilmu pengetahuan dan seni, Tentara Hantu melakukan hampir dua lusin misi antara Mei 1944 dan 1945 dengan tujuan semata-mata untuk menipu pasukan Nazi tentang keberadaan pasukan Sekutu di Eropa. Dalam prosesnya, upaya mereka menyelamatkan nyawa ribuan tentara Sekutu. Keberadaannya dirahasiakan selama lebih dari 40 tahun setelah perang berakhir; Tentara Hantu tetap diklasifikasikan secara resmi sampai pertengahan 1990-an, menurut Museum Perang Dunia II.

“Dulu, saat operasi penipuan terjadi, biasanya tugas itu bersifat sementara,” kata Larry Decuers, kurator di Museum PD II. “Ini adalah unit ground-up yang dirancang khusus untuk penipuan.”

Perwira Angkatan Darat AS yang berbasis di London Kolonel Billy Harris dan Mayor Ralph Ingersoll memandu pembentukan Tentara Hantu, yang terinspirasi oleh keberhasilan taktik penipuan Inggris di Afrika Utara, kata Decuers kepada Live Science. Operasi Bertram Angkatan Darat Inggris, yang dipentaskan pada tahun 1942, menggunakan kamuflase dan lebih dari 2.000 kendaraan tiruan untuk meyakinkan Jerman bahwa Inggris memperkuat posisi di selatan, dan untuk menyembunyikan mobilisasi Inggris di utara, menurut situs web History of War.

Pemimpin Tentara Hantu adalah Kolonel Harry L. Reeder, mengawasi 82 ​​perwira militer dan 1.023 rekrutan; di antaranya adalah mahasiswa seni dari Program Kamuflase Industri di Pratt Institute di New York, perancang busana Bill Blass, fotografer Art Kane, dan pelukis Ellsworth Kelly.

Ini dan ahli strategi lainnya merancang pendekatan empat bagian untuk menghidupkan batalion tentara hantu, jelas Decuers.

“Unsur pertama adalah batalion insinyur kamuflase – orang-orang yang menangani kendaraan tiup, tank tiup,” katanya. Tank-tank ini dapat dengan mudah diangkat dan dipindahkan ke posisinya hanya dengan beberapa orang, tetapi dari kejauhan mereka hampir tidak mungkin dibedakan dari aslinya.

Elemen kedua adalah perusahaan sinyal yang mengarang lalu lintas radio palsu; operator radio sangat terampil sehingga mereka dapat meniru kode morse “tinju” – gaya pengiriman – operator di unit militer tertentu, untuk membuat kiriman palsu terdengar otentik.

“Bagi telinga yang terlatih, kepalan telegraf itu hampir seperti sidik jari,” kata Decuers.

Elemen ketiga dari Tentara Hantu adalah penipuan sonik. Insinyur audio merekam suara latihan militer dan pembangunan parit dan jembatan, dan kemudian mengeditnya menjadi soundscapes yang dapat diputar pada speaker besar dalam jangkauan pasukan Jerman, untuk meyakinkan Nazi bahwa seluruh unit tempur menduduki lokasi yang tidak dijaga. .

Dan kemudian lapisan keempat penipuan diberikan oleh perusahaan insinyur tempur unit tersebut, yang akan mengenakan lambang unit militer lain untuk membingungkan Jerman atau untuk menyesatkan mata-mata potensial di kota-kota terdekat.

“Operasi mereka yang paling sukses adalah Operasi Viersen,” yang berlangsung dari 18 Maret hingga 24 Maret 1945, kata Decuers. Untuk misi itu, Tentara Hantu menggunakan 600 kendaraan tiup; tambalan seragam palsu untuk menyamar sebagai tentara dari unit lain; dan rekaman pembangunan jembatan ponton, “semuanya untuk menipu Jerman agar percaya bahwa Divisi Infanteri ke-30 dan Divisi Infanteri ke-79 sedang bersiap untuk menyeberangi Sungai Rhine,” kata Decuers. Dan itu berhasil. Jerman memindahkan sebagian besar pertahanan mereka ke seberang sungai dari lokasi yang diduga dari dua divisi, menembaki pasukan yang tidak ada.

Dan ketika Nazi sibuk mengejar bayangan, mereka tidak sedang melawan divisi tempur Sekutu yang sebenarnya.

“Itu seperti road show keliling yang naik dan turun di garis depan meniru pakaian pertempuran yang sebenarnya,” menurut Ghost Army Legacy Project.

“Serang saat mereka tidak siap”

Meskipun teknologi audio Ghost Army tidak tersedia untuk pendahulunya, seni penipuan militer kemungkinan sudah setua perang itu sendiri, dan para pemimpin cerdik telah merencanakan jalan mereka menuju kemenangan selama ribuan tahun. Dalam salah satu contoh paling terkenal, yang didokumentasikan pada abad kedelapan SM oleh penyair Homer, tentara Yunani memenangkan Perang Troya setelah mereka menipu kota Troy untuk menerima hadiah berupa kuda kayu raksasa – dengan tentara Yunani bersembunyi di dalamnya.

Sun Tzu, seorang jenderal dan filsuf terkenal yang tinggal di Tiongkok selama abad keenam SM, menulis “semua peperangan didasarkan pada penipuan” dalam “The Art of War”, sebuah buku yang menjelaskan strategi militer selama berabad-abad, dan dipelajari hingga hari ini. Itu menguraikan selusin metode penipuan militer, termasuk: “Ketika seseorang mampu, tunjukkan kesan tidak mampu;” “ketika seseorang dekat, berikan kesan seolah-olah jauh;” dan “serang mereka saat mereka tidak siap, tampil saat mereka tidak mengharapkan Anda melakukannya,” menurut Institut Angkatan Laut AS.

Para jenderal konfederasi selama Perang Sipil Amerika juga menggunakan tipu daya untuk menyelamatkan hari ketika mereka kalah jumlah dan persenjataan. Mereka mengukir dan mengecat kayu agar menyerupai meriam, mengaturnya di sekitar perkemahan sehingga mata-mata Union tidak akan curiga bahwa musuh mereka kekurangan senjata dan persediaan, menurut Federasi Ilmuwan Amerika .

Tapi Tentara Hantu adalah salah satu unit militer khusus pertama yang diketahui yang dibuat khusus untuk membingungkan dan mengelabui musuh, kata Decuers kepada Live Science.

“Penipuan telah memainkan peran utama sepanjang sejarah perang,” katanya. “Yang baru, adalah unit ini disatukan untuk menipu dengan segala cara yang memungkinkan. Itu adalah satu-satunya misi mereka.”

Artikel Terkait

Pos terkait