Benarkah wortel oranye ada hubungannya dengan keluarga kerajaan Belanda?

  • Whatsapp

Ada cerita rakyat populer yang menghubungkan wortel oranye dengan keluarga kerajaan Belanda. Tapi apakah itu benar? Pada akhir 1500-an, negara-negara rendah Belanda adalah koloni Spanyol, yang diperintah sebagai Belanda Spanyol oleh raja Habsburg di Madrid. Kemudian datanglah William, Pangeran Oranye, sebuah wilayah yang telah berlalu di tempat yang sekarang menjadi bagian selatan Prancis.

Dia juga salah satu pemimpin utama selama Pemberontakan Belanda, yang dimulai pada tahun 1566 dan menyebabkan pengakuan resmi atas Republik Belanda yang berpemerintahan sendiri lebih dari 80 tahun kemudian.

Bacaan Lainnya

Meskipun William dibunuh sebelum kemerdekaan dari Spanyol resmi, dia sebagian besar dikreditkan sebagai bapak pendiri negara. Keturunannya kemudian menduduki takhta Belanda ketika republik kemudian ditinggalkan demi monarki yang tumbuh di dalam negeri, yang masih berkuasa sampai sekarang. Menurut kisah tersebut, para petani Belanda pada saat itu mulai mengembangkan dan membudidayakan wortel varietas jeruk sebagai tanda penghormatan terhadap William’s House of Orange. Wortel kemudian semakin populer dan menyebar ke seluruh dunia untuk menjadi warna standar sayuran.

Ini semua menghasilkan cerita yang aneh, tapi sayangnya itu tidak benar.

“Meskipun perkembangan dan stabilisasi akar wortel oranye tampaknya berasal dari sekitar periode itu di Belanda, tidak mungkin menghormati William of Orange ada hubungannya dengan itu,” kata John Stolarczyk, kurator Museum Wortel Dunia. “Tidak ada bukti dokumenter bahwa Belanda menemukan wortel jeruk untuk menghormati keluarga kerajaan mereka.”

Wortel liar dimulai dengan warna putih atau kuning pucat, tetapi berubah menjadi ungu dan kuning ketika orang pertama kali memelihara sayuran hampir 5.000 tahun yang lalu di daerah Dataran Tinggi Persia, menurut laporan tahun 2011 yang ditulis bersama Stolarczyk. Wortel peliharaan ini kemudian dibagi menjadi dua kelas utama: kelompok Asia, yang dibudidayakan di sekitar Himalaya, dan kelompok Barat, yang sebagian besar tumbuh di Timur Tengah dan Turki. Wortel kuning di kelompok Barat mungkin bermutasi menjadi lebih banyak warna oranye, yang kemudian ditanam secara selektif oleh petani.

Ada mazhab pemikiran, kata Stolarczyk kepada Live Science, bahwa biji wortel jeruk pertama kali diperkenalkan ke Eropa oleh pedagang Islam yang bergerak di antara wilayah Afrika Utara Kekaisaran Ottoman dan Semenanjung Iberia sekitar 200 tahun sebelum William dari Orange mulai memicu pemberontakan politik di Belanda. Ada dokumen di Spanyol yang menunjukkan penanaman wortel oranye dan ungu sejauh periode abad pertengahan, pada abad ke-14, kata Stolarczyk.

Flash maju beberapa abad dan Belanda adalah salah satu kekuatan pertanian utama Eropa abad ke-16. Pengetahuan ini memungkinkan mereka menyebarkan wortel oranye dalam jumlah besar, yang tampaknya tumbuh subur dalam cuaca basah dan hangat di Belanda. “Varietas oranye tumbuh sangat baik di iklim dan lingkungan [Belanda], lebih baik daripada ungu dan kuning, dan lebih menghasilkan, stabil, seragam dan dapat diandalkan,” kata Stolarczyk.

Pedagang Belanda kemudian menyebarkan produk jeruk ke seluruh benua. “Tempat-tempat seperti Prancis, Jerman, dan Inggris menerima wortel jeruk lebih dulu, mungkin menyukainya dan mereka menjadi hal yang biasa,” kata Stolarczyk.

Wortel oranye kemudian digunakan oleh negara Belanda untuk memperkuat warna nasional bangsa yang sedang berkembang, kata Stolarczyk, yang dapat menjelaskan dari mana asal usul hubungan antara William of Orange dan wortel. Tapi tampaknya wortel di urutan pertama dan negara merdeka di urutan kedua.

“Saya ulangi, wortel jeruk tidak pernah dikembangkan hanya untuk menghormati keluarga kerajaan. Tidak peduli seberapa sering Belanda mengulangi mitos ini,” kata Stolarczyk.

Sejarah terkait

Pos terkait