Pakistan, #102 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Tanjung News Pakistan menempati urutan ke-102 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis. Beberapa dekade perselisihan politik internal dan rendahnya tingkat investasi asing telah menyebabkan keterbelakangan di Pakistan. Pakistan memiliki populasi penutur bahasa Inggris yang besar, dengan keterampilan bahasa Inggris kurang lazim di luar pusat kota.

Terlepas dari beberapa kemajuan dalam beberapa tahun terakhir dalam keamanan dan energi, lingkungan keamanan yang menantang, kekurangan listrik, dan iklim investasi yang memberatkan secara tradisional menghalangi investor. Pertanian menyumbang seperlima dari output dan dua perlima pekerjaan.

Bacaan Lainnya

Tekstil dan pakaian jadi menyumbang lebih dari setengah pendapatan ekspor Pakistan. Kegagalan Pakistan untuk mendiversifikasi ekspornya telah membuat negara itu rentan terhadap pergeseran permintaan dunia. Pertumbuhan PDB Pakistan secara bertahap meningkat sejak 2012, dan menjadi 5,3% pada 2017.

Pengangguran resmi adalah 6% pada 2017, tetapi ini gagal untuk menangkap gambaran sebenarnya, karena sebagian besar ekonominya informal dan setengah pengangguran tetap tinggi. Pembangunan manusia terus tertinggal dari sebagian besar wilayah.

Pada tahun 2013, Pakistan memulai Fasilitas Dana Perpanjangan IMF senilai $ 6,3 miliar, yang berfokus pada pengurangan kekurangan energi, menstabilkan keuangan publik, meningkatkan pengumpulan pendapatan, dan memperbaiki posisi neraca pembayarannya.

Program tersebut berakhir pada September 2016. Meskipun Pakistan melewatkan beberapa kriteria reformasi struktural, itu memulihkan stabilitas makroekonomi, meningkatkan peringkat kreditnya, dan mendorong pertumbuhan.

Rupee Pakistan tetap relatif stabil terhadap dolar Amerika Serikat sejak 2015, meskipun turun sekitar 10% antara November 2017 dan Maret 2018. Namun, masalah neraca pembayaran muncul kembali sebagai akibat dari peningkatan impor yang signifikan dan lemahnya ekspor dan pengiriman uang. pertumbuhan.

Pakistan harus terus menangani beberapa masalah yang sudah berlangsung lama, termasuk memperluas investasi di bidang pendidikan, perawatan kesehatan, dan sanitasi; beradaptasi dengan efek perubahan iklim dan bencana alam; memperbaiki lingkungan bisnis negara; dan memperluas basis pajak negara.

Mengingat tantangan demografis, kepemimpinan Pakistan akan ditekan untuk melaksanakan reformasi ekonomi, mempromosikan pengembangan lebih lanjut di sektor energi, dan menarik investasi asing untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang cukup yang diperlukan untuk mempekerjakan penduduknya yang berkembang dan cepat mengalami urbanisasi, yang kebanyakan berusia di bawah 25 tahun.

Dalam upaya untuk meningkatkan pembangunan, Pakistan dan China sedang menerapkan “Koridor Ekonomi China-Pakistan” ( CPEC) dengan investasi $ 60 miliar yang ditargetkan untuk energi dan proyek infrastruktur lainnya.

Pakistan percaya investasi CPEC akan memungkinkan tingkat pertumbuhan lebih dari 6% dari PDB dengan meletakkan dasar untuk peningkatan ekspor. Namun, kewajiban terkait CPEC telah meningkatkan kekhawatiran IMF tentang arus keluar modal Pakistan dan kebutuhan pembiayaan eksternal dalam jangka menengah.

Pakistan dan China sedang melaksanakan “China-Pakistan Economic Corridor” (CPEC) dengan investasi $ 60 miliar yang ditargetkan untuk energi dan proyek infrastruktur lainnya.

Pakistan Negara Terbaik Untuk Bisnis

PAKISTAN

GDP$ 305 miliar
PERTUMBUHAN GDP5.4%
GDP PER KAPITA$1,500
NERACA PERDAGANGAN / GDP-4.1%
POPULASI207,9 juta
PENGANGGURAN6%
HUTANG PUBLIK / PDB67%
INFLASI4.1%
Per Desember 2018

PERINGKAT

KEBEBASAN MONETER84
HAK MILIK121
INOVASI74
TEKNOLOGI127
PITA MERAH114
INVESTOR PROTECTION25
KORUPSI106
KEBEBASAN PRIBADI105
BEBAN PAJAK145
Semua data ekonomi tahun 2017. Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Baca juga:

Pos terkait