Beginilah nasib Tiktok di AS pada hari Minggu

Tanjung News – Tiktok sepertinya benar-benar akan ditendang dari Amerika Serikat. Administrasi Trump mengatakan akan mulai membatasi akses ke TikTok pada hari Minggu, 20 September 2020. Lantas apa artinya bagi pengguna aplikasi video pendek ini?

Dilansir dari edition.cnn.com, Jawaban singkatnya adalah user masih dapat menggunakan TikTok jika sebelumnya sudah diinstal pada ponsel. Tetapi pada tengah malam antara Minggu dan Senin, TikTok akan menghilang dari Playstore AS, termasuk yang dioperasikan oleh Apple dan Google.

Itu berarti pengguna AS yang ingin menginstal aplikasi baru, atau yang mencari patch keamanan atau pembaruan lainnya, tidak dapat menerimanya, di bawah pembatasan Departemen Perdagangan yang diumumkan pada hari Jumat yang membatasi bagaimana aplikasi dapat didistribusikan.

Apple dan Google tidak segera menanggapi permintaan komentar. TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak setuju dan kecewa dengan pengumuman pemerintah tersebut.

nasib tiktok di AS

“Komunitas kami yang terdiri dari 100 juta pengguna AS menyukai TikTok karena ini adalah rumah untuk hiburan, ekspresi diri, dan koneksi,” kata perusahaan itu, “dan kami berkomitmen untuk melindungi privasi dan keselamatan mereka sambil terus berupaya menghadirkan kegembiraan bagi keluarga dan karier yang berarti bagi mereka yang berkreasi di platform kami.”

Selama berbulan-bulan, pemerintahan Trump menuduh TikTok berisiko bagi keamanan nasional karena aplikasinya dimiliki oleh perusahaan induk China, ByteDance. Administrasi telah mengklaim ByteDance dapat diminta untuk menyerahkan data pengguna TikTok kepada pemerintah China, membahayakan keamanan dan privasi pengguna AS.

Pada bulan Agustus, Presiden Trump menandatangani dua perintah eksekutif yang bertujuan untuk melarang aplikasi dan memaksa ByteDance untuk menjual TikTok.

TikTok bersikeras menentang bahwa informasi pengguna AS disimpan di luar China, di luar jangkauan Beijing, dan bahwa perusahaan akan menolak segala upaya China untuk memaksa informasi tersebut. Pakar keamanan siber mengatakan tidak ada bukti bahwa TikTok telah dikompromikan oleh pemerintah China dan bahayanya, meski masuk akal sebagian besar bersifat hipotetis.

Beberapa ahli keamanan telah mengkritik batasan Departemen Perdagangan karena mereka akan mencegah pembaruan keamanan kepada pengguna WeChat dan TikTok.

Seorang pejabat senior Commerce menepisnya sebagai “kritik sederhana”.
“Argumen bahwa kami mengikis keamanan karena kami tidak mengizinkan entitas yang tidak tepercaya untuk mendorong pembaruan keamanan ke aplikasi yang sudah tidak tepercaya, secara langsung tidak terlihat,” kata pejabat itu.

Pembatasan baru datang ketika administrasi mempertimbangkan kemitraan antara TikTok dan Oracle yang dimaksudkan untuk mengatasi masalah keamanan nasional yang diangkat oleh pemerintah. Departemen Perdagangan menolak menjelaskan apa yang akan terjadi jika kesepakatan seperti itu diselesaikan sebelum Minggu malam.

Jika perusahaan tidak dapat menyelesaikan kesepakatan pada 12 November, maka pembatasan lebih lanjut akan diterapkan pada TikTok yang dapat menurunkan fungsinya, kata pejabat Departemen. Pembatasan tersebut akan berlaku untuk perusahaan infrastruktur internet dengan cara yang dapat menghalangi transfer konten TikTok, berpotensi memperlambatnya atau membuat layanan mati.

Baca juga:

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com