Inggris dan Prancis pecahkan rekor kasus Virus Corona

  • Whatsapp
Inggris dan Prancis Pecahkan Rekor Kasus Virus Corona

Tanjung News Baik Inggris dan Prancis menghitung infeksi virus korona harian baru yang memecahkan rekor pada hari Kamis, dan sementara para pejabat sebagian memuji peningkatan kapasitas pengujian, angka-angka tersebut mengarah pada kemungkinan gelombang virus corona kedua yang menyapu seluruh Eropa.

Dilansir dari Forbes.com, Inggris melaporkan rekor 6.634 kasus virus korona baru pada Kamis, jumlah tertinggi yang dicatat oleh negara itu, bahkan sebelum penguncian nasional.

Bacaan Lainnya

Namun, Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan kepada Sky News bahwa situasinya tidak separah saat puncak pandemi, ketika pemerintah memperkirakan sebanyak 100.000 orang terinfeksi virus per hari, meskipun tingkat pengujian yang lebih rendah pada saat itu berarti. angka infeksi harian dari periode itu tidak mencerminkan penyebaran virus yang sebenarnya.

“Sekarang kami memperkirakan bahwa di bawah 10.000 orang per hari terkena penyakit itu,” kata Hancock. “Itu terlalu tinggi, tapi masih jauh lebih rendah daripada di puncak.”

Tepat di seberang Selat Inggris, Prancis juga menghitung 16.096 kasus harian baru yang memecahkan rekor pada hari Kamis, keempat kalinya rekor tersebut dipecahkan hanya dalam seminggu terakhir atau lebih.

Berita itu muncul tepat setelah tindakan keras virus korona diterapkan di kota-kota seperti Paris, Marseilles, Bordeaux, dan Lyon untuk membantu meredam kebangkitan kasus baru setelah penguncian nasional diperkecil.

Seperti di Inggris, pejabat Prancis mengatakan pengujian yang lebih baik berarti lebih banyak infeksi terdeteksi dan dicatat, meskipun negara tersebut telah melihat tren peningkatan rawat inap yang mengkhawatirkan jumlah pasien virus corona di rumah sakit Paris telah berlipat ganda selama beberapa minggu terakhir dan akan meningkat, kemungkinan meningkat hampir dua kali lipat lagi sebelum Oktober, seorang pejabat sistem rumah sakit Paris mengatakan kepada Agence France-Presse.

“Meskipun angka-angka ini mencerminkan pengujian yang lebih komprehensif, juga menunjukkan tingkat yang mengkhawatirkan penularan di seluruh wilayah,“direktur Eropa dari Organisasi Kesehatan Dunia Hans Kluge mengatakan pekan lalu menurut BBC, ketika kasus baru setiap hari mulai menyaingi puncak pandemi di musim semi. Kluge menambahkan bahwa angka-angka itu “seharusnya menjadi pengingat bagi kita semua”.

Inggris dan Prancis Pecahkan Rekor Kasus Virus Corona

Negara-negara Eropa, beberapa yang paling terpukul di awal pandemi virus korona, dipuji sebagai model bagi seluruh dunia setelah pemerintah mereka memberlakukan penguncian nasional yang ketat yang secara drastis menurunkan jumlah kasus virus korona baru.

Namun, banyak dari negara-negara sukses tersebut telah melaporkan kebangkitan kasus dalam beberapa bulan terakhir setelah keluar dari lockdown dan secara bertahap kembali ke kehidupan yang lebih normal.

Negara-negara seperti Spanyol, Prancis, Inggris, Republik Ceko, Hongaria, Austria, Prancis, dan Belanda semuanya menghitung lonjakan kasus. Lonjakan infeksi baru, meskipun tidak dianggap seserius situasi di musim semi, puncak pandemi di Eropa, telah menyebabkan tindakan keras baru yang seringkali dilakukan di tingkat lokal dalam upaya untuk mencegah kasus baru.

Lonjakan di seluruh benua telah disalahkan pada orang muda yang menghindari pedoman jarak sosial dan menghadiri pesta setelah berbulan-bulan terisolasi dan orang-orang pergi berlibur meskipun ada peringatan perjalanan.

Sementara kebangkitan virus di Eropa mengkhawatirkan, itu masih jauh dari kehancuran yang terlihat di negara-negara seperti Amerika Serikat, yang menghitung kematian akibat virus korona ke – 200.000 minggu ini.

Berita terkait

Pos terkait