Kyrgyzstan, #108 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Sejarah Negara Com – Kyrgyzstan menempati urutan ke-108 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis versi Forbes. Sebuah negara berpenghasilan menengah ke bawah, pegunungan, dan terkurung daratan dengan ekonomi yang didominasi oleh ekstraksi mineral, pertanian, dan ketergantungan pada pengiriman uang dari warga yang bekerja di luar negeri.

Kapas, wol, dan daging merupakan produk pertanian utama, meskipun hanya kapas yang diekspor dalam jumlah berapapun. Ekspor lainnya termasuk emas, merkuri, uranium, gas alam, dan – dalam beberapa tahun – listrik.

Negara ini telah berusaha untuk menarik investasi asing untuk memperluas basis ekspornya, termasuk pembangunan bendungan pembangkit listrik tenaga air, tetapi aiklim investasi yang sulit dan perselisihan hukum yang sedang berlangsung dengan perusahaan Kanada atas struktur kepemilikan bersama dari tambang emas terbesar di negara itu menghalangi calon investor.

Pengiriman uang dari pekerja migran Kyrgyzstan, terutama di Rusia dan Kazakhstan, setara dengan lebih dari seperempat PDB Kyrgyzstan. Setelah kemerdekaan, Kyrgyzstan dengan cepat menerapkan reformasi pasar, seperti memperbaiki sistem regulasi dan melembagakan reformasi tanah.

Pada tahun 1998, Kyrgyzstan adalah negara Persemakmuran Negara-Negara Merdeka pertama yang diterima di Organisasi Perdagangan Dunia. Pemerintah telah memprivatisasi sebagian besar kepemilikannya di perusahaan publik.

Terlepas dari reformasi ini, negara ini mengalami penurunan produksi yang parah pada awal tahun 1990-an dan kembali menghadapi pertumbuhan yang lambat dalam beberapa tahun terakhir karena krisis keuangan global dan penurunan harga minyak telah melemahkan ekonomi di seluruh Asia Tengah.

Pemerintah Kyrgyzstan tetap bergantung pada dukungan donor asing untuk membiayai defisit anggaran tahunannya sekitar 3 hingga 5% dari PDB. Para pemimpin Kirgistan berharap aksesi negara itu pada Agustus 2015 ke Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) akan meningkatkan perdagangan dan investasi, tetapi ekonomi yang melambat di Rusia dan Cina dan harga komoditas yang rendah terus menghambat pertumbuhan ekonomi.

Perdagangan dan investasi skala besar yang dijanjikan oleh para pemimpin Kirgistan lambat berkembang. Banyak pengusaha dan politisi Kyrgyzstan mengeluh bahwa tindakan non-tarif yang diberlakukan oleh negara anggota EAEU lainnya merugikan sektor-sektor tertentu ekonomi Kirgiz, seperti produksi daging dan susu, di mana keduanya memiliki keunggulan komparatif.

Sejak mengakses EAEU, Republik Kyrgyzstan terus menyelaraskan hukum dan peraturannya untuk memenuhi standar EAEU, meskipun banyak pengusaha lokal percaya proses ini terputus-putus dan tidak lengkap. Pembangunan ekonomi Kyrgyzstan terus terhambat oleh korupsi, kurangnya transparansi administrasi, kurangnya keragaman dalam industri dalam negeri, dan kesulitan menarik bantuan dan investasi asing

Kyrgyzstan Negara Terbaik Untuk Bisnis

Kyrgyzstan

GDP$ 8 miliar
PERTUMBUHAN GDP4.6%
GDP PER KAPITA$1,200
NERACA PERDAGANGAN / GDP-4%
POPULASI5,8 juta
PENGANGGURAN7.1%
HUTANG PUBLIK / PDB56%
INFLASI3.2%
Per Desember 2018

Peringkat

KEBEBASAN PERDAGANGAN101
KEBEBASAN MONETER101
INOVASI125
TEKNOLOGI73
PITA MERAH34
INVESTOR PROTECTION37
KORUPSI123
KEBEBASAN PRIBADI110
BEBAN PAJAK126
Semua data ekonomi tahun 2017. Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Artikel terkait