Pandemi telah mendorong tumbuhnya Tren Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)

Tanjung News – Pandemi mungkin bagi sebagian orang menjadi sebuah bencana, namun ternyata tidak bagi orang-orang yang mampu berfikir positif. Sangat jarang pasar dan konsumen semuanya bergeser secara nyata. Biasanya, tren dimulai secara perlahan, dimulai di beberapa industri dan segmen mikro populasi dan kemudian tumbuh seiring waktu.

Dengan pandemi ini, telah terjadi perubahan besar-besaran dalam perilaku konsumen, yang dengan cepat mendorong tren baru di berbagai industri. Bukan berarti pandemi menjadi sesuatu yang menyenangkan, tetapi ini adalah bencana yang sempurna bagi orang-orang yang ingin memulai usaha kecil maupun menengah untuk menyediakan produk dan layanan baru berdasarkan tren.

INFO TERBARU: e-FORM BRI: Cek nama Anda, BLT UMKM cair lagi

Dalam 25 tahun pemasaran dan kewirausahaan, belum pernah terlihat perubahan besar dalam perilaku konsumen meskipun jaringan internet telah lama untuk mendukung hal tersebut. Namun, dengan adanya pendemi ini telah menciptakan peluang bagi mereka yang ingin memanfaatkan tren.

Meskipun semua tren tidak sama, tetapi sebagian besar tren rasanya akan tetap bertahan meski pandemi usai. Berikut adalah beberapa hal yang mungkin dapat Anda manfaatkan untuk merintis UMKM dimasa pandemi.

Pandemi telah mendorong tumbuhnya Tren Usaha Mikro, Kecil dan Menengah

ECommerce Streaming Langsung

E-niaga streaming langsung di China saat ini sedang meledak. Amazonnya Cina adalah Alibaba dan platform e-commerce streaming langsung mereka Taobao menghasilkan lebih dari $ 15 miliar penjualan hanya dalam tahun 2019.

Pandemi ini akan mendorong pasar e-commerce streaming langsung untuk tumbuh lebih besar dan lebih cepat selama beberapa tahun terakhir.

Rekan Virtual

Yang menarik, sebelumnya cukup banyak perusahaan di akhir tahun 90-an yang didanai untuk menyediakan dunia virtual tempat orang berkumpul dan berbagi lewat internet melalui avatar pribadi mereka.

Tetapi karena orang-orang saat ini dengan mudah berpindah-pindah di media sosial, mereka telah menjadi terbiasa dengan online sebagai media yang dapat diterima, sehingga harapan mereka berkembang, dan orang akan mulai mencari kepribadian virtual secara online.

Perbaikan diri

Sementara beberapa orang akan berdebat tentang pandemi terkait penutupan perguruan tinggi, tempat kerja dan tempat lain, orang-orang lebih cepat menerima video online untuk pendidikan, pertemuan, panggilan penjualan, dll.

Katalis berikutnya dalam dunia “isolasi diri” ini adalah pengembangan diri melalui platform online. Baik itu untuk pendidikan, sertifikasi, memasak, atau bahkan masalah kesehatan mental, ada berbagai peluang untuk pemula atau bisnis kecil.

Pengalaman Virtual

Bagaimana Anda pergi ke konferensi atau acara pameran dagang jika Anda tidak bisa pergi? Jika Anda tidak dapat melakukan Coachella secara live, atau U2 tidak dapat melakukan tur, bagaimana Anda mengubah model bisnis Anda?

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa karyawan yang melakukan “happy hour” virtual sebagai cara untuk tetap terhubung di perusahaan mereka. Tidak ada masalah memang, tetapi akan cepat aus.

Peluang sebenarnya adalah untuk memberikan pengalaman dan menghubungkan acara langsung sebelumnya ke acara virtual yang benar-benar dapat mempertahankan dirinya sendiri dari waktu ke waktu, bahkan setelah pandemi berakhir.

Platform 3D dan virtual mungkin akan hadir ke acara dan olahraga profesional dengan lebih cepat, tetapi siapa yang akan memberikan solusi bisnis yang memungkinkan orang untuk bertemu, bercakap-cakap, dan berbisnis dengan cara yang tidak melibatkan Zoom?

Kesehatan Mental

Pandemi bukanlah satu-satunya penyebab penderitaan mental masyarakat meski dampak isolasi sudah dirasakan.

Bahkan sebelum memicu krisis kesehatan masyarakat global dan menimbulkan kekhawatiran akan kemerosotan ekonomi yang parah, cukup banyak orang yang menghadapi masalah lain yang dapat memengaruhi kesehatan mental mereka: persaingan media sosial yang selalu aktif, kurangnya kepercayaan diri, tidak cukupnya perumahan yang terjangkau, iklim dan masalah energi, masalah karir dan sebagainya.

Platform dan layanan masa depan yang dapat membantu meningkatkan kesejahteraan mental dan kesehatan secara keseluruhan akan disambut dengan tangan terbuka.

Baca juga