Uganda, #112 Negara Terbaik Untuk Bisnis

Sejarah Negara ComUganda menempati urutan ke-112 sebagai Negara Terbaik Untuk Bisnis versi Forbes. Uganda memiliki sumber daya alam yang substansial, termasuk tanah yang subur, curah hujan yang teratur, cadangan besar minyak yang dapat diperoleh kembali, dan simpanan kecil tembaga, emas, dan mineral lainnya.

Pertanian adalah salah satu sektor ekonomi terpenting, yang mempekerjakan 72% tenaga kerja. Pasar ekspor negara itu mengalami kemerosotan besar setelah pecahnya konflik di Sudan Selatan, tetapi telah pulih belakangan ini, sebagian besar karena rekor panen kopi, yang menyumbang 16% dari ekspor, dan peningkatan ekspor emas, yang menyumbang10% dari ekspor.

Uganda memiliki sektor industri kecil yang bergantung pada input impor seperti minyak sulingan dan alat berat. Secara keseluruhan, produktivitas terhambat oleh sejumlah kendala dari sisi penawaran, termasuk infrastruktur yang tidak memadai, kurangnya teknologi modern di bidang pertanian, dan korupsi.

Pertumbuhan ekonomi Uganda telah melambat sejak 2016 karena pengeluaran pemerintah dan hutang publik meningkat. Anggaran Uganda didominasi oleh energi dan belanja infrastruktur jalan, sedangkan Uganda bergantung pada dukungan donor untuk pendorong pertumbuhan jangka panjang, termasuk pertanian, kesehatan, dan pendidikan.

Proyek infrastruktur terbesar didanai secara eksternal melalui pinjaman lunak, tetapi dengan biaya yang meningkat. Akibatnya, pembayaran hutang untuk pinjaman tersebut diperkirakan akan meningkat. Pendapatan minyak dan pajak diharapkan menjadi sumber pendanaan pemerintah yang lebih besar karena produksi minyak dimulai dalam tiga hingga 10 tahun ke depan.

Selama tiga hingga lima tahun ke depan, investor asing berencana untuk menginvestasikan $ 9 miliar dalam proyek fasilitas produksi, $ 4 miliar dalam pipa ekspor, serta dalam kilang senilai $ 2-3 miliar untuk menghasilkan produk minyak bumi untuk pasar domestik dan Komunitas Afrika Timur.

Lebih lanjut, pemerintah sedang mencari untuk membangun proyek jalan raya senilai beberapa ratus juta dolar ke wilayah minyak. Uganda menghadapi banyak tantangan ekonomi. Ketidakstabilan di Sudan Selatan telah menyebabkan peningkatan tajam pengungsi Sudan dan mengganggu pasar ekspor utama Uganda.

Risiko ekonomi tambahan meliputi: manajemen ekonomi yang buruk, korupsi endemik, dan kegagalan pemerintah untuk berinvestasi secara memadai di bidang kesehatan, pendidikan, dan peluang ekonomi untuk populasi muda yang sedang berkembang. Uganda memiliki salah satu tingkat elektrifikasi terendah di Afrika – hanya 22% orang Uganda yang memiliki akses ke listrik, turun menjadi 10% di daerah pedesaan.

Uganda

GDP$ 27 miliar
PERTUMBUHAN GDP4.8%
GDP PER KAPITA$600
NERACA PERDAGANGAN / GDP-4.6%
POPULASI40,9 juta
PENGANGGURAN9.4%
HUTANG PUBLIK / PDB40%
INFLASI5.6%
Per Desember 2018

Peringkat

KEBEBASAN PERDAGANGAN90
KEBEBASAN MONETER64
HAK MILIK85
INOVASI107
TEKNOLOGI126
PITA MERAH141
INVESTOR PROTECTION102
KORUPSI138
KEBEBASAN PRIBADI110
BEBAN PAJAK76
Semua data ekonomi tahun 2017. Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.

Baca juga: