Mengapa banyak orang berinvestasi di Real Estat? Ternyata inilah 6 keuntungannya

  • Whatsapp

Sebelum anda menginvestasikan waktu, tenaga, dan uang ada baiknya untuk mempelajari cara berinvestasi di real estat, anda harus menetapkan tujuan yang jelas untuk investasi tersebut.

Jenis investasi real estat yang berbeda memiliki keuntungan yang berbeda pula, tetapi ada beberapa hal yang perlu di pertimbangkan sebelum merencanakan investasi.

Bacaan Lainnya

1. Potensi Pengembalian Tinggi

Seperti diuraikan di atas, real estat menawarkan potensi pengembalian yang tinggi. Seorang sirip rumah, misalnya, secara realistis dapat menginvestasikan $ 100.000 untuk biaya akuisisi dan renovasi, kemudian menjual properti tersebut seharga $ 150.000. Itu adalah laba atas investasi 50% dalam beberapa bulan, dan bahkan tidak memperhitungkan leverage.

Investor persewaan secara rutin memperoleh hasil tahunan dalam kisaran 8% hingga 12%. Investasi real estat memiliki beberapa hambatan untuk masuk, sehingga membatasi persaingan di antara investor.

Sementara siapa pun yang memiliki $ 100 dapat berinvestasi di saham secara instan melalui akun perantara mereka, dibutuhkan lebih banyak uang, waktu, dan keterampilan untuk berinvestasi di real estat.

Ini membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan keuntungan yang tinggi.

Baca juga: Apa skill yang harus dimiliki investor Real Estat?

Mengapa banyak orang berinvestasi di Real Estat

2. Leverage: Uang Orang Lain, Investasi Anda

Investor real estat dapat menggunakan uang orang lain untuk membangun portofolio mereka sendiri atau membiayai kegagalan mereka.

Perhatikan contoh di atas, tetapi bayangkan Anda meminjam 80% dari harga beli dan biaya renovasi. Secara keseluruhan, katakanlah Anda menginvestasikan $ 20.000 dalam bentuk tunai dari $ 100.000 dalam total biaya.

Alih-alih mendapatkan $ 50.000 dari investasi $ 100.000, pengembalian 50%, Anda mendapatkan $ 50.000 dari investasi $ 20.000. Itu adalah pengembalian 250% atas investasi tunai Anda. Itulah kekuatan leverage.

3. Penghasilan Pasif yang Berkelanjutan

Saat Anda membeli properti sewaan, Anda langsung mendapatkan penghasilan pasif dalam bentuk sewa. Dan properti itu dapat terus menghasilkan pendapatan selamanya.

Jika Anda memiliki properti sewaan yang cukup, pada akhirnya Anda dapat menutupi biaya hidup tanpa pekerjaan harian Anda. Anda mencapai kemandirian finansial dan dapat pensiun jika mau, berapa pun usia Anda.

Beberapa investasi menawarkan hasil pendapatan yang sama seperti properti sewaan pada tingkat risiko yang dapat dikelola yang sama.

4. Pengembalian yang Dapat Diprediksi

Ketika Anda berinvestasi dalam reksa dana indeks saham, yang dapat dilakukan hanyalah melihat pengembalian pasar saham historis dan berharap masa depan membawa pengembalian jangka panjang yang sama. Dengan real estat, Anda dapat memprediksi keuntungan secara akurat.

Seorang sirip rumah, misalnya, dapat memperkirakan biayanya: harga beli, biaya penutupan awal, biaya renovasi, biaya pembawa, dan biaya pemasaran. Mereka juga dapat memperkirakan pendapatan dalam bentuk nilai setelah perbaikan rumah (ARV). Perbedaan antara keduanya adalah margin keuntungan mereka.

Demikian pula, investor persewaan dapat meramalkan semua pengeluaran, dan mereka mengetahui sewa pasar. Itu membuat mereka memiliki angka arus kas tahunan rata-rata.

5. Keuntungan Pajak

Investor real estat dapat memotong setiap biaya yang dapat dibayangkan dari tagihan pajak mereka, tanpa harus merinci pemotongan mereka.

Dari perbaikan hingga manajemen properti, perjalanan hingga biaya pembukuan, investor real estat mengurangi semuanya. Mereka bahkan dapat mengurangi beberapa biaya kertas yang sebenarnya tidak perlu mereka keluarkan, seperti depresiasi.

Jika anda memiliki properti setidaknya selama satu tahun, anda membayar tarif pajak capital gain yang lebih rendah. Melalui taktik seperti 1031 pertukaran, bahkan dapat menghindari membayar pajak capital gain.

6. Perlindungan Inflasi

Orang membutuhkan tempat tinggal. Real estat memiliki nilai intrinsik, jadi ketika inflasi melanda, orang cukup membayar lebih banyak dolar untuk properti yang sama.

Hal yang sama tidak berlaku untuk investasi hutang seperti obligasi, selain dari kasus-kasus khusus seperti Surat Berharga yang Dilindungi Inflasi Treasury.

Jika Anda membeli obligasi satu tahun dengan pembayaran bunga 3%, dan inflasi melonjak sebesar 5% tahun itu, secara efektif akan kehilangan 2% atas investasi Anda.

Mengingat kinerja komparatifnya yang kuat, real estat tetap menjadi investasi favorit abadi untuk melindungi dari inflasi.

Pos terkait