Anda ingin investasi Saham? Simak kelebihan dan kekurangannya

  • Whatsapp

Sebelum kita membahas lebih lanjut mengenai kekayaan yang akan anda investasikan di saham, ada baiknya anda mengetahui terlebih dahulu apa itu saham? Menuru Komisi Bursa Sekuritas AS, “saham adalah jenis keamanan yang memberikan pemegang saham bagian kepemilikan di sebuah perusahaan.”

Atau lebih jauh anda bisa membaca: Apakah Pengertian Saham dan Jenisnya?

Bacaan Lainnya

Saham biasanya disebut ekuitas, karena ketika membeli saham pada dasarnya anda membeli ekuitas di sebuah perusahaan. Nilai total sebuah perusahaan dikenal sebagai kapitalisasi pasar, dan itu sama dengan total nilai gabungan dari semua saham yang beredar di perusahaan tersebut.

Misalnya, per Juli 2020, ada 4,33 miliar saham Apple yang beredar saat ini. Jadi, jika Anda membeli satu saham Apple, Anda memiliki 1/4,33 miliar perusahaan itu. Jika saham Apple diperdagangkan pada $ 350 per saham, itu berarti kapitalisasi pasarnya sekitar $ 1,5 triliun (4,33 miliar saham x $ 350).

Karena pemegang saham memiliki ekuitas di perusahaan tempat mereka berinvestasi, umumnya saham datang dengan hak suara yang memberi investor suara tentang bagaimana perusahaan publik dijalankan. Investor sering kali memiliki suara dalam transaksi keuangan besar, akuisisi, alokasi pendanaan, transaksi kosmetik seperti pemecahan saham, dan banyak lagi.

Tentu saja, nilai saham di setiap saham berfluktuasi tergantung pada nilai perusahaan yang mereka wakili. Saat harga saham naik dan turun, investor mendapatkan uang atau kehilangannya. Uang juga dapat diperoleh melalui penerbitan dividen, tindakan perusahaan terbuka yang mendistribusikan sebagian dari keuntungannya langsung kepada investornya.

Jika Anda baru dalam investasi saham, ada beberapa broker yang bagus untuk pemula. Beberapa bahkan mengizinkan Anda untuk berinvestasi hanya dengan $ 5.

kelebihan dan kekurangan saham

Kelebihan saham

Saham adalah kesayangan komunitas investasi, umumnya dipandang baik dan hal pertama yang dipertimbangkan dalam hal membuat uang tumbuh untuk anda. Namun, seperti hal lainnya, berinvestasi dalam saham memiliki kelebihan dan kekurangan.

Ada beberapa alasan saham mendapatkan opini positif di kalangan investor, antara lain sebagai berikut:

1. Kepemilikan

Ada sedikit kenyamanan bahwa ketika membeli saham, anda tidak hanya membeli selembar kertas dengan nilai yang dirasakan. Setiap saham yang anda miliki mewakili kepemilikan legal perusahaan tempat Anda berinvestasi.

Kepemilikan legal ini memberi Anda hak untuk berbicara tentang bagaimana perusahaan dijalankan dan apa yang anda yakini dapat dilakukan manajemen untuk membuat perubahan yang menguntungkan.

Sebagian besar pemegang saham tunggal tidak cukup mewakili perusahaan untuk membuat banyak perbedaan. Namun, ketika pemegang saham bersatu, kepemilikan gabungan mereka bisa cukup untuk memaksa perubahan pada perusahaan yang sedang berjuang dan untuk meningkatkan nilai perusahaan bagi semua orang yang terlibat.

2. Potensi mendapat keuntungan besar

Investasi tetap seperti obligasi tidak memberikan peluang untuk keuntungan di atas rata-rata. Saat membeli obligasi, Anda tahu berapa tingkat pengembaliannya.

Menurut CNN Money, obligasi pemerintah jangka panjang telah mengembalikan 5% hingga 6% setiap tahun sejak 1926, tetapi di pasar saat ini suku bunganya jauh lebih rendah.

Dengan pengembalian tahunan rata – rata S&P 500 selama 90 tahun terakhir yang mencapai sekitar 9,8%, saham dikenal menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi.

Namun, investor yang cerdas dapat mengambil langkah lebih jauh. Melakukan perdagangan dengan waktu yang tepat di pasar saham dapat menghasilkan keuntungan berkali-kali lipat dari ukuran ini dalam hitungan hari.

3. Mencegah kerugian terkait inflasi

Kebanyakan rekening tabungan menawarkan suku bunga kecil yang tidak selalu dimaksudkan untuk mengimbangi inflasi. Akibatnya, rekening tabungan jangka panjang cenderung kehilangan nilainya karena inflasi mengurangi daya beli uang.

Meskipun tidak ada jaminan bahwa satu saham akan melampaui inflasi, portofolio saham yang terdiversifikasi dengan baik dan instrumen keuangan lainnya yang dikenal sebagai investasi pertumbuhan yang stabil harus melakukannya dengan mudah.

Berinvestasi dalam saham sebagai bagian besar dari portofolio yang proporsional dengan benar biasanya melindungi tabungan Anda dari kerugian terkait inflasi.

4. Potensi Dividen

Tidak semua saham membayar dividen, tetapi banyak yang membayar dividen. Faktanya, ada keseluruhan strategi yang berputar di sekitar investasi pada saham yang membayar dividen. Ini memberi investor cara untuk berbagi keuntungan pengalaman perusahaan yang diperdagangkan secara publik.

5. Likuiditas

Saham adalah sarana investasi yang sangat likuid. Artinya, mereka mudah untuk dibeli dan dijual. Alhasil, jika Anda berinvestasi di sebuah saham dan kemudian memutuskan untuk menjualnya, Anda tidak akan terjebak memegang tas untuk jangka waktu yang lama saat Anda menunggu pembeli.

6. Membantu Perekonomian

Ekonomi Amerika Serikat dan pasar saham terkait erat satu sama lain. Untuk mengumpulkan dana guna memenuhi proyek, menawarkan pekerjaan, dan mengembangkan perusahaan mereka, perusahaan bergantung pada uang investor.

Semakin banyak dana investor yang tersedia, semakin banyak investor yang membantu pembangunan ekonomi yang lebih luas. Jadi, berinvestasi dalam saham bukan hanya tentang menghasilkan keuntungan; implikasi ekonomi menawarkan aspek perasaan senang juga.

Kekurangan saham

Sementara saham adalah apa yang kebanyakan orang pikirkan ketika mereka memikirkan investasi, mereka memiliki beberapa kekurangan, yaitu sebagai berikut:

1. Kerugian Ekstrem

Meskipun investasi pada saham stabil yang mewakili perusahaan terkenal cenderung tumbuh seiring waktu, selalu ada potensi kerugian yang ekstrim.

Misalnya, ribuan investor kehilangan jutaan dolar karena berinvestasi pada apa yang diyakini setiap orang sebagai salah satu perusahaan terbesar dan tersukses di dunia, Enron.

Ketika perusahaan bangkrut karena salah satu skandal keuangan terbesar dalam sejarah pasar saham, banyak pemegang saham kehilangan segalanya.

2. Dibayar terakhir

Jika ada yang tidak beres dan perusahaan tempat Anda berinvestasi jatuh bangkrut atau bangkrut, pemegang saham akan menjadi orang terakhir yang dibayar.

Sebelum perusahaan yang terdesak mengembalikan uang kepada pemegang saham, mereka harus terlebih dahulu membayar semua karyawan, penyedia layanan, dan kreditor mereka, pada dasarnya semua orang yang terlibat dengan mereka.

3. Tergantung pada komunitas investor

Harga saham naik ketika investor lebih bersedia untuk membelinya daripada menjualnya. Di sisi lain, mereka jatuh ketika investor lebih bersedia menjual daripada membeli.

Pada akhirnya, harga saham adalah hasil dari persepsi investor dan terkadang emosi mentah. Dengan demikian, ketika Anda berinvestasi dalam sebuah saham, investasi dolar Anda bergantung pada keinginan komunitas investor.

Baca juga:

Pos terkait