Penghargaan Nobel bidang Kedokteran Diberikan Kepada Trio Ilmuwan Penemu Virus Hepatitis C

  • Whatsapp

Tanjung News Peneliti berkebangsaan Amerika Harvey J. Alter dan Charles M. Rice dan ilmuwan Inggris Michael Houghton telah dianugerahi Penghargaan Nobel dalam bidang Fisiologi atau Kedokteran untuk penemuan virus Hepatitis C, sebuah terobosan yang “memungkinkan tes darah dan obat-obatan baru yang telah menyelamatkan jutaan hidup manusia, ” kata Majelis Nobel pada hari Senin.

Dalam siaran persnya, Majelis Nobel memuji para ilmuwan atas “penemuan penting yang mengarah pada identifikasi virus baru, Hepatitis C” dengan mencatat bahwa sebelum ini, sebagian besar kasus hepatitis yang ditularkan melalui darah tetap tidak dapat dijelaskan.

Bacaan Lainnya

Penyakit yang ditularkan melalui darah dapat menyebabkan peradangan hati dan kanker dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa ada 70 juta kasus hepatitis di seluruh dunia, yang menyebabkan 400.000 kematian setiap tahun.

Pada tahun 1976, ilmuwan Amerika Baruch Blumberg memenangkan hadiah Nobel karena menemukan Hepatitis B, hepatitis yang ditularkan melalui darah pertama.

Nobel di bidang kedokteran adalah yang pertama dari enam penghargaan yang akan diumumkan bulan ini, menandai pencapaian luar biasa di bidang fisika, kimia, sastra, perdamaian, dan ekonomi.

Pemenang hadiah Nobel 2020 akan menerima medali emas dan hadiah uang 10 juta Krona Swedia ($ 1,12 juta).

Penghargaan Nobel Penemu Virus Hepatitis c

Saat bekerja di Institut Kesehatan Nasional AS (NIH), Alter adalah orang pertama yang menemukan bahwa pasien yang menerima transfusi darah terinfeksi oleh bentuk baru hepatitis virus kronis yang berbeda dari Hepatitis A dan B.Houghton, bekerja untuk perusahaan farmasi Chiron, kemudian membantu secara genetik mengurutkan patogen yang saat itu tidak diketahui dan menemukan bahwa itu adalah virus RNA baru milik keluarga Flavivirus dan menamakannya Hepatitis C.

Rice, seorang peneliti di Universitas Washington di St. Louis, melalui karyanya pada genom virus, menemukan bukti bahwa virus Hepatitis C saja dapat menyebabkan kasus hepatitis yang dimediasi oleh transfusi yang tidak dapat dijelaskan.

Baca juga

Pos terkait