Pilih Saham atau Obligasi, mana yang menguntungkan?

  • Whatsapp

Pilih Saham atau Obligasi? – Setelah tahu kelebihan dan kekurangan antara saham dan obligasi, kini saatnya memilih mana yang menurut anda lebih menguntungkan. Ketika sampai pada pertanyaan apakah harus berinvestasi di saham atau obligasi, jawabannya adalah harus berinvestasi di keduanya.

Portofolio yang terdiversifikasi dengan baik mencakup eksposur ke saham untuk potensi keuntungan yang besar dan eksposur ke obligasi untuk pertumbuhan yang lebih stabil dan perlindungan terhadap kerugian ekstrim.

Bacaan Lainnya

Salah satu cara terbaik untuk memutuskan berapa banyak portofolio Anda harus diinvestasikan dalam saham dan berapa banyak uang yang harus diinvestasikan dalam obligasi adalah dengan menggunakan usia. Secara khusus, usia harus menjadi persentase portofolio Anda yang diinvestasikan dalam obligasi.

Misalnya, jika Anda berusia 21 tahun, 21% dari investasi dolar harus diinvestasikan dalam obligasi dan 79% harus diinvestasikan dalam saham. Jika Anda berusia 53 tahun, 53% dari portofolio harus diinvestasikan dalam obligasi dan hanya 47% yang harus diinvestasikan dalam saham.

Ada beberapa variasi pada formula ini, tetapi idenya sama: Saat Anda masih muda, lebih fokus pada saham. Semakin tua usia, semakin Anda harus bersandar pada ikatan.

Alasan di balik strategi ini berkaitan dengan jumlah waktu yang dimiliki uang Anda untuk tumbuh. Jika masih muda, keuntungan investasi memiliki lebih banyak waktu untuk digabungkan dan anda akan memiliki banyak waktu untuk menghasilkan uang kembali jika investasi mengarah ke selatan.

Jadi, Anda harus berinvestasi dalam strategi dengan risiko yang lebih tinggi dan strategi hadiah yang berpotensi lebih tinggi.

Saat Anda menua dan mendekati masa pensiun, menjadi semakin penting bahwa investasi memberikan pengembalian yang stabil dengan volatilitas dan risiko yang lebih rendah.

Dalam hal ini, menginvestasikan lebih banyak uang dalam obligasi memberikan tempat berlindung yang aman bagi sebagian besar portofolio Anda sementara membiarkan porsi yang lebih kecil dalam saham terus memberikan potensi keuntungan besar.

Pilih Saham atau Obligasi

Kesimpulan

Saham dan obligasi adalah bagian penting dari teka-teki yang merupakan portofolio investasi yang terdiversifikasi dengan baik. Meskipun saham memiliki risiko tambahan, mereka juga membuka pintu untuk potensi keuntungan yang lebih besar.

Di sisi lain, obligasi membantu mengurangi potensi kerugian besar-besaran dalam portofolio Anda.

Saat mulai berinvestasi, ingatlah strategi alokasi terkait usia. Mengikuti pendekatan ini akan memastikan Anda memiliki eksposur yang tepat terhadap potensi keuntungan di pasar saham dan perlindungan yang tepat dari resiko yang diberikan oleh investasi obligasi, berdasarkan jumlah waktu uang Anda harus tumbuh sebelum membutuhkannya.

Apakah Anda berinvestasi di saham, obligasi, atau keduanya? Bagaimana memutuskan berapa persentase portofolio Anda untuk diinvestasikan dalam saham versus obligasi?

Baca juga:

Pilih Saham atau Obligasi, mana yang lebih menguntungkan?

Pos terkait