Pengaruh harga Emas terhadap mata uang

  • Whatsapp

Pengaruh harga Emas terhadap mata uang – Emas adalah salah satu komoditas paling bernilai di dunia. Sejak awal keberadaannya sekitar 12.000 tahun lalu, emas dianggap sebagai status kekayaan. Orang yang memiliki tumpukan emas dianggap kaya dan berkuasa.

Faktanya, dominasi seorang raja di zaman kuno dahulu bergantung pada jumlah emas yang ada di brankasnya. Emas digunakan untuk membeli dan menjual komoditas sebelum mata uang fiat dan bentuk uang lainnya masuk.

Bacaan Lainnya

Di negara-negara seperti India, emas juga memiliki konotasi agama dan budaya, karena orang membeli perhiasan emas dan benda-benda selama festival dan pernikahan. Tapi tahukah Anda bahwa emas berdampak langsung pada mata uang di seluruh dunia?

Emas dan mata uang saling terkait. Nilai mata uang suatu negara memiliki hubungan yang kuat dengan cadangan emas negara tersebut. Tingkat emas saat ini di suatu negara mempengaruhi kekuatan mata uang negara tersebut. Namun, konsep ini bukanlah yang terbaru. Emas telah mempengaruhi mata uang dunia selama beberapa dekade.

Pengaruh harga Emas terhadap mata uang

Kembali ke Masa Lalu

Pada abad ke -20, emas digunakan untuk mendukung mata uang fiat atau alat pembayaran resmi suatu negara. Itu digunakan sebagai mata uang cadangan dunia hampir sepanjang waktu ini. Negara-negara harus mendukung mata uang fiat tercetak mereka dengan jumlah emas yang sama dalam cadangan mereka.

Mereka tidak diizinkan mencetak mata uang jika mereka tidak memiliki emas dengan nilai yang sama. Jadi, itu membatasi pencetakan mata uang fiat. Faktanya, Amerika Serikat menggunakan standar emas hingga tahun 1971 setelah itu dihentikan. Untuk membantu Anda memahami bagaimana kurs emas saat ini memengaruhi mata uang, pertama-tama mari kita pahami apa itu standar emas.

Apakah standar Emas itu?

Standar emas adalah metode untuk menentukan nilai mata uang suatu negara dengan bantuan emas. Di bawah standar emas, nilai mata uang suatu negara ditentukan dengan menetapkan kurs tetap untuk membeli dan menjual emas.

Misalnya, jika India mulai menggunakan standar emas dan perbaikan tingkat emas hari ini di Rs 25.000 per gram, nilai rupee India akan 1/25000 th dari satu gram emas.

Standar emas bermanfaat dengan cara sebagai berikut:

  1. Menawarkan keandalan dalam menstabilkan harga emas
  2. Mencegah inflasi dan deflasi
  3. Membantu menstabilkan perekonomian negara
  4. Tidak perlu melakukan transaksi melalui koin emas atau bullion
  5. Membantu membangun kepercayaan untuk perdagangan global yang sukses

Standar emas tidak digunakan saat ini. Jika tidak ada, mari kita cari tahu bagaimana emas memengaruhi mata uang di seluruh dunia saat ini.

Impor Emas dapat melemahkan nilai Mata Uang

Pengaruh harga Emas – Impor dan ekspor suatu negara memengaruhi nilai mata uangnya. Jika nilai ekspor suatu negara melebihi impornya, maka akan memperkuat mata uangnya. Sebaliknya, jika suatu negara mengimpor jauh lebih banyak daripada yang diekspornya, maka nilai mata uangnya akan turun.

Demikian pula, negara yang mengekspor emas akan menyaksikan peningkatan nilai mata uangnya dengan kenaikan harga emas hari ini karena akan meningkatkan nilai ekspor negara tersebut.

Dengan kata lain, negara-negara yang mengekspor emas akan mengalami surplus perdagangan ketika harga emas naik sehingga nilai mata uangnya menguat dan sebaliknya. Misalnya, nilai rupee India akan turun jika ada kenaikan harga emas saat ini karena India adalah salah satu importir emas terbesar di dunia.

Emas dapat menyebabkan Inflasi

Pengaruh harga Emas – Sebagaimana ditetapkan sebelumnya, impor emas berbanding terbalik dengan nilai mata uang fiat. Tetapi mengimpor emas juga dapat menyebabkan inflasi di negara tersebut. Jika bank sentral suatu negara mengimpor emas, hal itu mempengaruhi permintaan dan penawaran mata uang fiat di negara tersebut.

Ini disebabkan karena bank sentral mencetak mata uang fiat tambahan untuk membeli emas dari negara lain. Hal ini akan menyebabkan suplai mata uang berlebih, menyebabkan inflasi di negara tersebut. Misal, jika Reserve Bank of India mengimpor emas, maka akan mengakibatkan inflasi di India.

Lindung nilai Emas Inflasi

Sementara impor emas oleh bank sentral suatu negara dapat menyebabkan inflasi, pembelian emas oleh investor merupakan solusi untuk melindungi nilai inflasi. Investor lebih memilih membeli emas pada saat terjadi inflasi.

Ini karena emas dianggap lebih stabil dan memiliki nilai yang jauh lebih baik daripada mata uang fiat. Karena emas tidak dapat diencerkan, permintaannya meningkat selama inflasi meskipun persediaannya terbatas. Dengan demikian, orang dengan lebih banyak emas memiliki peluang lebih baik untuk menghadapi inflasi dan mata uang fiat yang lemah.

Akibatnya, permintaan yang lebih besar untuk logam kuning dan kenaikan harga emas yang luar biasa saat ini dapat menunjukkan lemahnya mata uang fiat di pasar dunia dan ketidakpastian stabilitas ekonomi di masa depan.

Emas membantu mengukur nilai mata Uang Fiat

Pengaruh harga Emas – Emas tidak selalu berdampak buruk pada nilai mata uang fiat. Setiap kali terjadi kenaikan harga emas bukan berarti nilai mata uang suatu negara mengalami penurunan.

Sebuah industri yang menggunakan emas untuk produksi dapat meningkatkan permintaannya yang menyebabkan kenaikan harga emas saat ini. Namun, ini tidak memiliki korelasi dengan nilai mata uang suatu negara dan dapat terjadi bahkan ketika nilai mata uang fiatnya tinggi.

Misalnya, jika terjadi peningkatan permintaan emas oleh industri manufaktur perhiasan di India selatan, bukan berarti nilai mata uang rupee India semakin rendah meskipun hal itu mengakibatkan kenaikan harga emas di Kerala.

Itu bisa terjadi bahkan ketika rupee India berada pada nilai yang lebih tinggi. Dengan demikian, semua aspek yang berkaitan dengan nilai emas saat ini perlu dianalisis sebelum menjalin hubungan langsung atau terbalik dengan mata uang negara tersebut.

Bagaimana Emas mempengaruhi Dolar AS?

Hubungan antara emas dan Dolar AS sudah sangat lama. Namun, harga emas saat ini berbanding terbalik dengan nilai Dolar AS. Kenaikan nilai Dolar AS akan menyebabkan penurunan harga emas.

Demikian pula, jika ada kenaikan harga emas hari ini, hal itu menunjukkan penurunan nilai Dolar AS. Apresiasi dan depresiasi nilai dolar AS membantu memastikan nilai mata uang negara lain.

Bagaimana Dolar AS menentukan nilai Rupee India?

Nilai rupee India ditentukan sesuai dengan permintaan dan penawaran Dolar AS. Jika ada peningkatan permintaan dolar AS di pasar valas, nilai dolar terhadap rupee India akan terapresiasi.

Ini terjadi ketika India mengimpor lebih banyak barang dari AS daripada jumlah barang yang diekspor dari India. Para importir menukar rupee India dengan dolar AS, meningkatkan permintaan terhadap dolar AS.

Dengan demikian, nilai dolar AS menguat terhadap rupee India. Demikian pula, jika dolar AS ditukar dengan rupee India untuk membeli produk dari eksportir India, nilai rupee India akan naik dan dolar akan terdepresiasi.

Kesimpulan

Emas berdampak besar pada nilai mata uang suatu negara meskipun praktik standar emas sudah lama berlalu. Impor dan ekspor emas bersama dengan inflasi sangat mempengaruhi nilai mata uang suatu negara.

Kurs emas hari ini menentukan nilai dolar AS, yang membantu menetapkan nilai mata uang negara lain, termasuk India. Tak heran jika emas dianggap sebagai komoditas berharga sekaligus investasi.

Pengaruh harga Emas terhadap mata uang

Baca juga:

Pos terkait