Investasi di Perusahaan Asuransi, perhatikan ini!

  • Whatsapp

Investasi di Perusahaan Asuransi – Perusahaan asuransi menawarkan produk yang sebagian besar kita butuhkan, namun pasti berimbang dengan resiko yang kita tanggung. Perusahaan asuransi cenderung dipandang sebagai lembaga keuangan yang besar, tetapi sebenarnya mereka dalam bisnis melindungi orang lain dari kerugian finansial dan manajemen resiko.

Investasi di Perusahaan Asuransi, perhatikan ini!

Demutualisasi Industri Asuransi

Secara historis, perusahaan asuransi dibentuk sebagai perusahaan bersama, dimiliki oleh pemegang polis dan dioperasikan hanya untuk kepentingan pemegang polis. Di sisi lain, perusahaan saham dimiliki oleh pemegang saham dan mereka berusaha memaksimalkan pengembalian kepada pemegang saham.

Bacaan Lainnya

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak perusahaan mutual telah berubah menjadi perusahaan saham dalam proses yang disebut demutualisasi. Karena perusahaan mutual tidak menerbitkan saham kepada publik, maka hanya perusahaan saham yang dapat berinvestasi di pasar modal.

Perusahaan asuransi menjual polis yang menjanjikan pembayaran manfaat kepada pemegang polis jika peristiwa yang dijamin terjadi selama jangka waktu polis. Dengan asuransi jiwa, peristiwa yang ditanggung adalah kematian tertanggung. Dengan asuransi pemilik rumah yang mungkin berupa kebakaran rumah, kerusakan akibat badai, atau pencurian.

Sebagai imbalan atas pertanggungan asuransi, pemegang polis membayar premi asuransi, yang diinvestasikan untuk mendapatkan keuntungan bagi perusahaan sampai mereka perlu membayar klaim.

Berinvestasi di Perusahaan Asuransi

Perusahaan asuransi memiliki keadaan unik yang membuat analisis mereka berbeda dari lembaga keuangan lain seperti bank atau pemberi pinjaman .

Semua perusahaan asuransi memiliki serangkaian kewajiban masa depan yang secara kontraktual harus mereka bayarkan jika ada peristiwa kualifikasi. Akibatnya, mereka harus menginvestasikan premi yang diterima secara konservatif agar memiliki cadangan aset likuid yang siap untuk membayar klaim tersebut.

Manajer portofolio perusahaan asuransi menggunakan manajemen aset-kewajiban (ALM) dengan mencocokkan aset dan kewajiban; daripada manajemen aset-satunya yang lebih dikenal yang terlihat memaksimalkan pengembalian sambil meminimalkan risiko portofolio.

Oleh karena itu, portofolio perusahaan asuransi sebagian besar terdiri dari sekuritas pendapatan tetap seperti obligasi berkualitas tinggi yang diterbitkan oleh pemerintah AS atau obligasi berperingkat AAA dari perusahaan besar.

Secara umum, ada dua jenis perusahaan asuransi umum di luar sektor kesehatan: asuransi jiwa dan asuransi properti dan kecelakaan. Masing-masing memiliki pertimbangan khusus yang harus dipertimbangkan investor.

Perusahaan Asuransi Jiwa

Saat mengevaluasi perusahaan asuransi jiwa, penting untuk diketahui bahwa peraturan pemerintah mengarahkan mereka untuk memelihara cadangan penilaian aset (AVR) sebagai bantalan terhadap kerugian substansial dari nilai portofolio atau pendapatan investasi.

Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan ini cenderung memiliki leverage keuangan yang lebih rendah di tempat kerja daripada jenis lembaga keuangan lainnya. Hal ini menimbulkan masalah penilaian potensial karena ini menyiratkan bahwa perusahaan asuransi menilai aset pada nilai pasar tetapi kewajiban pada nilai buku.

Ilmu aktuaria telah mengembangkan tabel kematian yang baik dalam menentukan rata-rata kapan klaim asuransi jiwa akan jatuh tempo saat pemegang polis meninggal dunia. Besar kecilnya kewajiban tersebut juga diketahui sebelumnya karena polis asuransi jiwa diterbitkan dengan mencantumkan manfaat kematian yang tidak disesuaikan dengan inflasi.

Karena jumlah dan waktu kewajiban yang diharapkan cukup diketahui, perusahaan-perusahaan ini berusaha untuk berinvestasi dalam portofolio yang sesuai dengan ukuran dan durasi kewajiban tersebut. Jumlah pengembalian berlebih, atau jumlah di mana aset melebihi kewajiban disebut sebagai surplus.

Memaksimalkan nilai lebih dan stabilitas adalah tujuan utama dari portofolio asuransi jiwa. Karena polis asuransi jiwa biasanya tidak memberikan manfaat selama bertahun-tahun, portofolio investasi perusahaan-perusahaan ini cenderung terdiri dari obligasi berkualitas tinggi dengan jangka waktu bertahun-tahun.

Perusahaan asuransi jiwa juga harus mempertimbangkan resiko disintermediasi ketika pemegang polis menarik nilai tunai (mengambil pinjaman terhadap nilai tunai tersebut) dari polis permanen yang menyebabkan peningkatan permintaan likuiditas dari portofolio. Ini biasanya terjadi selama periode suku bunga tinggi.

Pada saat yang sama, suku bunga tinggi menyebabkan portofolio perusahaan asuransi menurun karena mereka diinvestasikan dalam obligasi, dan harga obligasi turun seiring dengan kenaikan suku bunga. Kombinasi faktor-faktor ini dapat menyebabkan peningkatan volatilitas pengembalian dan resiko yang lebih besar selama periode suku bunga tinggi.

Beberapa perusahaan asuransi jiwa publik terbesar adalah: MetLife (MET), Prudential (PRU), Genworth Financial (GNW), Lincoln National (LNC), AXA (AXAHY: OTC) dan Aegon (AEG).

Berinvestasi di Perusahaan Properti & Korban

Manajemen aset-liabilitas juga penting bagi perusahaan properti dan korban, tetapi eksposur resiko perusahaan-perusahaan ini bervariasi dari perusahaan asuransi jiwa di sejumlah area.

Meskipun penawaran produk lebih beragam seperti rumah, mobil, sepeda motor, perahu, kewajiban, payung, banjir, dll. – durasi kewajiban ini jauh lebih pendek: umumnya satu tahun atau kurang per polis. Karenanya, portofolio investasi perusahaan-perusahaan ini cenderung terdiri dari obligasi berkualitas tinggi dengan jangka waktu beberapa bulan hingga satu tahun.

Selain itu, klaim dapat membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan dan dibayarkan. Proses klaim dapat menimbulkan perdebatan dan mungkin menghabiskan waktu bertahun-tahun dalam litigasi sebelum klaim dibayar – jika memang dibayar.

Banyak polis non-jiwa juga membawa resiko inflasi, karena polis tersebut berjanji untuk sepenuhnya menggantikan nilai suatu barang, bahkan jika barang tersebut secara nominal lebih mahal di masa depan karena inflasi. Secara keseluruhan, baik waktu dan jumlah kewajiban lebih tidak pasti daripada untuk perusahaan seumur hidup.

Perusahaan asuransi properti dan kecelakaan juga menjalani siklus underwriting atau siklus profitabilitas, yang biasanya berlangsung selama 3-5 tahun. Selama periode persaingan bisnis yang ketat, harga polis diturunkan untuk mempertahankan bisnis dan merebut pangsa pasar (pikirkan semua iklan yang mengklaim menurunkan biaya asuransi mobil Anda).

Seringkali, harga sekuritas dalam portofolio perusahaan asuransi jatuh di bawah tingkat yang berkelanjutan dan menyebabkan kerugian karena klaim atas polis dibayarkan. Perusahaan kemudian harus melikuidasi aset portofolio untuk menambah arus kas, dan harga sahammungkin jatuh.

Penanggung dipaksa untuk menaikkan harga polis dan profitabilitas mulai tumbuh sekali lagi, membuka pintu untuk persaingan baru. Akibatnya, perusahaan asuransi kecelakaan properti akan cenderung berinvestasi dalam portofolio obligasi kena pajak selama periode siklus di mana kerugian terjadi dan beralih ke obligasi tidak kena pajak seperti obligasi daerah selama periode keuntungan positif.

Beberapa perusahaan asuransi properti dan kecelakaan terbesar yang terdaftar di bursa saham tempat investor dapat membeli saham adalah: Allstate (ALL), Progressive (PGR), Berkshire Hathaway (yang memiliki Geico dan sejumlah perusahaan asuransi lainnya), Travellers (TRV), dan Zurich (ZURVY: OTC).

Poin penting Investasi di Perusahaan Asuransi

  1. Sampai saat ini, sebagian besar perusahaan asuransi diatur sebagai perusahaan bersama, dimiliki oleh pemegang polis mereka daripada investor eksternal.
  2. Demutualisasi telah menjadi proses mengubah reksa dana ini menjadi perusahaan saham, di mana mereka sekarang terdaftar di bursa saham utama.
  3. Saat membeli saham asuransi, ada perbedaan mendasar dalam model bisnis asuransi jiwa dan kesehatan vs. asuransi kausalitas properti.

Kesimpulan

Mengetahui keadaan khusus di mana perusahaan asuransi beroperasi membantu dalam mengevaluasi apakah perusahaan asuransi yang terdaftar merupakan investasi yang baik dan apakah lingkungan ekonomi kondusif untuk profitabilitas bagi perusahaan-perusahaan tersebut.

Lingkungan suku bunga tinggi dapat merugikan perusahaan asuransi jiwa karena mereka menghadapi risiko disintermediasi. Perusahaan asuransi properti dan kecelakaan tunduk pada pasang surut siklus profitabilitas.

Mampu mengenali ketika ekonomi industri ini berubah mungkin membuat sinyal beli atau jual yang sesuai. Juga mengingat durasi dan jatuh tempo obligasi dalam portofolio berbagai jenis perusahaan asuransi dapat membantu menentukan bagaimana perubahan suku bunga akan mempengaruhi masing-masing.

Baca juga:

Investasi di Perusahaan Asuransi, perhatikan ini!

Pos terkait