Benda mirip rudal di Selayar adalah drone bawah air milik Cina

  • Whatsapp
drone bawah air milik Cina

Sebuah drone pengintai bawah air yang ditemukan jauh di dalam perairan berdaulat Indonesia bulan lalu ditemukan berasal dari Cina, menurut firma analisis pertahanan Janes.

Objek “mirip rudal” dengan sayap telah diidentifikasi sebagai pesawat layang bawah air otonom buatan China Haiyi atau “sayap laut”, kata Kelvin Wong, analis sistem tak berawak utama Janes, dalam sebuah catatan Minggu.

Seorang nelayan setempat dilaporkan menemukan pesawat layang itu di lepas pantai Pulau Selayar di provinsi Sulawesi Selatan, sebelum menyerahkannya kepada angkatan laut Indonesia. Itu adalah pesawat peluncur bawah air identik ketiga yang ditemukan di perairan Indonesia dalam dua tahun, kata Wong.

Tidak diketahui di mana dan mengapa drone itu awalnya dikerahkan, tetapi lokasi di mana ia ditemukan “terputus dari saluran air internasional dan sangat jauh dari klaim maritim China yang berdekatan,” kata analis.

Belum ada survei ilmiah Tiongkok yang diketahui di atau sekitar perairan Indonesia yang menggunakan glider tersebut pada tahun 2020, kata Wong. Drone bawah air yang digunakan dalam operasi terakhir yang diketahui pada Desember 2019 dikatakan telah berhasil dipulihkan, katanya.

Penggunaan militer

Glider bawah air biasanya digunakan untuk melakukan penelitian ilmiah tentang lingkungan bawah air, seperti mengumpulkan data tentang kadar klorofil dan oksigen, serta suhu air, kata analis tersebut.

Data tersebut juga berguna untuk operasi angkatan laut, terutama dalam peperangan kapal selam dan anti kapal selam, tambahnya.

“Pengetahuan yang unggul tentang perairan suatu wilayah dapat memungkinkan kapal selam beroperasi lebih tenang dan mengurangi kemungkinan penemuan,” kata Wong.

“Sebaliknya, pengetahuan mendalam tentang karakteristik bawah air ini dapat membantu personel (perang anti-kapal selam) dalam berburu kapal selam yang berpotensi menjadi musuh.”

China memiliki “kebijakan Fusion Militer-Sipil yang diamanatkan dengan jelas” untuk menggunakan pengetahuan dan teknologi yang tersedia di ruang sipil dan komersial untuk keuntungan militer, jelas Wong. Akibatnya, “sifat penggunaan ganda” dari informasi yang dikumpulkan oleh pesawat layang bawah air “kemungkinan besar akan dieksploitasi oleh militer China, katanya.

Wong mencontohkan bahwa pesawat layang bawah air terbaru yang ditemukan oleh orang Indonesia berada di dekat saluran air dan chokepoint yang strategis. Ini menyiratkan bahwa data yang dikumpulkan dapat digunakan oleh China untuk meningkatkan kemampuan kapal selam dan kombatan permukaannya untuk beroperasi di perairan tersebut, kata analis tersebut.

drone bawah air milik Cina

Poin Utama

  • Firma analisis pertahanan Janes telah mengidentifikasi objek mirip rudal, yang ditemukan bulan lalu di perairan Indonesia, sebagai pesawat peluncur bawah air otonom buatan China Haiyi atau “sayap laut”.
  • Itu adalah pesawat peluncur bawah air identik ketiga yang ditemukan di perairan Indonesia dalam dua tahun, kata Kelvin Wong, analis sistem tak berawak utama Janes.
  • Pesawat layang bawah air biasanya digunakan untuk melakukan penelitian ilmiah tentang lingkungan bawah air, tetapi informasinya juga dapat berguna untuk operasi angkatan laut, kata Wong.

Related posts