Saham berjangka AS dibuka lebih tinggi setelah ada sedikit kenaikan dihari Rabu

  • Whatsapp
Saham berjangka AS

Saham berjangka AS naik pada Rabu malam karena para pedagang mengawasi suku bunga dan gejolak yang berkepanjangan di Washington.

Dow Jones Industrial Average berjangka diperdagangkan 46 poin lebih tinggi, atau 0,1%. S&P 500 berjangka naik 0,2%, dan Nasdaq 100 berjangka naik 0,1%.

Sebelumnya pada hari itu, S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing naik 0,2% dan 0,4%. Dow, sementara itu, ditutup datar.

Keuntungan Rabu untuk S&P 500 dan Nasdaq datang setelah Intel reli hampir 7% untuk memimpin saham teknologi lebih tinggi. Mereka juga mengikuti penurunan suku bunga AS dari level tertinggi sejak Maret 2020.

Hasil benchmark 10-tahun turun menjadi 1,09% sehari setelah mencapai tertinggi 1,18%. Penurunan suku bunga itu terjadi karena dua pejabat utama Federal Reserve mencatat bahwa kebijakan moneter akan tetap mudah di masa mendatang.

Baca juga: Nasehat miliarder pendiri Robinhood India untuk investor

kenaikan saham as

Wakil Ketua Fed mengatakan bank sentral tidak akan menaikkan suku bunga sampai inflasi mencapai 2%. Sementara itu, Presiden Fed St. Louis James Bullard mencatat akan ada saat ketika kebijakan harus diperketat, “tapi nak, saya tidak ingin menetapkan tanggal tertentu pada hal-hal pada saat ini.”

Tarif telah naik tahun ini di tengah prospek peningkatan stimulus fiskal AS setelah Demokrat mengamankan mayoritas di DPR dan Senat. Ekspektasi inflasi juga meningkat baru-baru ini.

“Kami pikir inflasi di AS akan lebih tinggi dari perkiraan kebanyakan selama beberapa tahun mendatang,” tulis Adam Hoyes, asisten ekonom di Capital Economics. “Pada saat yang sama, kami berpikir bahwa investor melebih-lebihkan seberapa cepat Fed akan mengizinkan pengetatan moneter. Kerangka kerja penargetan inflasi rata-rata baru yang fleksibel dari The Fed menunjukkan bahwa hal itu akan memungkinkan inflasi naik di atas 2% untuk periode selama beberapa tahun mendatang. ”

Baca juga: Vaksin Covid-19 baik untuk kesehatan finansial Amerika

Investor juga mengawasi Washington ketika anggota DPR memilih untuk mendakwa Presiden Donald Trump untuk kedua kalinya – menjadikannya presiden AS pertama yang pernah dimakzulkan dua kali – karena mayoritas bipartisan menuduhnya menghasut kerusuhan di Capitol AS pekan lalu. .

Yang pasti, pasar sebagian besar mengabaikan kerusuhan politik dan sipil yang berkembang.

“Biasanya, kami memperkirakan aset berisiko akan mundur selama peristiwa seperti ini, tetapi pasar tampaknya lebih fokus pada administrasi berikutnya pada saat ini,” kata Brian Price, kepala manajemen investasi di Commonwealth Financial Network. ”

Pos terkait