PBB menyerukan agar sekolah dibuka kembali karena krisis pendidikan COVID-19

  • Whatsapp
PBB menyerukan agar sekolah dibuka kembali karena krisis pendidikan COVID-19
PBB menyerukan agar sekolah dibuka kembali karena krisis pendidikan COVID-19

New York, Sejarah Negara Com – Meskipun virus corona telah merenggut lebih dari 2,5 juta nyawa dan menginfeksi hampir 115 juta orang di seluruh dunia, tetapi ternyata dampaknya jauh lebih luas terhadap hampir semua anak di seluruh dunia. PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) mencoba menyoroti kerusakan yang diakibatkan oleh penutupan sekolah yang meluas dengan memberikan representasi visual di halaman markas besar PBB di New York, dan mendesak agar negara-negara di dunia segera membuka kembali ruang kelas di sekolah.

Dilansir dari cbsnews.com, di Rose Garden kampus PBB di Manhattan, pameran “Pandemic Classroom” diresmikan pada Selasa malam untuk menyoroti apa yang oleh badan pendidikan anak-anak PBB UNICEF disebut sebagai “krisis pendidikan COVID-19”.

Instalasi tersebut menampilkan 168 meja kosong, “setiap kursi mewakili satu juta anak yang tinggal di negara-negara di mana sekolah hampir seluruhnya ditutup sejak awal penguncian,” menurut laporan UNICEF baru tentang dampak pandemi pada pendidikan. “Dengan berlalunya hari, anak-anak ini akan semakin tertinggal dan yang paling rentan akan membayar harga yang paling mahal.”

Robert Jenkins, Kepala Pendidikan Global UNICEF, mengatakan kepada CBS News bahwa badan-badan PBB termasuk UNICEF, Bank Dunia, Program Pangan Dunia dan badan pengungsi meminta negara-negara untuk membuka sekolah secepat mungkin dengan aman. Badan-badan tersebut bekerja sama untuk membuat kerangka kerja, yang diterbitkan Juni lalu, tentang bagaimana hal itu dapat dilakukan.

Sejak saat itu, Jenkins mengatakan lembaga tersebut telah “belajar banyak tentang bagaimana membuka sekolah dengan aman dan efektif,” dan dia mengatakan itu lebih penting dari sebelumnya untuk mengembalikan anak-anak ke lingkungan belajar.

“Ini adalah darurat pendidikan,” Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas Greenfield mengatakan dalam sebuah tweet, mendesak semua negara untuk “memprioritaskan pembukaan kembali sekolah.”

Pergeseran ke pembelajaran jarak jauh telah menyoroti apa yang Jenkins sebut sebagai “kesenjangan digital,” menggarisbawahi fakta bahwa dua pertiga dari anak usia sekolah di dunia atau 1,3 miliar anak berusia antara 3 dan 17 tahun tidak memiliki akses internet di rumah, menurut laporan bersama yang diterbitkan pada bulan Desember oleh UNICEF dan International Telecommunication Union (ITU).

UNICEF menjalankan banyak program pendidikan di seluruh dunia, yang telah bekerja selama beberapa dekade untuk membawa peralatan belajar ke tempat-tempat terpencil dan untuk anak-anak yang tercerabut dari rumah mereka karena penganiayaan atau konflik. Dia mengatakan dia secara pribadi terlihat gembira di wajah anak-anak di kamp pengungsi ketika dia membawa kotak bahan tulis dan buku.

Hilangnya “kesejahteraan secara keseluruhan”

Tetapi pandemi virus korona telah menyebabkan gangguan pada sekolah dalam skala yang tidak terlihat, dan anak-anak kehilangan lebih dari sekedar pendidikan. Jenkins mengatakan ada juga kerugian yang mengkhawatirkan terhadap “kesejahteraan anak-anak secara keseluruhan”.

Ini tentang masalah utama kesehatan mental, interaksi psikososial, pentingnya berinteraksi dengan teman sebaya, dan rasa aman dan perlindungan yang ditawarkan sekolah,”kata Jenkins. “Kami semakin melihat beberapa bukti yang sangat mengkhawatirkan tentang implikasi penutupan sekolah akibat COVID-19. Misalnya, peningkatan tingkat kekerasan s*ksual dan kehamilan remaja di kalangan remaja putri.”

Dia mengatakan tren itu “sangat, sangat mengkhawatirkan,” dan penelitian oleh badan-badan PBB menunjukkan sebanyak 24 juta lebih anak bisa putus sekolah sepenuhnya “sebagai akibat dari gangguan yang disebabkan oleh COVID-19.”

Badan pendidikan dan kebudayaan PBB, UNESCO, yang berkontribusi pada laporan UNICEF, mengatakan 888 juta anak di seluruh dunia terus menghadapi gangguan pendidikan karena penutupan sekolah baik penuh maupun sebagian.

Instalasi seni pop-up di PBB ditujukan untuk memberi orang “gambaran tentang berapa banyak anak yang kita bicarakan, seberapa luas tantangannya,” kata Jenkins, mencatat bahwa sekitar 1,6 miliar anak di seluruh dunia diyakini pernah keluar dari sekolah karena pandemi.

“Saat Anda duduk di salah satu meja dengan ransel di belakang Anda di kursi, Anda menyadari bahwa ketika sekolah ini dibuka kembali, kita dapat kembali ke jalur harapan dan ambisi dan memungkinkan anak-anak untuk menyadari potensi mereka,” katanya.

Badan-badan PBB menekankan bahwa mereka tidak ingin melihat sekolah dibuka kembali tanpa langkah-langkah keamanan yang sesuai, tetapi mereka ingin pemerintah memprioritaskan penerapan langkah-langkah tersbut.

“Kami tidak mampu untuk pindah ke tahun kedua pembelajaran terbatas atau bahkan tidak ada di sekolah untuk anak-anak ini,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore, menambahkan: “Tidak ada upaya yang harus dilakukan untuk menjaga sekolah tetap terbuka, atau memprioritaskan mereka dalam membuka kembali rencana . “

Pos terkait