Jaksa Agung New York memperingatkan industri Cryptocurrency

  • Whatsapp
Jaksa Agung New York memperingatkan industri Cryptocurrency
Jaksa Agung New York memperingatkan industri Cryptocurrency

Jaksa Agung New York Letitia James mengirim peringatan keras kepada para investor dan anggota industri cryptocurrency pada hari Senin (1/3/2021). “Cryptocurrency adalah investasi berisiko tinggi dan tidak stabil yang dapat mengakibatkan kerugian besar secepat mereka dapat memberikan keuntungan,” kata James.

Dilansir dari nbcnews.com, “Kami mengirimkan pesan yang jelas kepada seluruh industri bahwa Anda bermain sesuai aturan atau kami akan menutup Anda,” katanya dalam siaran pers.

Peringatan James yang ditujukan kepada para investor individu maupun anggota industri kripto, datang di tengah permulaan yang besar hingga 2021 untuk aset digital seperti bitcoin.

Cryptocurrency melonjak ke level tertinggi baru sepanjang masa di atas $ 58.000 awal bulan ini, setelah mendapat perhatian dari bank-bank Wall Street, perusahaan seperti Tesla dan bahkan pemerintah AS.

Bitcoin, yang diciptakan pada tahun 2009, telah berevolusi dari protes terhadap sistem perbankan menjadi semacam “emas digital” yang mulai populer di kalangan investor arus utama.

Bank investasi seperti JPMorgan dan Goldman Sachs telah menunjukkan minat pada kelas aset. Plus, perusahaan seperti Mastercard telah membuat langkah signifikan untuk mendukung mata uang kripto. Tesla menginvestasikan $ 1,5 miliar ke dalam bitcoin pada bulan Februari.

Harga bitcoin naik lebih dari 10 persen selama 24 jam terakhir mencapai $ 48.528, sekitar pukul 1:51 ET, menurut CoinDesk. Mata uang digital populer lainnya termasuk Ethereum dan Litecoin.

James memberi tahu anggota industri crypto di New York bahwa mereka harus terdaftar di biro perlindungan investor Kantor Kejaksaan Agung. Pihak-pihak yang diwajibkan untuk mendaftar tetapi gagal melakukannya tunduk pada penegakan hukum perdata dan pidana, kata kantor James dalam sebuah pernyataan.

Peringatan hari Senin datang dua minggu setelah jaksa agung mengajukan gugatan terhadap Coinseed, platform perdagangan untuk mata uang digital.

James menuduh Coinseed mengoperasikan bisnis perdagangan mata uang virtual di New York, berfungsi sebagai broker-dealer tidak terdaftar selama lebih dari tiga tahun sambil mengumpulkan lebih dari $ 1 juta aset investor.

“Kami tidak akan ragu untuk menindak siapa pun yang melanggar hukum,” kata James.

“Terlalu sering, pelaku industri yang tamak mengambil risiko yang tidak perlu dengan uang investor, tetapi, hari ini, kami sedang meningkatkan lapangan bermain dan mengeluarkan peringatan kepada investor dan anggota industri di seluruh negara,” tambahnya.

James juga mengatakan kepada investor untuk berhati-hati dalam berinvestasi dalam cryptocurrency.

“Semua investor harus berhati-hati saat berinvestasi dalam mata uang virtual. Cryptocurrency adalah investasi berisiko tinggi dan tidak stabil yang dapat mengakibatkan kerugian besar secepat mereka dapat memberikan keuntungan, ”kata James.

Pos terkait