Gempa Bumi Dahsyat 8,1 skala Richter mengguncang Selandia Baru

WELLINGTON, Selandia Baru – Gempa bumi terdahsyat 8,1 skala Richter yang melanda Pasifik Selatan telah memicu peringatan tsunami dan membuat ribuan warga Selandia Baru mengungsi menjauhi daerah pesisir pada Jumat (5/3/2021). Meski tidak mengakibatkan tsunami. Meskipun tidak mengakibatkan gelombang besar, namun gempa ini mengakibatkan kerusakan kecil di beberapa tempat.

Dilansir dari abcnews.go.com, gempa bumi dahsyat berkekuatan 8,1 skala Richter di Kepulauan Kermadec sekitar 1.000 kilometer (620 mil) dari dua pulau Selandia Baru merupakan yang terbesar dalam serangkaian gempa selama beberapa jam, dari dua gempa sebelumnya yang berkekuatan 7,4 dan 7,3 skala Richter.

Ancaman tsunami pun menyebabkan kemacetan lalu lintas dan kekacauan di Selandia Baru karena orang-orang berebut untuk sampai di tempat yang lebih tinggi.

Rekaman warga dalam sebuah video memperlihatkan gelombang kecil di beberapa tempat, termasuk di Teluk Tokomaru dekat Gisborne. Sore harinya, Badan Manajemen Darurat Nasional mengatakan ancaman telah berlalu dan orang-orang bisa kembali ke tempat tinggal mereka, namun warga dihimbau untuk tidak mendekati pantai.

Salah satu gempa sebelumnya telah mengguncang di wilayah Selandia Baru dan membangunkan banyak orang karena mereka merasakan getaran yang panjang dan bergemuruh. “Semoga semua baik-baik saja di luar sana,” tulis Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern di Facebook pada malam itu.

Setelah gempa terbesar, otoritas pertahanan sipil di Selandia Baru mengatakan kepada masyarakat di beberapa daerah pesisir untuk segera pergi ke tempat yang lebih tinggi. Mereka mengatakan kemungkinan timbulnya tsunami bisa saja terjadi, dan gelombang bisa mencapai hingga 3 meter (10 kaki).

Menteri Manajemen Darurat Kiri Allan mengatakan kepada wartawan bahwa warga masyarakat telah mengikuti arahan tersebut.

“Mereka merasakan gempa bumi yang panjang yang kuat, dan warga sadar untuk segera pergi ke dataran tinggi,” katanya. “Saya hanya bisa berterima kasih dan mengakui upaya tak kenal lelah dari pria dan wanita dari atas dan bawah pantai yang tahu bagaimana harus bertindak, kapan harus bertindak, dan apa yang harus dilakukan”.

Berikut video amatir akibat gempa bumi Selandia Baru

https://www.sejarah-negara.com/wp-content/uploads/2021/03/Gempa-bumi-Selandia-Baru.mp4

Pusat Peringatan Tsunami Pasifik memperingatkan gempa tersebut dapat menyebabkan gelombang tsunami hingga 3 meter (10 kaki) di Vanuatu dan hingga 1 meter (3 kaki) di Tonga, pulau-pulau Pasifik Selatan lainnya dan pantai Pasifik Amerika Latin.

Pihak berwenang Chili memerintahkan warga untuk segera meninggalkan pantai, karena potensi tsunami mengancam di sepanjang garis pantai negara tersebut. Guatemala mengeluarkan peringatan tsunami, dan pihak berwenang di El Salvador memerintahkan masyarakat untuk berhati-hati dalam kegiatan rekreasi. Sedangkan pemerintah Meksiko mengatakan tidak ada ancaman.

Gelombang setinggi 30 sentimeter (1 kaki) di atas permukaan air laut diukur dengan alat pengukur samudra di lepas pantai negara Pasifik Vanuatu, lepas Gisborne, Selandia Baru, dan lepas pulau Australia. Gelombang yang lebih kecil diukur di tempat lain di Pasifik Selatan.

Survei Geologi Amerika Serikat mengatakan gempa terkuat berpusat di dekat Kepulauan Kermadec pada kedalaman 19 kilometer (12 mil).

Meskipun pulau-pulau tersebut tidak berpenghuni, Selandia Baru telah membangun fasilitas penelitian dan akomodasi di sana dan sering kali para ilmuwan bersepeda hingga virus corona menyerang tahun lalu dan program tersebut dihentikan.

Tetapi sekelompok besar lebih dari 100 orang termasuk ilmuwan dan mahasiswa dijadwalkan tinggal di pulau-pulau itu minggu ini, sampai mereka terpaksa membatalkan karena penguncian virus di Auckland, kata juru bicara dari Departemen Konservasi.

USGS mengatakan dalam sebuah laporan bahwa gempa tersebut terjadi di persimpangan lempeng tektonik Pasifik dan Australia dan melampaui gempa terbesar yang pernah tercatat di sepanjang garis patahan tersebut, berkekuatan 8,0 pada tahun 1976.

Dikatakan interaksi antara lempeng menciptakan salah satu wilayah yang paling aktif secara seismik di dunia, dan telah mencatat 215 gempa di sana berkekuatan 6,0 selama seabad terakhir.

Jennifer Eccles, seorang ahli gempa bumi di Universitas Auckland, mengatakan gempa tersebut berada pada skala paling atas bagi mereka yang hanya melibatkan kerak samudera Bumi.

“Ini sebesar yang didapat,” katanya.

Dia mengatakan sebagian besar gempa yang lebih besar dari skala 8,0 cenderung terjadi ketika bagian dari kerak benua yang lebih kuat.

USGS mengatakan gempa berkekuatan 7,4 kemungkinan merupakan “gempa awal” yang berkontribusi pada gempa yang lebih besar tetapi gempa pertama yang menghantam lebih dekat ke Selandia Baru terlalu jauh dalam waktu dan jarak untuk berkontribusi secara langsung.

Gempa pertama berpusat pada kedalaman 21 kilometer (13 mil) di bawah laut sekitar 174 kilometer (108 mil) timur laut kota Gisborne.

Itu dirasakan secara luas di Selandia Baru, dan penduduk di kota-kota besar Auckland, Wellington, dan Christchurch dilaporkan terguncang.

Pada 2011, gempa berkekuatan 6,3 melanda kota Christchurch, menewaskan 185 orang dan menghancurkan sebagian besar pusat kota.

Pos terkait