Mata Uang Digital masa depan Keuangan Global

Mata uang digital (uang digital, uang elektronik, atau mata uang elektronik) adalah mata uang, uang, atau aset seperti uang apa pun yang dikelola, disimpan, atau dipertukarkan pada sistem komputer digital, terutama melalui internet. Jenis mata uang digital termasuk cryptocurrency, mata uang virtual dan mata uang digital bank sentral. Mata uang digital dapat dicatat pada database terdistribusi di internet, database komputer elektronik terpusat yang dimiliki oleh perusahaan atau bank, dalam file digital atau bahkan pada kartu nilai yang disimpan.

Mata uang digital menunjukkan properti yang mirip dengan mata uang tradisional, tetapi umumnya tidak memiliki bentuk fisik, tidak seperti mata uang dengan uang kertas yang dicetak atau koin yang dicetak. Kurangnya bentuk fisik ini memungkinkan transaksi hampir seketika melalui internet dan menghilangkan biaya yang terkait dengan pendistribusian uang kertas dan koin. Biasanya tidak dikeluarkan oleh badan pemerintah, mata uang virtual tidak dianggap sebagai alat pembayaran yang sah dan memungkinkan transfer kepemilikan melintasi batas pemerintahan.

Jenis mata uang ini dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa fisik, tetapi juga dapat dibatasi untuk komunitas tertentu seperti untuk digunakan di dalam game online.

Uang digital dapat tersentralisasi, di mana terdapat titik pusat kendali atas jumlah uang beredar (misalnya, bank), atau desentralisasi, di mana kendali atas jumlah uang beredar telah ditentukan sebelumnya atau disepakati secara demokratis.

Minat yang kuat pada cryptocurrency dan pandemi Covid-19 telah memicu perdebatan di antara bank sentral tentang apakah mereka harus menerbitkan mata uang digital mereka sendiri.

China telah memimpin dalam mengembangkan mata uang digitalnya sendiri. Inisiatif tersebut telah dikerjakan sejak 2014. Pejabat bank sentral China telah melakukan uji coba besar-besaran di kota-kota besar termasuk Shenzhen, Chengdu, dan Hangzhou.

“Eksperimen China berskala sangat besar,” kata J. Christopher Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS. “Ketika dunia tiba di Beijing pada musim dingin mendatang untuk Olimpiade Musim Dingin, mereka akan menggunakan renminbi digital baru untuk berbelanja dan menginap di hotel dan untuk membeli makanan di restoran. Dunia akan segera melihat [mata uang digital bank sentral] berfungsi segera, dalam tahun mendatang. ”

AS sedang mengejar ketinggalan. Pada akhir Februari 2021, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan AS akan terlibat dengan publik tentang dolar digital tahun ini.

Para pendukung berpendapat bahwa mata uang digital bank sentral dapat mempermudah transaksi lintas batas, mendorong inklusi keuangan, dan memberikan stabilitas sistem pembayaran. Ada juga risiko privasi dan pengawasan dengan mata uang digital yang dikeluarkan pemerintah. Dan di saat ketidakpastian ekonomi, orang mungkin lebih cenderung menarik dana mereka dari bank komersial, mempercepat bank run.

Bank sentral di seluruh dunia ingin masuk ke mata uang digital

Minat yang kuat pada cryptocurrency dan pandemi Covid-19 telah memicu perdebatan di antara bank sentral tentang apakah mereka harus menerbitkan mata uang digital mereka sendiri.

China telah memimpin dalam mengembangkan mata uang digitalnya sendiri. Inisiatif tersebut telah dikerjakan sejak 2014. Pejabat bank sentral China telah melakukan uji coba besar-besaran di kota-kota besar termasuk Shenzhen, Chengdu, dan Hangzhou.

“Eksperimen China berskala sangat besar,” kata J. Christopher Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS. “Ketika dunia tiba di Beijing pada musim dingin mendatang untuk Olimpiade Musim Dingin, mereka akan menggunakan renminbi digital baru untuk berbelanja dan menginap di hotel dan untuk membeli makanan di restoran. Dunia akan segera melihat [mata uang digital bank sentral] berfungsi segera, dalam tahun mendatang.”

AS sedang mengejar ketinggalan. Pada akhir Februari 2021, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan AS akan terlibat dengan publik tentang dolar digital tahun ini.

Para pendukung berpendapat bahwa mata uang digital bank sentral dapat mempermudah transaksi lintas batas, mendorong inklusi keuangan, dan memberikan stabilitas sistem pembayaran. Ada juga risiko privasi dan pengawasan dengan mata uang digital yang dikeluarkan pemerintah. Dan di saat ketidakpastian ekonomi, orang mungkin lebih cenderung menarik dana mereka dari bank komersial, mempercepat bank run.

Pos terkait