Panduan lengkap Riset Pasar untuk Pemilik Bisnis

  • Whatsapp
Panduan lengkap Riset Pasar untuk Pemilik Bisnis

Riset pasar sangat penting saat meluncurkan bisnis baru atau menyempurnakan produk dan layanan Anda yang sudah ada. Dengan riset akan memberikan wawasan tentang apa yang diharapkan audiens target dari bisnis Anda, termasuk poin suka, tidak suka, kebutuhan, keinginan, dan rasa sakit pelanggan. Jika Anda berpikir untuk memulai bisnis baru atau merilis pembaruan baru untuk produk atau layanan, Anda perlu melakukan riset pasar untuk menguji kelangsungan ide-ide Anda. Jika tidak, Anda dapat membuang-buang waktu dan sumber daya untuk solusi yang tidak diinginkan atau dibutuhkan siapa pun.

Apa itu riset pasar?

Riset pasar adalah elemen penting dari rencana bisnis. Ini adalah proses yang melibatkan audiens tentang produk, fitur, dan layanan yang mereka inginkan atau butuhkan melalui penggunaan jajak pendapat, survei, grup fokus, pemantauan media sosial, dan metode lainnya. Riset pasar berfungsi sebagai panduan penting untuk mengembangkan model bisnis dan mengembangkan bisnis Anda secara bermakna dengan cara yang memenuhi kebutuhan audiens target.

“Riset pasar hanyalah sebuah proses untuk mencari tahu apa yang dibutuhkan audiens Anda dan apa yang mereka inginkan,” kata John Cho, pendiri sumber daya pemilik hewan peliharaan online, My Pet Child. “Ini akan membantu perusahaan memahami orang yang ingin mereka layani dan apa yang ada di benak calon pelanggan.”

Setelah riset pasar dilakukan, pengambil keputusan di organisasi Anda dapat menggunakannya untuk menginformasikan pengembangan produk dan strategi pemasaran, memutuskan produk dan layanan baru apa yang akan ditambahkan ke penawaran, dan banyak lagi. Riset pasar sangat penting untuk terus memantau apa yang diharapkan pelanggan dari bisnis Anda, mengulangi apa yang sudah berhasil dan meningkatkan apa yang tidak.

Panduan lengkap Riset Pasar untuk Pemilik Bisnis

Mengapa riset pasar penting?

Sangat penting untuk melakukan riset pasar sebelum meluncurkan produk atau layanan baru. Saat mengembangkan sesuatu yang baru, Anda mungkin tidak terpaku pada kebutuhan konsumen. Menguji dengan riset pasar terlebih dahulu adalah cara yang baik untuk memastikan Anda mengembangkan produk atau layanan baru dengan mempertimbangkan kebutuhan dunia nyata dari pasar sasaran Anda.

“Riset pasar adalah cara untuk meningkatkan peluang keberhasilan dalam meluncurkan produk baru,” kata Bruce Harpham , pendiri Steam Press Media. “Misalnya, saya baru-baru ini menggunakan PickFu untuk menguji lima ide judul buku bisnis dengan 200 orang. Hasilnya mengejutkan saya: Lebih dari 40% orang memilih satu judul.”

Riset pasar juga dapat membantu Anda memahami apa yang disukai dan tidak disukai pelanggan tentang produk dan layanan Anda saat ini. Anda dapat memanfaatkan wawasan ini untuk meningkatkan produk yang ada, membangun kekuatan mereka dan membatasi kelemahan mereka.

“Sering dikatakan bahwa lebih dari 60 persen bisnis baru gagal dalam tahun pertama perdagangan mereka,” kata Helen White, salah satu pendiri Houseof . “Mayoritas kegagalan ini bermuara pada fakta bahwa seringkali, proposisi nilai mereka tidak lebih baik daripada pemegang pasar yang sudah ada dan, akibatnya, gagal memenangkan pangsa pasar dan mendapatkan daya tarik.

“Melakukan riset pasar yang ekstensif tidak hanya menempatkan bisnis baru dalam posisi untuk menganalisis peluang pasar, tetapi juga secara signifikan mengurangi risiko meluncurkan produk atau layanan yang tidak dipedulikan siapa pun,” tambah White. “Riset pasar tidak hanya relevan untuk pemula dan calon pemilik bisnis, tetapi juga merupakan praktik strategis mendasar dari perusahaan mapan yang sedang menjajaki peluncuran produk atau layanan baru, karena aturan yang sama berlaku.”

Riset pasar akan membantu Anda lebih memahami kebutuhan dan keinginan audiens target saat Anda meluncurkan bisnis baru atau mengembangkan produk, layanan, atau fitur baru.

Apa sajakah jenis riset pasar?

Memahami berbagai jenis analisa yang membentuk penelitian pasar dapat membantu memastikan bahwa Anda mempertimbangkan umpan balik audiens target dari berbagai sudut. Unsur-unsur penting penelitian pasar meliputi penelitian primer dan sekunder, serta analisis informasi kuantitatif dan kualitatif.

Penelitian primer vs. penelitian sekunder

Perbedaan antara riset primer dan riset sekunder berkaitan dengan bagaimana riset pasar dilakukan dan siapa yang memiliki datanya. Menurut Cho, penelitian utama umumnya dilakukan langsung oleh bisnis Anda, sedangkan penelitian sekunder umumnya dialihdayakan atau ditemukan di database online yang ada.

Karena penelitian utama dilakukan oleh perusahaan Anda, Anda memiliki datanya, kata Cho. Sebaliknya, penelitian sekunder dilakukan oleh orang lain untuk mendukung penelitian utama Anda, tetapi Anda tidak memiliki datanya, tambahnya.

Kedua jenis riset pasar itu penting untuk dilakukan karena keduanya memiliki tujuan yang berbeda: Riset primer menghasilkan hasil langsung tentang audiens, sedangkan riset sekunder berfungsi untuk mendukung wawasan yang diperoleh dari riset utama.

Contoh penelitian utama adalah jika bisnis Anda melakukan survei terhadap 1.000 pelanggan yang ada untuk memahami pengalaman mereka dengan produk dan layanan Anda. Survei tersebut mungkin menyertakan pertanyaan tentang fitur mana yang disukai pelanggan, fitur mana yang tidak mereka sukai, apa yang menurut mereka membingungkan, dan apakah mereka akan menggunakan produk atau layanan Anda lagi.

Contoh penelitian sekunder adalah jika bisnis Anda menggunakan hasil grup fokus industri yang mengeksplorasi apa yang dicari pelanggan dalam produk dan layanan di industri Anda, serta apa yang mereka rasakan saat ini kurang di ruang tersebut. Meskipun Anda mungkin tidak menugaskan grup fokus ini secara langsung, hasilnya dapat memberi Anda wawasan tentang lanskap kompetitif industri Anda, serta mendukung penelitian utama Anda sendiri, seperti contoh yang dijelaskan di atas.

Penelitian kuantitatif vs. penelitian kualitatif

Riset pasar dapat bersifat kuantitatif atau kualitatif. Penelitian kuantitatif didasarkan pada angka dan fakta obyektif, sedangkan penelitian kualitatif adalah “subyektif, berdasarkan perasaan dan kualitas yang tidak dapat diukur,” kata Cho. “Keduanya penting saat meneliti penerimaan merek atau produk Anda. Bagaimana perasaan pelanggan (kualitatif), dan berapa banyak yang akan merekomendasikan produk Anda dibandingkan persaingan (kuantitatif)?”

Dalam contoh di atas, survei terhadap 1.000 pelanggan akan menghasilkan beberapa hasil kuantitatif, yang dinyatakan sebagai persentase responden. Ini juga akan mencakup beberapa wawasan kualitatif tentang perasaan pelanggan Anda. Contoh kelompok fokus industri sebagian besar akan berisi pernyataan kualitatif oleh pelanggan; namun, ini dapat dikelompokkan menjadi pernyataan serupa untuk mengembangkan beberapa data kuasi-kuantitatif juga.

Memahami perspektif kualitatif dari target audiens Anda sangat penting untuk menyampaikan apa yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan Anda secara bermakna. Menempatkan wawasan kualitatif tersebut ke dalam data kuantitatif membantu Anda memahami di mana letak peluang terbesar.

Gabungkan penelitian primer dan sekunder yang mencakup kombinasi temuan kuantitatif dan kualitatif untuk memaksimalkan riset pasar Anda.

Bagaimana langkah riset pasar?

Ikuti empat langkah sederhana ini untuk melakukan riset pasar untuk bisnis kecil Anda.

1. Definisikan persona pembeli

Buat persona pembeli fiksi untuk mewakili anggota audiens target. Persona ini harus dirinci dan mencakup informasi seperti berikut ini:

  • Usia
  • Jenis kelamin
  • Lokasi geografis
  • Tingkat pendapatan
  • Status Pekerjaan
  • Status pernikahan
  • Jumlah anggota keluarga (jika ada)
  • Kebiasaan perilaku

Persona pembeli harus terlihat dan terasa seperti orang yang lengkap dengan keinginan dan kebutuhan yang rumit, dan meskipun persona ini tidak harus mewakili setiap anggota audiens target Anda, mereka harus mencerminkan kesamaan segmen demografis utama.

2. Desain pertanyaan penelitian

Rancang pertanyaan penelitian khusus dengan mempertimbangkan persona pembeli. Anda dapat membuat pertanyaan spesifik untuk setiap persona, atau dapat juga mempertimbangkan pertanyaan mana yang relevan dengan semua persona pembeli Anda.

“Setelah Anda menyempurnakan persona pembeli, penting untuk memetakan karakteristik individu mereka, pekerjaan yang harus diselesaikan, rasa sakit, keuntungan, dan kebiasaan membeli,” kata White. “Preferensi pelanggan individu bervariasi; namun, penting bagi bisnis untuk memahami prioritas calon pelanggan mereka.”

Ingatlah semua ini saat Anda menyusun pertanyaan penelitian. Pastikan untuk menghindari bias, dan tantang asumsi Anda sendiri tentang audiens target sebelum menyelesaikan pertanyaan Anda.

3. Libatkan peserta riset pasar

Setelah Anda siap dengan persona pembeli dan pertanyaan penelitian, inilah saatnya untuk membawanya ke dunia nyata. Melalui jajak pendapat, survei, grup fokus, dan posting sosial, libatkan peserta untuk mengumpulkan umpan balik, yang akan sangat penting dalam menginformasikan pengambilan keputusan Anda.

“Setelah Anda memetakan asumsi awal, penting untuk memvalidasinya,” kata White. “Misalnya, pertimbangkan untuk membuat grup fokus yang dapat Anda wawancarai untuk menguji asumsi Anda dan mengumpulkan umpan balik nyata tentang karakteristik aktual mereka, pekerjaan yang harus diselesaikan, kesulitan dan keuntungan.”

4. Rangkum temuan penelitian Anda

Menurut White, ringkasan temuan penelitian yang efektif mencakup informasi berikut:

  • Sasaran dan hipotesis: Nyatakan apa yang ingin Anda capai dan temukan.
  • Peserta: Jelaskan kelompok yang Anda teliti.
  • Ringkasan eksekutif: Jelaskan temuan utama dari penelitian ini.
  • Wawasan utama: Buat garis besar kesamaan yang tidak terduga dan berharga di antara para peserta.
  • Pertimbangan: Perhatikan tema utama yang muncul dari penelitian.
  • Rencana tindakan: Pikirkan bagaimana wawasan ini dapat digunakan untuk menciptakan produk atau layanan yang memberikan nilai nyata bagi calon pelanggan Anda.

Mulailah dengan mengidentifikasi persona pembeli dan memahami siapa audiens Anda. Kemudian, libatkan audiens itu dan rangkum temuan Anda, yang dapat Anda gunakan untuk menginformasikan pengambilan keputusan seputar ide bisnis atau pengembangan produk Anda.

Cara melakukan riset pasar

Menurut Blog Alexa Amazon, ada beberapa cara untuk melakukan penelitian pasar, masing-masing diidentifikasi sebagai metode penelitian primer atau sekunder. Metode penelitian utama melibatkan pengumpulan data pihak pertama: Bisnis mengumpulkan data secara langsung untuk analisis internal. Sebagai perbandingan, penelitian sekunder melibatkan penggunaan kumpulan data yang telah ditetapkan sebelumnya untuk membuat keputusan bisnis. Riset primer biasanya lebih disukai, karena Anda akan mendapatkan informasi langsung dari pelanggan.

Berikut beberapa cara untuk melakukan riset pasar tanpa mengandalkan data sekunder:

1. Wawancara

Wawancara adalah interaksi satu lawan satu antara pelanggan dan perusahaan (pemilik bisnis atau karyawan yang ditunjuk). Anda dapat melakukan wawancara secara langsung atau melalui konferensi video.

Hal terbaik tentang menggunakan wawancara pribadi untuk melakukan riset pasar adalah adanya fleksibilitas bagi pelanggan untuk memberikan tanggapan yang mendalam, dan Anda dapat mengajukan pertanyaan lanjutan. Keuntungan lain dari wawancara adalah Anda dapat menangkap isyarat visual maupun verbal.

2. Survei

Ini adalah metode penelitian utama yang paling umum. Sebuah survei riset pasar mengharuskan Anda mengirimkan serangkaian pertanyaan terbuka atau pilihan ganda melalui email atau surat langsung kepada pelanggan target atau konsumen lain. Ini adalah metode berbiaya rendah, dan Anda dapat memberi responden ruang untuk menjelaskan jawaban mereka jika Anda menginginkan lebih banyak konteks.

3. Grup fokus

Anda mungkin ingin mengumpulkan sekelompok konsumen dari pasar sasaran untuk memberikan umpan balik tentang perusahaan Anda secara langsung. Keuntungan dari grup fokus adalah Anda mendapatkan banyak pendapat tentang produk dan layanan pada saat yang bersamaan dan dapat mengamati diskusi waktu nyata tentang perusahaan Anda.

4. Pengamatan pelanggan

Untuk taktik ini, peneliti pasar mengamati pelanggan target berinteraksi dengan produk dan layanan Anda. Peneliti mencatat reaksi positif dan negatif orang tersebut. Manfaat pengamatan pelanggan adalah bahwa data dikumpulkan dalam suasana alami tanpa pengaruh luar.

5. Pembeli orang

Untuk menghasilkan persona pembeli, Anda mengumpulkan data dari pelanggan melalui survei untuk membuat orang semi-fiksi. Dengan riset persona pembeli, Anda mencoba mencari tahu seperti apa pelanggan ideal dalam hal demografi dan kebutuhan. Apa yang mereka rasakan? Apa yang mendorong pembelian mereka? Anda kemudian menggunakan data “pelanggan ideal” ini untuk merancang kampanye iklan Anda.

6. Uji coba lapangan

Dalam hal ini, perusahaan menguji produk atau layanan baru di lokasi tertentu atau dengan sekelompok kecil pembeli. Berdasarkan penjualan dan umpan balik pelanggan, Anda dapat membuat penyesuaian produk atau layanan sebelum peluncuran yang lebih luas. Untuk memilih tempat mencoba produk atau layanan baru, Anda dapat melihat berbagai segmen pasar.

Segmentasi pasar berarti memecah fitur pelanggan utama seperti geografi, kebutuhan, minat, dan demografi untuk lebih memfokuskan penelitian dan komunikasi pelanggan Anda.

10 alat untuk membantu melakukan riset pasar

Ada banyak alat yang dapat membantu Anda melakukan riset pasar secara efektif dan mudah. Banyak juga yang menyertakan alat pelaporan yang memudahkan referensi data yang Anda kumpulkan.

“Anggaran dapat bertindak sebagai penghalang yang paling signifikan untuk usaha kecil, namun dari SurveyMonkey ke SurveyGizmo, ada banyak rendah-point-of-entry alat DIY yang tersedia,” kata Susan Scarlet, wakil presiden branding strategis di Gongos Inc .

Berikut adalah beberapa alat penelitian pasar gratis atau berbiaya rendah yang dapat digunakan bisnis kecil Anda untuk mengumpulkan wawasan tentang audiens target Anda:

1. Wawasan Pemirsa Facebook

Alat ini memungkinkan Anda memanfaatkan informasi tentang pengguna yang terlibat dengan upaya periklanan media sosial di Facebook. Gunakan Facebook Audience Insights untuk mengumpulkan data demografis dan informasi perilaku tentang bagaimana audiens terlibat dengan merek Anda di Facebook. Anda juga dapat menggunakannya untuk membandingkan kinerja dengan halaman pesaing Anda.

2. Google Trends

Google Trends menawarkan wawasan waktu nyata tentang apa yang dicari pengguna secara online. Dengan memasukkan kata kunci dan frase yang terkait dengan bisnis Anda, Anda dapat melihat apakah pengguna mencari bisnis Anda, menanyakan fitur tertentu dan menggunakan terminologi tertentu. Google Trends mengelompokkan informasi ini menurut lokasi geografis dan frekuensi kueri dari waktu ke waktu.

3. GutCheck

GutCheck adalah perusahaan outsourcing riset pasar yang menawarkan cara untuk mengamankan riset sekunder tentang audiens target mereka dalam format yang cepat dan mudah dibaca kepada perusahaan. Perusahaan melakukan penelitian kuantitatif dan kualitatif dan kemudian membantu bisnis membuat keputusan yang sesuai berdasarkan hasil penelitian pasar.

4. Hootsuite

Hootsuite adalah alat manajemen media sosial yang populer, tetapi juga menyertakan informasi tentang bagaimana pengguna terlibat dengan merek Anda di semua saluran media sosial Anda. Data ini dapat membantu memahami jenis konten apa yang melibatkan audiens, serta apa yang dipikirkan dan dikatakan orang secara online tentang bisnis Anda.

5. Situs ulasan online

Situs ulasan online seperti Yelp menawarkan wawasan langsung tentang apa yang dikatakan audiens tentang bisnis dan pesaing Anda. Periksa ulasan ini untuk mengidentifikasi tema kualitatif umum tentang apa yang disukai, tidak disukai, dan keinginan audiens Anda tersedia. Meskipun alat ini biasanya tidak cukup dengan sendirinya, alat ini menawarkan cara gratis untuk memahami apa yang dipikirkan audiens Anda.

6. PickFu

PickFu memungkinkan bisnis untuk menghasilkan umpan balik audiens tentang teks dan kalimat pemasaran seputar produk dan layanan. Pada dasarnya alat polling, PickFu dapat membantu Anda menyempurnakan cara mendekati pelanggan target dengan cara yang masuk akal bagi mereka dan paling efektif untuk mendorong konversi. Ini juga memungkinkan Anda melacak respons menurut segmen demografis.

7. SurveyGizmo

SurveyGizmo menawarkan alat pembuatan survei gratis dan berbayar untuk membantu bisnis kecil menyusun kuesioner bertarget yang dirancang untuk mengumpulkan wawasan tentang apa yang diinginkan dan dibutuhkan audiens target dari bisnis mereka. Ini mencakup dasbor yang mudah digunakan untuk menampilkan ikhtisar hasil survei secara sekilas.

8. SurveyMonkey

SurveyMonkey adalah alat pembuatan survei populer yang memungkinkan pengguna membuat survei dan menyebarkannya ke audiens mereka. Ini bisa menjadi alat yang ampuh untuk bisnis yang mencari wawasan kualitatif dan kuantitatif dari audiens target mereka.

9. Think with Google – Marketer’s Almanac

Alat ini pada dasarnya adalah Google Trends yang ditargetkan untuk penelitian pasar bisnis. Think with Google – Marketer’s Almanac melacak tren konsumen dalam industri tertentu, membantu bisnis mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang sudah dicari oleh target audiens mereka dan kemampuan untuk menyesuaikan ide-ide mereka.

10. Zoho Survey

Zoho Survey menawarkan versi gratis yang memungkinkan bisnis membuat survei dengan maksimal 10 pertanyaan dan menerapkannya ke audiens target mereka. Paket berbayar menawarkan opsi pembuatan survei yang lebih kuat untuk bisnis yang benar-benar ingin menggali lebih dalam tentang keinginan dan kebutuhan audiens target mereka.
Meskipun alat ini sangat membantu, kata Scarlet, penting untuk menggunakannya dengan proses riset pasar yang tepat untuk menghasilkan hasil yang paling efektif.

Masalahnya, alat itu baru permulaan, katanya. “Desain survei tingkat lanjut, analisis dan masukan konsultatif adalah tempat nilai itu berada.”

Memang, alat digital ini tidak pernah sepenuhnya menggantikan elemen manusia dalam riset pasar.

“Selain itu, ketika datang ke penelitian kualitatif, seorang moderator berpengalaman seringkali diperlukan untuk membawa tingkat probing dan non-bias yang tepat ke meja,” kata Scarlet. “Alat, desain, dan temuan riset pasar paling baik ditanamkan dengan keahlian dan analisis manusia.”

Ada banyak alat penelitian pasar gratis atau berbiaya rendah yang tersedia untuk bisnis kecil, tetapi mereka membutuhkan keahlian manusia untuk memanfaatkan fitur mereka sebaik mungkin.

Baca juga: Twitter Bisnis: Inilah tool yang jarang diketahui orang

Kesimpulan

  • Riset pasar penting saat menguji kelangsungan ide bisnis baru, serta saat mengembangkan produk, layanan, dan fitur baru.
  • Riset pasar membutuhkan kombinasi riset primer dan sekunder, dengan poin data kuantitatif dan wawasan kualitatif.
  • Ikuti langkah-langkah yang termasuk dalam artikel ini, dan gunakan beberapa alat gratis dan berbiaya rendah yang disebutkan, untuk melakukan riset pasar untuk bisnis kecil Anda.
  • Artikel ini ditujukan untuk pemilik bisnis yang ingin menguji kelangsungan ide bisnis baru, produk, layanan, dan fitur menggunakan riset pasar.

Baca juga: Bagaimana menjadi Trader Harian yang Sukses?

Pos terkait