Google berencana menghentikan target iklan berbasis riwayat penjelajahan

  • Whatsapp
Google berencana menghentikan target iklan berbasis riwayat penjelajahan

Perubahan besar mesin pencari raksasa dunia, Google mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk menghentikan penjualan iklan yang didasarkan pada riwayat penelusuran web individual Anda.

Selain itu, ini tidak akan membuat alat apa pun untuk melacak data spesifik Anda pada produknya di masa mendatang. Iklan tersebut muncul setelah Google berjanji untuk menghapus dukungan cookie pihak ketiga di Chrome, sebuah langkah yang akan menghapus sumber utama data pelacakan untuk pengiklan dan situs web.

Jika Google tetap setia pada janjinya, bisnis periklanannya di masa depan tidak akan terlihat seperti apa yang telah kita lihat dalam beberapa dekade yang lalu.

Google berencana menghentikan target iklan berbasis riwayat penjelajahan

“Orang tidak harus setuju untuk dirayapi di web untuk mendapatkan manfaat dari iklan yang relevan,” kata David Temkin, direktur manajemen produk untuk tim Privasi dan Kepercayaan Iklan Google. “Dan pengiklan tidak perlu melacak konsumen individu di web untuk mendapatkan keuntungan kinerja dari iklan digital.”

Memang sulit untuk memahami pernyataan yang datang dari Google, sebuah perusahaan yang telah membangun kerajaan dengan memonetisasi data penjelajahannya. Ke depannya, Temkin mengatakan raksasa penelusuran itu berencana menggunakan API yang menjaga privasi, seperti “Federated Learning Cohort API” (FloC), untuk menayangkan iklan yang relevan. Solusi tersebut akan didasarkan pada kelompok pengguna dengan minat yang sama, daripada mempelajari perilaku spesifik mereka.

Ini juga mencatat bahwa mungkin ada teknik pelacakan lain dari perusahaan lain, termasuk grafik berbasis alamat email. “Kami tidak percaya bahwa solusi ini akan memenuhi ekspektasi privasi konsumen yang terus berkembang, juga tidak akan menahan kendala regulasi yang berkembang pesat, dan karena itu bukan investasi berkelanjutan jangka panjang,” kata Temkin.

Google berencana untuk membuat kelompok berbasis FLoC tersedia untuk pengujian dalam tes Chrome akhir bulan ini, dengan pembaruan berikutnya. Dan ini bertujuan untuk menguji kelompok tersebut dengan pengiklan di Google Ads pada K2. Pengguna Chrome juga akan memiliki akses ke kontrol privasi pengguna baru pada bulan April.

Pos terkait