“OK” ternyata ejaan salah yang terlanjur populer

OK

Selama ini banyak orang menggunakan kata “OK” untuk menyetujui sesuatu atau menunjukkan kesepakatan. Namun tahukah anda bahwa kata tersebut tadinya merupakan ejaan yang salah?

Kata “OK” pertama kali diterbitkan di The Boston Morning Post pada tanggal 23 Maret 1839, sebagai singkatan dari “oll korrect,” untuk kemudian inisial tersebut menjadi populer dan menjadi bahasa percakapan sehari-hari orang Amerika.

Read More

Selama akhir tahun 1830-an, kata “OK” menjadi favorit di kalangan anak muda, kalangan terpelajar untuk sengaja salah mengeja kata, kemudian menyingkatnya dan menggunakannya sebagai bahasa gaul ketika berbicara satu sama lain.

Sama seperti remaja saat ini yang memiliki bahasa gaul mereka sendiri berdasarkan distorsi kata-kata umum, seperti “kewl” untuk “keren” atau “DZ” untuk “ini”, “dalam kerumunan” tahun 1830-an memiliki sejumlah istilah slang yang mereka singkat . Singkatan populer termasuk “KY” untuk “No use” (“know yuse”), “KG” untuk “No go” (“Know go”), dan “OW” untuk semua benar (“oll wright”).

Dari semua singkatan yang digunakan selama itu, OK menjadi pusat perhatian ketika dicetak di Boston Morning Post sebagai bagian dari lelucon. Popularitasnya meledak ketika diambil oleh politisi kontemporer. Ketika presiden petahana Martin Van Buren siap untuk pemilihan kembali, pendukung Demokratnya mengorganisir sekelompok preman untuk mempengaruhi pemilih.

Grup ini secara resmi disebut “OK Club,” yang merujuk pada nama panggilan Van Buren “Old Kinderhook” (berdasarkan kampung halamannya di Kinderhook, New York), dan istilah yang baru-baru ini menjadi populer di koran.

Pada saat yang sama, Partai Whig yang berseberangan menggunakan kata “OK” untuk merendahkan mentor politik Van Buren, Andrew Jackson. Menurut Whigs, Jackson menemukan singkatan “OK” untuk menutupi kesalahan eja “all right”.

Orang yang bertanggung jawab untuk mengungkap misteri di balik “OK” adalah seorang ahli bahasa Amerika bernama Allen Walker Read. Seorang profesor bahasa Inggris di Universitas Columbia, Read menghilangkan sejumlah teori yang keliru tentang asal-usul “OK”, mulai dari nama Army biscuit yang populer (Orrin Kendall) hingga nama pelabuhan Haiti yang terkenal karena rumnya (Aux Cayes) dengan tanda tangan seorang kepala suku Choctaw bernama Keokuk Tua.

Tetapi, apa pun asalnya, “OK” telah menjadi salah satu istilah yang paling banyak digunakan di dunia, dan ini merupakan salah satu bahasa Amerika yang pasti dimengerti di setiap negara.

Related posts