9 fakta Manusia Zaman Batu sudah memiliki teknologi canggih

  • Whatsapp
manusia purba memainkan alat musik

Mungkin selama ini kita mengira bahwa manusia zaman dahulu khususnya pada zaman batu itu bodoh dan belum bisa berfikir cerdas. Jangan salah, mereka adalah nenek moyang manusia yang telah memiliki peradaban yang canggih, bahkan para ahli sejarah mengatakan bahwa mereka lebih canggih dari pada manusia modern sekarang ini.

Zaman Batu telah dimulai sejak lebih dari dua juta tahun lalu dan berakhir sekitar 3300 SM. Jika dibandingkan dengan manusia modern, memang manusia Zaman Batu itu primitif, tetapi mereka jauh lebih canggih daripada manusia gua yang sering digambarkan di film. Faktanya, manusia purba adalah manusia cerdik yang berhasil bertahan hidup dan berkembang di lingkungan yang tidak bersahabat pada saat itu. Semakin banyak, para peneliti menemukan kesamaan pendapat.

Baca juga: Pembagian zaman batu

Belum percaya bahwa mereka cerdas? Berikut 9 fakta bahwa manusia purba itu cerdas dan berperadaban canggih.

1. Mengawetkan daging untuk diubah menjadi ‘bacon’

Mumi manusia gletser Otzi berselimut misteri

Mumi berusia 5.300 tahun yang ditemukan membeku di gletser Eropa pada tahun 1991 mengungkapkan bahwa manusia sudah bisa mengawetkan daging. The mummy, yang dikenal sebagai manusia Otzi, atau Iceman, terbunuh oleh panah saat ia berusia antara 40 dan 50 tahun dan hiking di seluruh Ötztal Alpen antara modern Italia dan Austria.

Ketika para peneliti menjelajahi isi perut Otzi, mereka tertegun menemukan sejenis prosciutto yang belum sempurna di samping biji-bijian yang dimasak. Untuk makan malam terakhirnya, Otzi makan kambing, tetapi kambing tersebut diawetkan dengan cara dikeringkan, bukan dimasak.

Para arkeolog percaya bahwa manusia otzi membawa daging yang diawetkan dalam perjalanannya melalui pegunungan. “Sepertinya makanan terakhirnya sangat berlemak, daging kering,” kata spesialis mumi Albert Zink kepada The Local , “mungkin sejenis Bintik Zaman Batu atau bacon.”

Manusia otzi telah kami bahas secara mendetail pada masing-masing tautan di bawah ini:

2. Memainkan musik dengan instrumen

manusia purba memainkan alat musik

Pada 43.000 tahun yang lalu, tak lama setelah mereka menetap di Eropa, manusia purba menghabiskan waktunya untuk memainkan alat musik dengan seruling yang terbuat dari tulang burung dan gading mammoth. Instrumen tersebut ditemukan di sebuah gua di Jerman bagian selatan pada tahun 2012, dan diyakini telah digunakan dalam ritual keagamaan atau sekadar untuk bersantai.

3. Menjaga kebersihan dan menghabiskan waktu nongkrong di atap rumah

atap rumah manusia purba
Rumah neolitik di Catalhoyuk di Konya, Turki. DeAgostini / Getty Images & Abdullah Coskun / Anadolu Agency / Getty Images

Meskipun kebanyakan orang cenderung menganggap manusia purba hidup di gua, pemukiman yang ditemukan di Turki pada pertengahan 1960-an mengungkapkan beberapa contoh urbanisasi paling awal. Sembilan ribu tahun yang lalu, orang-orang Neolitik tinggal di rumah-rumah bata lumpur.

Setiap rumah seragam berbentuk persegi panjang, lapor New York Times, “Dan terdapat lubang di atap, bukan pintu depan.” Memang itu adalah struktur sederhana, tetapi mereka memiliki semua kenyamanan modern, seperti perapian, oven, dan platform untuk tidur.

Menurut arkeolog Shahina Farid, “Banyak aktivitas akan terjadi di atap rumah mereka.” Orang-orang akan menyeberang antar rumah melalui atap, dan menggunakan lorong di untuk membuang limbah rumah tangga mereka. “Daerah-daerah itulah yang paling kaya bagi kami,” kata Farid, “karena mereka benar-benar menjaga kebersihan rumahnya.”

4. Wanita manusia purba itu kuat

wanita manusia purba
Wanita Neolitik awal memainkan peran sebagai pemburu dan pengumpul. Gambar Ann Ronan / Getty Images

Beribu-ribu tahun sebelum wanita diizinkan untuk bersaing di Olimpiade, wanita Zaman Batu telah sekuat atlet modern. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Science Advances, sisa-sisa wanita dari sekitar 7.000 tahun yang lalu menunjukkan bahwa mereka hampir sekuat “pendayung semi-elit yang masih hidup”.

Hasilnya memberi tahu kami sedikit tentang peran apa yang dimainkan wanita dalam kehidupan sehari-hari, dan mereka mungkin terlibat dalam pekerjaan manual seperti para pria pada zaman itu.

5. Mewariskan rumah kepada keturunan

rumah manusia purba
Kehidupan dan aktivitas orang prasejarah di Zaman Batu. Gambar Bildagentur / UIG / Getty

Ketika orang-orang Zaman Batu membutuhkan tempat tinggal, mereka tidak membangun tempat tinggal baru atau mencari gua kosong. Tetapi mereka akan merenovasi rumah kosong di daerah sekitaranya, dan kemudian mereka tinggal di sana.

Kadang-kadang, arkeolog Silje Fretheim di Departemen Arkeologi dan Sejarah Budaya NTNU mengatakan kepada Science Nordic, rumah akan dihuni terus-menerus selama 1000 tahun. “Orang-orang hidup menetap dan terhubung ke situs tertentu karena mereka melihatnya sebagai tempat tinggal yang baik.”

6. Manusia purba juga berkemah

Manusia purba berkemah
Pria prasejarah di sepanjang utara Prancis. Klub Budaya / Getty Images

Di Skotlandia, Cairngorms adalah tempat akhir pekan yang populer bagi pejalan kaki dan pembuat liburan. Di Zaman Batu, tidak begitu berbeda: Sekitar 8.000 tahun yang lalu, pengunjung datang selama beberapa malam pada suatu waktu dan tinggal di tenda dengan api unggun.

Apa yang mereka lakukan di sana tidak jelas, teori mengatakan untuk melakukan perburuan, namun peneliti Graeme Warren mengatakan kepada The Press and Journal: “Mereka mungkin pergi ke sana karena itu adalah pengambilan koridor alami. menyeberang dari timur ke barat Skotlandia, dan ketika berada di sana mereka berburu karena lapar. ”

7. Mampu beradaptasi dengan perubahan iklim

Ketika iklim berubah secara dramatis 11.000 tahun yang lalu, manusia berkumpul di tempat yang sekarang disebut Inggris timur laut. Mereka dipaksa untuk membuat perubahan substansial dalam melawan rasa dingin yang menggigit. Bahkan ketika suhu anjlok, para peneliti menemukan bahwa manusia purba cenderung memilih beradaptasi dengan cuaca daripada pindah ke tempat lain, termasuk cara mereka membangun rumah dan jenis alat yang mereka gunakan.

8. Manusia purba sudah membuat roti

Manusia purba sudah membuat roti
Produksi biji-bijian neolitik. Warisan Inggris/Getty Images

Camilan yang dimakan 14.400 tahun yang lalu mungkin tidak terlihat jauh berbeda dari camilan modern. Di Yordania utara, para arkeolog menemukan sisa-sisa roti pipih kuno di tempat yang dulunya perapian. Penemuan tersebut mengejutkan para ahli.

Membuat roti bukan merupakan pekerjaan gampang, tidak hanya membutuhkan membuat adonan, tetapi juga memanen biji-bijian dan menggilingnya. Untuk saat ini, tidak ada yang benar-benar yakin bagaimana mereka melakukannya, atau bagaimana mereka berhasil membuat tepung yang digiling halus. “Tidak ada yang menemukan bukti langsung untuk produksi roti, jadi fakta bahwa roti mendahului pertanian sungguh menakjubkan,” arkeolog Universitas Kopenhagen Tobias Richter mengatakan kepada Atlas Obscura .

9. Memiliki hewan peliharaan

Ribuan tahun yang lalu, di tempat yang sekarang menjadi negara Jerman, ketika manusia manusia meninggal dunia, mereka dimakamkan dengan anjing peliharaannya. Para arkeolog mengatakan, mereka tampaknya telah memelihara anak anjing yang sakit.

Seekor anjing menunjukkan bahwa hewan tersebut terkena “canine distemper” yang fatal pada usia sekitar lima bulan, dan sakit parah pada beberapa kesempatan hingga enam minggu pada waktu itu. Setiap kali, itu dibawa kembali ke kesehatan. “Karena distemper adalah penyakit yang mengancam jiwa dengan tingkat kematian yang sangat tinggi, anjing tersebut pasti sakit parah,” kata peneliti Liane Giemsch kepada National Geographic . “Mungkin hanya bisa bertahan berkat perawatan dan perawatan manusia yang intensif dan tahan lama.”

Masihkah kita beranggapan bahwa manusia purba itu kuno dan bodoh? Tuhan telah membekali semua ciptaanya dengan segala kelebihan untuk beradaptasi dengan alam.

Pos terkait