Spanyol mengusir Bangsa Yahudi

  • Whatsapp
Spanyol mengusir Bangsa Yahudi

Sejarah Hari ini (31 Maret 1492) – Raja Ferdinand II dari Aragon dan Ratu Isabella I dari Castille menaklukkan Kerajaan Nasrid Granada pada tahun 1492. Dengan peristiwa tersebut, maka Spanyol bebas dari pemerintahan Muslim selama hampir 800 tahun. Tidak lama kemudian, para raja yang pernikahan dan penaklukannya memperkuat Spanyol sebagai kerajaan yang bersatu, mengeluarkan Dekrit Alhambra, yang mengamanatkan agar semua orang Yahudi diusir dari negara itu.

Pada tahun 1478, Ferdinand dan Isabella telah melembagakan Inkwisisi, sebuah upaya oleh pendeta Spanyol untuk menyingkirkan para bidat ke negara tersebut. Pogrom, tindakan kekerasan individu terhadap orang Yahudi, dan undang-undang anti-Semit telah menjadi ciri khas Katolik Spanyol selama lebih dari satu abad sebelum Ordo Alhambra, menyebabkan kematian dan perpindahan agama yang sangat mengurangi populasi Yahudi di Spanyol.

Setelah memaksa sebagian besar penduduk Yahudi Spanyol untuk pindah agama, Gereja sekarang mulai membasmi mereka yang dicurigai mempraktikkan Yudaisme secara rahasia, seringkali dengan metode yang sangat kejam. Tomas de Torquemada, Penyelidik Agung, dikatakan telah mengajukan petisi kepada para raja untuk mengusir semua orang Yahudi selama bertahun-tahun sebelum mereka akhirnya mengeluarkan perintah pada 31 Maret 1492.

Hasilnya adalah bencana. Orang-orang Yahudi diberi waktu hingga akhir Juli untuk meninggalkan Spanyol, mengakibatkan penjualan yang tergesa-gesa atas sebagian besar tanah dan harta benda mereka kepada umat Katolik dengan harga yang sangat rendah.

Banyak yang pindah agama untuk tetap di Spanyol, dengan beberapa terus mempraktikkan agama mereka secara rahasia dan yang lain berasimilasi ke dalam Katolik. Perkiraannya sulit, tetapi sejarawan modern sekarang percaya bahwa sekitar 40.000 orang Yahudi beremigrasi, bahkan ada yang mengatakan jumlahnya ratusan ribu.

Banyak yang tewas saat berusaha menyelamatkan diri, dan dalam beberapa kasus diyakini bahwa pengungsi membayar biaya perjalanan ke negara lain hanya untuk dibuang ke laut oleh kapten Spanyol. Sementara Kekaisaran Ottoman menyambut masuknya orang-orang Yahudi Spanyol, banyak negara lain di Eropa memperlakukan mereka sama kejamnya dengan orang Spanyol meskipun Portugal adalah tujuan mayoritas orang Yahudi.

Komunitas yang didirikan oleh orang-orang Yahudi Spanyol, yang dikenal sebagai Sephardim dalam bahasa Ibrani, membentuk dasar dari komunitas Sephardic yang sekarang merupakan persentase yang signifikan dari populasi Yahudi dunia.

Tahun Dekrit Alhambra juga merupakan tahun ketika Christopher Columbus berlayar ke Spanyol, “menemukan” Amerika, dan dengan demikian menandai awal dari dua abad upaya Spanyol untuk memaksakan agama Katoliknya pada kepemilikan kolonial yang substansial.

Spanyol tidak pernah memiliki populasi Yahudi yang signifikan sejak itu; perkiraan saat ini menempatkan populasi Yahudi di Spanyol lebih rendah dari 0,2 persen. Spanyol secara resmi mencabut dekrit Alhambra pada tahun 1968, dan pada awal 2000-an baik Spanyol dan Portugal memberikan hak kepada Yahudi Sephardic untuk mengklaim kewarganegaraan negara-negara yang mengusir leluhur mereka 500 tahun sebelumnya.

Pos terkait