Dinasti Abbasiyah

Bendera Dinasti Abbasiyah

Dinasti Abbasiyah adalah dinasti Arab yang awalnya menguasai sebagian besar kerajaan Islam (kecuali beberapa bagian barat) setelah mengambil alih kekhalifahan pada 750 M, kemudian kerajaan mereka terfragmentasi, namun, mereka mempertahankan supremasi spiritual sebagai khalifah sampai 1258 M. Mereka mengambil gelar khalifah setelah menggulingkan Dinasti Umayyah yang berkuasa, karena itu berfungsi sebagai dinasti kedua yang berfungsi sebagai Khilafah (632-1924 M, sebentar-sebentar).

Pada masa Perang Salib (1195-1291 M), mereka hanyalah bayangan dari masa lalu. Tahun 1258 M kekuasaan mereka berakhir setelah bangsa Mongol menghancurkan Bagdad. Serangkaian “khalifah bayangan” berlanjut di bawah kekuasaan Kesultanan Mamluk Mesir (1250-1517 M).

Read More

Pada tahun 1517 M, dengan penaklukan Kesultanan Mamluk oleh Sultan Selim I dari Kesultanan Utsmaniyah (1299-1924 M), gelar tersebut secara resmi dialihkan ke Turki, meskipun mereka telah mengklaimnya jauh sebelum waktu itu. Dengan Abbasiyah meninggal era supremasi Arab atas Islam.

Baca juga: Masa disintegrasi Islam Dinasti Abbasiyah

Sekilas Dinasti Abbasiyah

Lembaga kekhalifahan didirikan pada 632 M setelah kematian Nabi Muhammad (570-632 M). Di mata Muslim Sunni, empat penguasa pertama adalah bagian dari Kekhalifahan Rashidun (632-661 M, khalifah yang dipandu dengan benar), tetapi Muslim Syiah mendiskreditkan tiga yang pertama sebagai perampas tahta yang sah dari ‘Ahl al-Bayt. ‘- rumah tangga Nabi, mereka hanya mempertimbangkan keempat, Ali (r 656-661 CE, sepupu dan anak-in-. hukum , sebagai pemimpin spiritual mereka atau imam (yang pertama dari serangkaian panjang Nabi) ). Setelah pembunuhan Ali pada 661 M, terjadi pergeseran ke monarki absolut dalam sejarah Islam, yang diwujudkan oleh Dinasti Umayyah (661-750 M).

ABBASIYAH MENGANGKAT SLOGAN MEMBERIKAN ‘AHL AL-BAYT’ HAK MEREKA – TAHTA KHALIFAH.

Bani Umayyah pada umumnya adalah administrator yang sangat baik dan menjaga wilayah tetap terkendali melalui campuran politik yang kuat dan kekuatan brutal dari kekuatan militer mereka. Namun, satu masalah yang gagal mereka tangani dan justru membantu menguatkan adalah keterasingan berbagai faksi Arab dan non-Arab, terutama: Syiah dan Persia.

Selain itu, pada akhir zaman mereka, dalam keluarga penguasa mengalami perselisihan; persatuan mereka hancur dan cengkeraman mereka pada kekaisaran mengendur. Raja Umayyah terakhir, Marwan II (memerintah 747-750 M) kemudian menghadapi kebencian dan keluhan rakyatnya yang tertekan dalam manifestasi pemberontakan terbuka.

Baca juga: Periodesasi peradaban Islam masa Abbasiyah

Revolusi Abbasiyah

Abbas ibn Abd al-Muttalib (lc 568-653 M) adalah salah satu paman termuda Muhammad, dan hubungan ini mengilhami revolusi eponim yang dipimpin oleh keturunannya. Abbasiyah mengangkat slogan memberikan ‘Ahl al-Bayt’ hak mereka – tahta khalifah. Hal yang menarik dalam hal ini adalah bahwa para pemberontak tidak pernah secara spesifik menjelaskan apa yang mereka maksud dengan ‘Ahl al-Bayt’; Muslim Syiah menyebut keluarga Ali dengan nama ini, sedangkan Abbasiyah menyebut diri mereka seperti itu.

Kaligrafi Abbas ibn Abd al-Muttalib oleh باسم (CC BY-SA)

Dalang dari plot ini adalah seorang pria misterius bernama Abu Muslim (w. 755 M). Tentang pria ini luput dari perhatian kita; apa yang kita tahu adalah bahwa dia menghantam paku terakhir di peti mati supremasi Umayyah dan meletakkan dasar pemerintahan Abbasiyah melalui skema yang direncanakan dengan cermat dan manuver politik yang cerdik.

Khalifah Marwan segera dibawa keluar dari masa istirahat karena dia dibutuhkan untuk mempertahankan wilayahnya; tetapi sudah terlambat, gerakan bawah tanah sampai sekarang telah mendapatkan momentum dan pada 750 M, revolusi Abbasiyah mencapai klimaksnya.

Dalam keadaan putus asa, Khalifah memerintahkan penangkapan pemimpin klan Abbasiyah, Ibrahim; dia dibunuh dengan darah dingin. Adik laki-lakinya, Abu Abbas kemudian mengambil alih kendali gerakan itu dan bersumpah akan membalas dendam.

Sebagian besar pasukan Abbasiyah, di bawah komando Abu Abbas, bertemu dengan pasukan Marwan di dekat sungai Greater Zab (750 M) dan muncul sebagai pemenang saat tentara khalifah melarikan diri dari medan pertempuran dengan panik. Marwan yang melarikan diri ke Mesir untuk mengumpulkan pasukannya dari wilayah barat, ditemukan dan dibunuh. Abu Abbas as-Saffah – “yang haus darah” (memerintah 750-754 M) kemudian dinyatakan sebagai khalifah di Kufah; Syiah terlambat menyadari bahwa emosi dan cinta mereka kepada keturunan Ali telah digunakan untuk tujuan Abbasiyah sebagai gantinya.

Baca juga: Kemajuan Dinasti Abbasiyah

Awal Pemerintahan Abbasiyah

As-Saffah Menjadi Khalifah Yang Diproklamasikan, oleh Muhammad Bal’ami (Domain Publik)

Setelah kemenangannya di Zab, as-Saffah segera membawa sebagian besar tentaranya ke Asia Tengah untuk menghentikan ekspansi Dinasti Tang Cina (618–907), kemajuan mereka diihat pada pertempuran Talas (751 M) ketika kaum Muslim menyerang mereka. Tetapi hubungan yang baik segera menyusul setelah episode perang yang singkat ini, mengantarkan era baru dalam sejarah Islam karena sambil melakukan ekspansi, Abbasiyah memutuskan untuk memperbesar dan mengamankan apa yang telah mereka miliki.

As-Saffah melakukan pembalasan terhadap Bani Umayyah baik yang hidup maupun yang mati. Kuburan Umayyah di Suriah digali dan jenazahnya dirobek dan dibakar, dan semua pria yang masih hidup dibantai. Mereka yang bersembunyi untuk melarikan diri dari nasib yang mengerikan itu dibujuk dengan undangan makan malam dan janji keselamatan dan rekonsiliasi, hanya untuk dibunuh secara kejam di depan mata partai yang berkuasa, yang anggotanya terus berpesta dengan tak peduli dengan erangan kematian mereka.

Hanya seorang pemuda bernama Abd al-Rahman I yang lolos dari pembantaian ini dan berusaha melintasi wilayah Abbasiyah ke Spanyol, di mana ia mendirikan Emirat Cordoba pada 756 M. Abu Abbas as-Saffah meninggal empat tahun setelah menjabat; tongkat kerajaan kemudian diambil oleh adik laki-lakinya Ja’afar, diberi gelar sebagai al-Mansur (“orang yang menang”, memerintah 754-775 M). Tren mengadopsi gelar yang menginspirasi ini dilanjutkan oleh para penguasa Abbasiyah kemudian.

Baca juga: Kemajuan Abbasiyah bidang perdagangan dan industri

Al-Mansur & Baghdad

Rencana Kota Baghdad Abad Pertengahan, oleh William Muir (Domain Publik)

Satu hal yang selama ini kurang dari Abbasiyah adalah ibu kota mereka sendiri. The Fertile Crescent telah menjadi tempat yang dihargai dalam sejarah manusia dari waktu immemorable, dan di sanalah al-Mansur ditugaskan menciptakan modal baru di dekat Sungai Tigris – Baghdad, sebuah kota ramai yang mengalahkan kota di Eropa.

Seperti saudaranya, Al-Mansur melakukan kekejaman, kali ini amarah keluarga Abbas dilancarkan pada keturunan Ali. Mereka merencanakan persekongkolan melawan dia, dia memprovokasi mereka untuk memberontak dan kemudian menumpas pemberontakan (762-763 M) dengan kekejaman yang ekstrim. Abu Muslim (w. 755 M), orang yang bertanggung jawab untuk mendirikan Dinasti Abbasiyah, juga menjadi sasarannya, karena kekuatannya yang meningkat; tubuh ahli waris rumahnya yang dimutilasi begitu saja dibuang di Sungai Tigris.

Kekejaman as-Saffah dan al-Mansur kepada lawan telah melewati batas kemanusiaan, orang-orang yang sampai sekarang merasa bahwa Umayyah adalah makhluk iblis yang akan membakar api neraka, sekarang merasa simpatik kepada keluarga. Al-Mansur adalah seorang diplomat yang kuat, tetapi karena sifatnya yang tidak manusiawi dia gagal mencapainya.

Baca juga: Perkembangan Abbasiyah bidang pertanian

Al-Mahdi & Putra-putranya

Gold Dinar of Al-Mahdi, oleh DrFO.Jr.Tn (CC BY)

Sangat murah hati dan sangat saleh, al-Mahdi (775-785 M) ternyata orang yang sangat berbeda dibandingkan dengan ayahnya al-Mansur. Meskipun musuh-musuhnya tidak pernah terhindar di medan perang, kemurahan hatinya kepada rakyatnya tidak mengenal batas. Dia mengambil semua langkah dengan kekuatannya untuk membalikkan kesalahan ayahnya terhadap Alids, dia membebaskan tawanan dengan bermartabat dan memberikan kekayaan sebagai kompensasi atas kerugian mereka. Al-Khayzuran (w. 789 M), cinta dalam hidupnya, adalah seorang gadis budak, yang dibebaskan dan diangkat ke status ratu.

Namun, Khalifah tidak pernah bisa dianggap enteng; Serangan Bizantium ke wilayah Muslim ditanggapi dengan keras oleh penguasa. Hubungan Arab-Bizantium mengalami awal yang buruk ketika seorang utusan Muslim yang dikirim oleh Nabi sendiri dibunuh dengan kejam, dan setelah pembunuhan ini, permusuhan pun meletus. Meski awalnya tidak membuahkan hasil, perang ini membawa banyak tanah dan kekayaan bagi Kekhalifahan Rashidun di kemudian hari.

Selain itu, karena penduduk setempat dari tanah yang baru ditaklukkan ini sebagian besar adalah Koptik, mereka lebih menyukai pemerintahan Muslim dan pada kenyataannya, bahkan membantu tuan baru mereka melawan Bizantium (yang dulu menganiaya yang pertama).

Pada masa Abbasiyah, status quo dipegang teguh, satu-satunya kepemilikan timur Bizantium adalah Anatolia. Tetapi berkali-kali para penguasa yang berbeda mencoba untuk mendorong perbatasan mereka lebih jauh melalui wilayah Abbasiyah. Rencana mereka secara konsisten digagalkan, dan sebagai hukuman, upeti berat ditarik dari mereka.

Pada 782 M, al-Mahdi mengirim putranya, Harun al-Rashid untuk menghukum pasukan Permaisuri Irene (berkuasa 780-790 M). Dihadapkan dengan kemunduran yang menghancurkan di lapangan, dan ketakutan di benteng mereka, Bizantium dipaksa untuk menyetujui penyelesaian damai. Khalifah tidak hidup lama untuk menikmati kesuksesannya; ia diracuni oleh selirnya dan digantikan oleh putra sulungnya: al-Hadi (memerintah 785-786 M), yang akan diikuti oleh Harun, putra lainnya oleh Al-Khayzuran.

Namun, Al-Hadi tidak merasa terikat oleh perjanjian ayahnya dan secara terbuka mengungkapkan rencananya untuk memberikan kursi itu kepada putra-putranya. Dia juga membenci pengaruh ibunya yang dalam di antara para menteri dan melakukan semua yang dia bisa untuk merongrong otoritasnya (beberapa bahkan mengklaim bahwa dia mencoba untuk meracuninya).

Namun, seperti sudah ditakdirkan, penguasa muda itu meninggal di puncak masa mudanya. Meskipun beberapa orang mengklaim bahwa dia mengidap penyakit yang tidak dapat disembuhkan, yang lain merasa bahwa kematiannya pada saat yang sangat penting itu terlalu tepat bagi banyak orang untuk menjadi kebetulan. Keadaan seputar kepergiannya dari kediaman duniawi adalah masalah perdebatan dan spekulasi yang tak henti-hentinya.

Baca juga: Islamisasi masyarakat dan kemajuan kedokteran zaman Abbasiyah

Usia emas

Khalifah Harun al-Rashid (memerintah 786-809 M) adalah penguasa Dinasti Abbasiyah yang paling terkemuka, bahkan dilucuti dari status legendarisnya dalam cerita dan dongeng, pria yang sebenarnya masih memiliki kepribadian yang tak tertandingi.

Dia adalah pelindung seni dan pembelajaran dan berharap umat Islam memimpin dunia dalam hal ini. Perpustakaan Agung Baghdad, Bayt al Hikma (Rumah Kebijaksanaan), didirikan untuk melayani tujuan khusus ini. Di sini, karya-karya klasik Yunani diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, dan seiring waktu, karya-karya ini memang menjadi modal besar bagi pemikir terhebat di Eropa untuk menghidupkan kembali dunia: Renaisans.

Pemerintahannya menandai dimulainya zaman keemasan pembelajaran; meskipun Harun sendiri tidak tertarik untuk mengelola negara, dia memastikan bahwa tugas yang begitu rumit diberikan kepada orang-orang yang paling berbakat dan jujur. Tidak hanya pemerintahannya membuat kemajuan besar dalam administrasi tetapi dia juga menunjukkan kompetensi yang hebat dalam pertempuran.

Sama seperti di zaman ayahnya, Bizantium sekali lagi melanggar perjanjian damai dan menyerbu dunia Muslim pada tahun 806 M. Setelah membaca surat yang menghina dari kaisar Bizantium Nikephoros I (berkuasa 802-811 M), Harun menjadi sangat marah dan menanggapi sebagai berikut:

“Dari Harun, komandan umat beriman, hingga Nicephorus, anjing Romawi . Sesungguhnya aku telah membaca suratmu; jawabannya adalah, janganlah kamu mendengar (tetapi lihatlah sebaliknya)! ”Ali, 247

Khalifah segera membuat persiapan, mengambil alih medan perang itu sendiri dan menyerang musuh-musuhnya, kekalahan yang begitu mengerikan sehingga mereka dipaksa untuk menerima syarat-syarat perdamaian yang lebih memalukan.

TANPA DIA SADARI, KERAJAAN HARUN TELAH MULAI DALAM KEHANCURAN YANG PANJANG.

Pada masa pemerintahan Harun juga terjadi perubahan besar dalam dinamika kekuasaan: sampai sekarang para khalifah memegang supremasi tunggal atas seluruh wilayah Islam. Tetapi provinsi barat Ifriqya adalah tanah yang mahal untuk dikuasai, penduduk setempat memberontak dan sering mengabaikan otoritas khalifah.

Pada saat inilah seorang negarawan terkemuka: Ibrahim ibn Aghlab mendekati Khalifah dengan sebuah solusi, dia meminta wilayah tersebut untuk dianugerahkan sebagai kerajaan kepadanya dan keluarganya dan sebagai imbalannya berjanji tidak hanya untuk bersumpah setia kepadanya sebagai suzerainnya. tetapi juga untuk membayar upeti tahunan tetap kepadanya; karenanya, Aghlabids (800-909 M) dari Ifriqya muncul dalam sejarah sejarah. Tanpa dia sadari, kerajaan Harun telah mulai dalam kehancuran yang panjang.

Tantangan sesungguhnya bagi Harun datang dari keluarganya: dia harus merumuskan rencana suksesi. Dua dari putranya yang paling menonjol adalah al-Amin dan al-Ma’mun; Harun ingin menyerahkan tahta kepada al-Amin (memerintah 809-813 M) tetapi wilayah itu harus dibagi antara dua bersaudara: al-Ma’mun akan memerintah wilayahnya sebagai subjek Khalifah dan wilayahnya. pewaris. Namun, rencana ini gagal.

Setelah kematian Harun, perang saudara pecah antara putra-putranya dan meluas hingga seluruh wilayah. Oleh karena peristiwa tersebut dikenal sebagai Fitnah Keempat atau perang saudara Abbasiyah yang agung (811-819 M; provinsial kekacauan terus berlanjut sampai 830-an M).

Awalnya memegang kendali, al-Amin mulai menderita kerugian besar, di lapangan dan kota Baghdad merupakan satu-satunya benteng kekuasaannya. Setelah pengepungan berkepanjangan dari pasukan al-Ma’mun, Khalifah memutuskan untuk menyerah.

Di penangkaran, al-Amin secara licik dibunuh oleh beberapa tentara Persia yang nakal; beberapa orang mengatakan bahwa al-Ma’mun benar-benar berduka atas pembunuhan saudaranya, dan untuk mengganti kerugiannya, dia mengadopsi anak-anaknya dan bergegas menghukum para pelakunya.

Khalifah al-Ma’mun (memerintah 813-833 M) kemudian memegang kendali, dan meskipun zaman keemasan Islam berada pada puncaknya. Perang dengan saudaranya telah berakhir tetapi memakan waktu lebih dari satu dekade. Kecintaan Al-Ma’mun pada seni dan pembelajaran bahkan melampaui ayahnya, tetapi keputusannya untuk merasionalisasi masyarakatnya, bertentangan dengan kepercayaan dasar dari populasi Muslimnya (seperti memperdebatkan bahwa Quran dapat ditulis ulang/diubah) membuatnya jatuh.

Baca juga: Kemajuan pendidikan, perpustakaan dan toko buku zaman Abbasiyah

Kehilangan Otoritas

Setelah kematian al-Ma’mun, Abbasiyah memasuki periode kemunduran moral dan temporal yang berkepanjangan. Pengganti langsung Ma’mun gagal untuk melakukan keadilan atas tanggung jawab besar yang telah dibebankan kepada mereka; al-Mu’tasim (memerintah 833-842 M) dan al-Wathik (memerintah 842-847 M) membiarkan pengawal pribadi Turki mereka memperluas pengaruh mereka atas pengadilan.

Paku terakhir di peti mati dominasi Abbasiyah dipukul ketika al-Mutawakkil (memerintah 847-861 M) dibunuh sebagai bagian dari kudeta pengadilan yang dilakukan oleh Turki. Meskipun al-Mutawakkil adalah orang yang terkenal jahat dan telah dijuluki sebagai “Nero dari Arab”, pembunuhannya memberi Turki kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas putranya al-Muntasir (memerintah 861-862 M), yang telah ditempatkan di tahta sebagai boneka. Nasibnya, penguasa muda itu meninggal tak lama kemudian.

Pada 909 M, saingan radikal Syiah (anti-) Khilafah muncul dalam perwujudan Fatimiyah, keturunan Fatima, putri Nabi. Mereka menghabisi kaum Aghlabid yang berutang kesetiaan kepada Baghdad dan mulai memperluas kekuasaan mereka.

Akhirnya, kaum Fatimiyah memperluas kendali mereka atas Mesir dan bahkan wilayah Hijaz yang mencakup kota Mekah dan Madinah; khotbah mereka dibacakan di situs-situs Islam yang paling suci. Pada 929 M, Emirat Umayyah di Cordoba juga mendeklarasikan dirinya sebagai kekhalifahan.

Perluasan Kekhalifahan Fatimiyah, oleh Omar-toons (CC BY-SA)

Tapi penghinaan terbesar bagi keluarga Abbas, yang juga Sunni, datang dalam bentuk faksi Syiah lain: Buyid. Ali ibn Buya (lc 891-949 M) adalah pendiri dinasti Syiah berbasis Iran yang eponim ini, pada 945 M, merebut ibu kota Abbasiyah di Baghdad. Bagi Abbasiyah, satu-satunya perubahan adalah partai menarik tali mereka dan, terlebih lagi, wilayah mereka hancur saat penguasa lokal yang berbeda mendeklarasikan kemerdekaan dalam acara bola salju.

Dalam pengulangan klasik klise sejarah, penjajah dari stepa Asia Tengah datang untuk menghancurkan Buyids. Orang-orang Turki Seljuk, yang baru-baru ini menerima Islam versi Sunni (meskipun mereka mempertahankan banyak ciri pra-Islam) menyapu hamparan daratan yang luas, dari Asia Tengah hingga Anatolia, dan pada tahun 1055 M, Tughril Beg – putra dari Sultan Seljuk – merebut Baghdad; para Buyid diusir dari ibu kota, tetapi khalifah hanya diteruskan dari satu dalang ke dalang berikutnya.

Baca juga: Faktor intern dan ekstern kemunduran Dinasti Abbasiyah

Perang Salib

Ketika abad ke-11 M berkembang, Seljuk tampaknya menjadi raksasa yang tak terhentikan, tetapi ketika itu semakin dekat ke akhir, mereka tidak lagi menjadi kekuatan yang kuat dan tangguh seperti dulu. Ketika bangsawan Eropa pertama kali tiba di Tanah Suci pada 1096 M, Seljuk terfragmentasi dan tidak ada yang bisa melawan. Abbasiyah, meskipun secara nominal adalah pemimpin (komunitas) Muslim, adalah penonton yang malang dan Seljuk hanya menyingkir dari perang.

Keadaan luhur di Mesir (Fatimiyah) dan Tanah Suci (Tentara Salib) akan segera dibalik oleh satu orang, Saladin, dan satu panji perang, Jihad. Saladin (l. 1137-1193 M) adalah seorang pemimpin kebangkitan Sunni; ia menjadi terkenal di Mesir pada 1169 M, menghapus dominasi Fatimiyah pada 1171 M, dan membawa tanah bekas Fatimiyah di bawah kekuasaan Abbasiyah.

Dia menghidupkan kembali perjuangan Muslim di Tanah Suci dan mendedikasikan seluruh hidupnya untuk perang suci Islam melawan Tentara Salib dan sekutu mereka. Pada 1187 M, dia mencetak kemenangan besar di Pertempuran Hattin, di mana sebagian besar pasukan Latin dikalahkan. Bahkan setelah kematiannya, Tentara Salib tidak pernah mendapatkan kembali kekuatan aslinya, dan akhirnya, mereka terpaksa melarikan diri dari Acre, tempat berlindung terakhir mereka di Tanah Suci, pada 1291 M oleh pasukan Muslim Mesir baru , Kesultanan Mamluk (1250-1517 M) .

Di balik Perang Salib, Abbasiyah mendapatkan kembali otoritas militer dan temporal mereka. Orang yang bertanggung jawab atas usaha besar ini dan juga dibunuh oleh Seljuk dalam prosesnya adalah Khalifah al-Mustarshid (berkuasa 1092-1135 M) yang mulai membangun tentara khalifah pribadi. Tugas ini diselesaikan oleh al-Muktafi (berkuasa 1136-1160 M) yang kemudian menyatakan otonomi penuh atas rumahnya.

Orang Seljuk, yang marah dengan tindakan berani ini, mengepung Baghdad pada tahun 1157 M, tetapi kota itu tetap kokoh dan setelah beberapa upaya yang sia-sia, Turki terpaksa mundur dari tembok. Al-Nasir (wafat 1225 M) juga layak disebut karena keunggulan administratifnya, dan dalam membantu Abbasiyah mendapatkan kembali prestise mereka dengan memperluas kekuasaannya di luar tembok ibukotanya ke Mesopotamia dan sebagian Persia; sejarawan menjulukinya sebagai penguasa Abbasiyah terakhir yang efektif.

Jatuhnya Bagdad & Buntutnya

Kemerdekaan yang baru ditemukan ini terancam oleh kekuatan baru, ironisnya sekali lagi dari Asia Tengah: bangsa Mongol, yang telah diubah menjadi kekuatan yang diperhitungkan oleh Genghis Khan pada 1206 Masehi. Khalifah resmi terakhir: al-Must’asim (memerintah 1242-1258 M) membuat kesalahan besar dengan membubarkan sebagian besar tentaranya dan kemudian menerima tantangan Hulegu Khan.

Alasan pasti dari tindakan bodoh seperti itu masih diperdebatkan; yang jelas adalah bahwa Khalifah mengharapkan bantuan militer dari seluruh penjuru Islam, satu hal yang tidak dia pertimbangkan adalah bahwa semua negara Muslim sibuk dengan masalah mereka sendiri.

Pengepungan Mongol di Baghdad, oleh Sayf al-vâhidî (Domain Publik)

Pasukan Mongol mengepung Baghdad pada tahun 1258 M, dan dengan cara khas perang Mongol yang kejam, seluruh kota – termasuk bangunan besar seperti Bayt al-Hikma yang terkenal – diratakan dan seluruh penduduknya dibantai. Khalifah digulung di karpet dan diinjak-injak di bawah kuku kuda. Sebagian besar keluarga kerajaan terbunuh, kecuali satu anak laki-laki yang dikirim ke Mongolia dan satu putri yang menjadi budak di harem Hulegu. Kemajuan Mongol ke jantung Islam dihancurkan oleh Kesultanan Mamluk, dalam Pertempuran Ain Jalut (1260 M). Suku Mamluk kemudian mengangkat garis keturunan Abbasiyah sebagai khalifah bayangan di Kairo, tetapi orang-orang ini hanyalah boneka. Pada 1517 M, Sultan Selim I dari Kesultanan Utsmaniyah (1299-1924 M) menaklukkan tanah Mamluk dan memberikan gelar khalifah kepada garis keturunannya.

Baca juga: Penyebab hancurnya Dinasti Abbasiyah

Kesimpulan

Propaganda Abbasiyah melawan Bani Umayyah sangat berhasil tetapi Abbasiyah mengadopsi kebijakan administratif yang sama dengan yang mereka dukung terhadap Bani Umayyah. Setelah menggulingkan partai yang berkuasa, Abbasiyah mengambil kendali atas negara yang lebih kecil dari pendahulunya karena Spanyol telah hilang untuk selamanya; fragmentasi kerajaan Islam telah dimulai dengan kebangkitan Abbasiyah dan tidak kemudian seperti yang diyakini kebanyakan orang. Abbasiyah tidak tertarik untuk ekspansi lebih lanjut; mereka bahkan mencoba untuk bersatu dengan kekuatan Eropa melawan musuh bersama mereka: Emirat Kordoba.

Banyak penguasa Abbasiyah bukanlah politisi alami, mereka mulai bergantung pada orang-orang untuk mengontrol urusan negara. Retakan yang mulai muncul dalam kerangka dominan Arab selama masa al-Ma’mun, yang adalah seorang pro-Persia (karena ibunya adalah Persia), diperdalam menjadi celah setelah kematiannya ketika dinasti itu jatuh ke dalam status pelayanan kepada pihak lain.

Upaya para khalifah kemudian untuk menghidupkan kembali kekuatan Abbasiyah tidak diragukan lagi patut dipuji, tetapi semua orang dan segala sesuatu di sekitar mereka menentang mereka. Penjarahan Bagdad adalah akhir yang tak terelakkan dari kekaisaran yang pernah besar itu. Warisan mereka bertahan hingga hari ini dalam bentuk syariah (hukum Islam) dan dunia modern, seperti yang kita lihat sekarang, karena perlindungan mereka terhadap semua bentuk seni, pembelajaran, dan terutama penyelidikan ilmiah tentang fenomena alam.

Related posts