Paskah: sejarah, tanggal, dan liturgi

paskah

Paskah adalah hari raya umat Kristen yang merayakan kebangkitan Yesus dari Nazareth tiga hari setelah ia meninggal karena disalib oleh hakim Romawi Pontius Pilatus (sekitar 30 M). Minggu Paskah adalah puncak dari peristiwa selama seminggu sebelum kematiannya, yang diulangi setiap tahun dalam upacara liturgi yang dikenal sebagai Minggu Paskah.

Kata ‘Paskah’ mungkin berasal dari karya St. Bede the Venerable (672-745 CE) yang menulis sejarah konversi ke Kristen oleh Anglo-Saxon di Inggris (Historia Ecclesiastica Gentis Anglorum). Dalam tulisannya di kalender, dia mengklaim bahwa Eostre, seorang Anglo-Saxon dan dewi kesuburan Jerman, adalah istilah lokal untuk bulan April.

Read More

Eostre merayakan pembaruan kesuburan setiap musim semi, dengan simbol yang mencakup telur dan kelinci (keduanya konsep kuno kesuburan dan pembaruan siklus kehidupan).

Kebangkitan Kristus oleh Piero della Francesca, oleh Piero della Francesca (CC BY-NC-SA)

Sejarah

Dimulai dengan Injil Markus (sekitar 70 M), semua Injil menceritakan penderitaan dan kematian Yesus dari Nazaret, seorang nabi Yahudi yang menyatakan bahwa Allah Israel akan segera menegakkan pemerintahannya di bumi. Pesach dalam bahasa Ibrani, pascha dalam bahasa Yunani, adalah salah satu dari tiga festival ziarah wajib dalam Yudaisme kuno.

Paskah memerankan kembali kisah perbudakan orang Yahudi di Mesir ketika Tuhan membebaskan mereka dari penindasan Firaun (seperti yang dikisahkan dalam Keluaran 12). Sebagai wabah kesepuluh dan terakhir di Mesir, Tuhan akan mengirim malaikat maut di antara orang-orang Mesir “untuk membunuh anak sulung Mesir”.

Untuk melindungi orang Ibrani, mereka harus menyembelih seekor domba dan meletakkan darahnya di atas pintu mereka. Keluaran berisi perintah bahwa orang Ibrani harus memerankan kembali dan merayakan acara ini setiap tahun. Domba itu harus disembelih pada tanggal 14 bulan Nisan dan dimakan pada tanggal 15. Orang Yahudi mengikuti kalender lunar, jadi tidak selalu jatuh pada hari yang sama setiap tahun.

Selama festival inilah Yesus dieksekusi oleh Roma. Setelah kematiannya, tubuhnya ditempatkan di kuburan terdekat. Para pengikut wanitanya pergi ke kuburan pada hari Minggu pagi, hanya untuk menemukan tubuhnya yang hilang. Para pengikutnya menyatakan bahwa dia telah dibangkitkan dari kematian oleh Tuhan. Peristiwa sentral kebangkitan ini dirayakan sebagai peristiwa terpenting dalam hidup Yesus. Natal baru dirayakan setelah kaisar Romawi Constantine I bertobat pada tahun 312 M.

Para pengikut Yesus membawa pesannya ke kota-kota di Kekaisaran Romawi Timur, di mana jumlah orang non-Yahudi meningkat melebihi jumlah pengikut Yahudi. Bagi orang bukan Yahudi, kisah tentang dewa yang sekarat dan bangkit kedengarannya cukup familiar. Ada sekte asli yang dikenal sebagai “sekte misteri” yang membutuhkan ritual inisiasi rahasia. Yang utama berpusat pada dewa dan dewi, seperti Demeter dan Dionysos, yang telah menderita kematian tetapi kemudian dibangkitkan untuk hidup kembali.

Tanggal Paskah

Salah satu tulisan paling awal tentang Paskah berasal dari Melito (wafat 180 M) adalah Uskup Sardis di Turki Barat. Dia menulis sebuah homili, On the Pascha yang disampaikan antara 160 dan 170 M. Melito menggabungkan tradisi Yudaisme dengan pendidikannya dalam filsafat Yunani dalam pembahasannya tentang kehidupan Yesus dan pemahaman tentang peran Yesus di alam semesta.

Tanpa otoritas pusat, salah satu ketidaksepakatan paling awal adalah kapan merayakan Paskah. Inilah yang kemudian disebut kontroversi Quartodeciman (bahasa Latin untuk ’14’). Haruskah pengikut Yesus merayakan acara pada tanggal 14 Nisan seperti orang Yahudi, atau haruskah mereka memiliki kebiasaan sendiri yang berbeda?

Melito mengusulkan bahwa perayaan itu harus mengikuti praktik Yahudi Paskah pada tanggal 14 Nisan, yang tampaknya merupakan praktik di Provinsi Asia (Turki modern). Ini bertentangan dengan ajaran dan praktek di Aleksandria dan khususnya Roma.

Uskup Victor dari Roma (wafat 199 M) telah menolak untuk mengikuti praktik Yahudi dan mencoba untuk mengucilkan para uskup yang tidak setuju dengannya. Beberapa pertemuan diadakan untuk membahas masalah ini, tetapi perselisihan di antara gereja-gereja berlanjut sampai Konsili Nicea, yang dipanggil oleh Konstantin Agung pada tahun 325 SM.

Kemudian diputuskan bahwa Paskah harus dirayakan terlepas dari perhitungan Yahudi dan harus berlangsung pada tanggal yang sama di seluruh Kekaisaran Romawi dan selalu jatuh pada hari Minggu. Konstantinus merekomendasikan agar gereja mengikuti praktik di Roma dan Aleksandria.

Selama ribuan tahun, orang Mesir telah mengikuti kalender matahari yang mengamati titik balik musim semi dan musim gugur. Jenis perhitungan ini diadopsi oleh Julius Caesar (100-44 SM) untuk Roma pada abad ke-1 SM. Butuh waktu dan beberapa konferensi untuk membangun kesesuaian di Kekaisaran Romawi.

Misionaris Kristen melakukan perjalanan ke Inggris dan Irlandia menggunakan perhitungan yang berbeda. Pada 1582 M, Gereja Katolik di barat mengadopsi kalender Gregorian di bawah kepemimpinan Paus Gregorius XIII. Ini menentukan satu tahun matahari 365,2425 hari, dengan penyesuaian dilakukan setiap empat tahun.

Akhirnya, Kekristenan Barat menggunakannya hingga hari ini: Paskah dirayakan pada hari Minggu pertama setelah bulan purnama pertama setelah titik balik musim semi dan terkadang Paskah bertepatan dengan Paskah Yahudi dan terkadang tidak. Banyak gereja Ortodoks Timur mempertahankan kalender Julian, yang menentukan tanggal berbeda.

Pra-Paskah

Prapaskah dirayakan 40 hari sebelum Paskah melalui doa, penebusan dosa, amal, dan penyangkalan diri. Salah satu tujuannya adalah untuk membantu peserta mengenali penderitaan Yesus. Asal muasal praktik ini tidak diketahui, meskipun teori termasuk pengenalannya di Konsili Nicea serta tradisi Yahudi berpuasa sebagai ritual penebusan (seperti di Yom Kippur). Akhirnya, itu juga terkait dengan pencobaan Yesus di padang gurun (40 hari dan malam).

Sebelum musim Prapaskah adalah Shrove Tuesday. ‘Shrove’ berasal dari kata ‘mengampuni’ dan seseorang harus menjauhkan diri dari dosa-dosa masa lalu sebelum Prapaskah dimulai. Pada Shrove Tuesday, berkembang praktik membersihkan rumah dari telur, lemak, dan mentega, yang dianggap sebagai kemewahan yang harus dilepaskan selama Prapaskah.

Karenanya, banyak budaya mengembangkan resep khusus yang menggunakan item ini, khususnya dalam pancake, dan karenanya istilah Prancis Mardi Gras (“Fat Tuesday”). Di banyak negara, hari ini termasuk parade dengan karakter bertopeng, nyanyian, dan tarian. Pesta pora dipahami sebagai satu ekstrim terakhir sebelum 40 hari penyangkalan diri berikutnya.

Prapaskah dimulai pada Rabu Abu. Sehari berpuasa, unsur abu berasal dari konsep Yahudi kuno yaitu abu sebagai tanda berkabung. Asal muasal praktik ini tidak tepat, tetapi kita tahu bahwa pada abad ke-2 M, Uskup Tertullian (160-225 M) menyatakan bahwa pengakuan dosa harus ditandai dengan berbaring di kain kabung dan abu. Teks kitab suci yang dibaca pada hari ini termasuk Kejadian 3:19:

Dengan keringat busurmu kamu akan memakan makananmu sampai kamu kembali ke tanah, karena darinya kamu diambil; untuk debu kamu dan menjadi debu kamu akan kembali.

Bacaan Injil diambil dari Matius 6: 16-21:

Dan setiap kali Anda berpuasa, jangan terlihat muram, seperti orang munafik, karena mereka menodai wajah mereka untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka berpuasa. . . Tetapi ketika Anda berpuasa, oleskan minyak di kepala Anda dan basuh wajah Anda, sehingga puasa Anda dapat dilihat bukan oleh orang lain tetapi oleh Bapa Anda yang diam-diam; dan Ayahmu yang melihat secara rahasia akan memberimu upah.

Namun, pembacaan dan ritual ini tampaknya melampaui maksud asli dari bagian tersebut. Orang percaya secara fisik ditandai dengan abu di dahi mereka.

Liturgi Paskah

Selama berabad-abad, liturgi Paskah dikembangkan di gereja-gereja sebagai peringatan untuk peristiwa dan pemeragaan ulang. Bentuk liturgi diambil dari kisah Injil yang dikenal sebagai Passion Narrative (dari bahasa Latin untuk ‘penderitaan’), menyoroti penderitaan dan penyiksaan Yesus selama hari-hari terakhir hidupnya di bumi.

Minggu gairah dimulai pada hari Minggu sebelum Paskah dan merupakan pemeragaan kembali masuknya Yesus dengan kemenangan ke Yerusalem ketika orang-orang menyambut Yesus sebagai keturunan Raja Daud dengan memotong cabang-cabang palem dari pohon dan melambai-lambaikannya sambil melafalkan unsur-unsur dari Mazmur Yahudi. Peserta diberi cabang palem dan proses di seluruh gereja.

Kamis Putih (dari bahasa Latin ‘perintah’) juga dikenal sebagai Kamis Putih dan mengakui sebuah cerita yang hanya ditemukan dalam Injil keempat Yohanes ketika Yesus memerintahkan perintah baru untuk mendemonstrasikan kasih, ritual ‘membasuh kaki’. Itu juga merayakan pengaturan asli untuk apa yang dikenal sebagai Perjamuan Terakhir.

Inilah saat Yesus melembagakan kata-kata dari apa yang akhirnya menjadi ritual persekutuan. Dari bukti surat-surat Paulus, peragaan ulang ini (pertemuan untuk mengingat Tuhan) adalah salah satu ritual Kristen paling awal. Akhirnya, ritual ini menjadi pusat misa, perayaan mingguan gereja-gereja.

Perjamuan Terakhir, oleh Escarlati (Domain Publik)

Gereja Katolik mengajarkan bahwa pelembagaan kata-kata ini oleh seorang imam secara harfiah mengubah roti dan anggur menjadi “tubuh dan darah Yesus”. Reformasi Protestan menolak gagasan ini tetapi terus menjalankan kembali ritual tersebut hanya sebagai representasi simbolis. Banyak gereja modern memasukkan perjamuan terakhir serta ritual mencuci kaki ke dalam liturgi Kamis Putih. Orang-orang terpilih dipilih untuk dibasuh oleh pendeta, dan ini sering kali termasuk para tunawisma dan fakir.

Jumat Agung/The Via Dolorosa (“Jalan Sedih”)

Gereja Makam Suci, oleh Ondrej Zvacek (CC BY-SA)

Pada Abad Pertengahan, ritual formal dikembangkan di Yerusalem yang menjadi norma dalam komunitas Katolik. Selama era Bizantium, situs-situs di kota yang terkait dengan Passion Week (Minggu Semangat) mulai diidentifikasi dan prosesi dipimpin oleh orang-orang percaya yang menandai setiap acara. Prosesi tersebut berakhir di situs tradisional Gereja Makam Suci, makam Yesus.

Situs-situs lain termasuk Benteng Antonia tempat Yesus dihukum oleh Pilatus, ruangan tempat dia dicambuk, dan situs-situs tempat dia diduga jatuh selama cobaan beratnya. Peziarah di Yerusalem terus menempuh rute ini, khususnya pada hari Jumat Agung.

Pada abad ke-14 M, pemberlakuan kembali peristiwa tersebut dialihkan ke gereja-gereja di seluruh dunia dalam sebuah ritual yang disebut The Stations of the Cross. Gereja Katolik memiliki gambar yang berjajar di dinding di dalam gedung yang menunjukkan setiap peristiwa. Selama musim Prapaskah, umat beriman menghadiri kebaktian pada Jumat malam, berhenti di setiap situs sambil berdoa dengan rosario, untaian manik-manik yang dikembangkan dari penggunaan tali simpul di awal monastik untuk melacak doa.

Di gereja Katolik pada Jumat Agung sore, seluruh Passion Narrative biasanya dibacakan oleh pendeta dan jemaat. Pada abad ke-7 M, Vatikan mengadopsi ritual yang dipraktikkan di Yerusalem di mana sepotong Salib Sejati dihormati pada hari ini. Sebuah bentuk salib besar dengan tubuh Yesus dibuka dan peserta berlutut dan mencium luka dan kaki. Denominasi Protestan tidak memasukkan tubuh Yesus di salib mereka.

Sabtu Suci

Sabtu Suci mengakui waktu Yesus berada di kuburan. Pada Zaman Kuno Akhir dan Abad Pertengahan, literatur berkembang yang dikenal sebagai The Harrowing of Hell. ‘Harrowing’ adalah istilah Anglo-Saxon untuk merampok, seperti penggerebekan Viking, dan tradisi mengklaim bahwa pada hari Sabtu, Yesus pergi ke Hades dan bertempur dengan Iblis untuk mengambil kembali jiwa-jiwa orang benar.

Rupanya, ada kekhawatiran tentang keselamatan beberapa orang kuno yang hidup sebelum manifestasi Kristus di bumi. The Harrowing of Hell mengklaim bahwa kemenangan Kristus atas Iblis berarti bahwa ketika ia bangkit dari kematian pada Minggu pagi, jiwa-jiwa orang benar muncul bersamanya. Ini termasuk Adam, Nuh, Abraham(para leluhur Israel), dan para Nabi. Pada saat yang sama, Socrates, Plato, dan filsuf lainnya juga diselamatkan.

The Harrowing of Hell, oleh Fra Angelico (Domain Publik)

Dalam tradisi Ortodoks, Sabtu Suci ditandai dengan malam Paskah di tengah malam. Di Gereja Makam Suci di Yerusalem, Patriark Yunani berkumpul dengan orang-orang percaya di kuburan Yesus. Patriark memasuki makam dan muncul dengan lilin yang menyala secara ajaib, dan mulai menerangi semua orang di kerumunan. Dengan lilin yang melambangkan kebangkitan, semua orang kemudian memproses di sekitar gereja, menyanyikan himne.

Minggu Paskah

Minggu Paskah merayakan penemuan kuburan kosong dan pernyataan para malaikat bahwa dia telah bangkit. Banyak gereja memiliki kebaktian matahari terbit di luar ruangan daripada perayaan tradisional di gereja.

Pantekosta

Awalnya festival Yahudi, “pesta minggu”, Pentakosta adalah festival pertanian sekunder di musim semi. Pente artinya 50, itu dimulai pada matahari terbenam pada hari ke-49 setelah Paskah. Kisah Kristen tentang Pentakosta ditemukan dalam Kisah Para Rasul 2 ketika roh turun ke atas para murid di Yerusalem dengan api.

Orang Yahudi yang hadir di kota itu mendengar suara mereka “dalam bahasa mereka sendiri”. Ini mirip dengan cerita serupa ketika Musa menurunkan perintah-perintah kepada para tua-tua di Sinai. Tradisi Kristen kemudian mengklaim bahwa acara ini adalah Tuhan yang mengeluarkan perjanjian baru bagi para pengikut Yesus. Oleh karena itu sering disebut sebagai hari lahir gereja.

Kebaktian Paskah berakhir 40 hari setelah Paskah pada Hari Kenaikan ketika Lukas melaporkan bahwa Yesus naik ke surga. Situs ini dikaitkan dengan puncak Bukit Zaitun di Yerusalem.

Adat Paskah

Selama berabad-abad, beberapa kebiasaan budaya ditambahkan ke perayaan Paskah. Ini mencerminkan baik konsep kuno maupun kepercayaan lokal di mana pun agama Kristen menjadi dominan. Di seluruh Cekungan Mediterania kuno, telur adalah simbol kesuburan dan kehidupan baru.

Telur Paskah & Perburuan Telur

Dalam lukisan makam Etruria, tampak orang terlihat memegang telur yang merupakan simbol dari kehidupan setelah kematian. Di Afrika, Sumeria, dan Mesir kuno, telur burung unta dilukis, diukir, dan ditempatkan di kuburan. Ada beberapa teori tentang bagaimana orang Kristen mulai menggunakan telur sebagai simbol, tetapi sebuah sumber mengklaim bahwa orang Kristen Mesopotamia menggunakan telur yang diwarnai merah melambangkan darah Yesus. Munculnya anak ayam dari telur juga melambangkan kuburan kosong tempat Yesus muncul.

Komunitas Ortodoks, terutama yang terkenal dengan dekorasi telur Paskah, menerjemahkan kebiasaan tersebut melalui Balkan dan masuk ke Rusia. Di Eropa Barat, kita tahu bahwa pada abad ke-17 M, Roma memulai pemberkatan khusus pada telur sebagai bagian dari ritual Paskah.

Pada saat yang sama, larangan telur selama masa Prapaskah akan menghasilkan kelebihan telur yang harus direbus untuk setidaknya mengawetkannya untuk sementara waktu. Namun, sebagian besar teori asosiasi telur dengan Paskah di Eropa mengaitkannya dengan kepercayaan lokal mengenai dewi Eostre karena telur adalah salah satu simbolnya. Komunitas Katolik dan Protestan membawa tradisi tersebut ke Amerika selama masa kolonial.

Banyak negara mengembangkan ide berburu telur Paskah, yang secara khusus ditujukan untuk memasukkan anak-anak ke dalam permainan. Satu teori mengatakan bahwa hal itu mencerminkan perburuan matzoh oleh orang Yahudi pada Paskah, tetapi ini masih spekulatif. Di Amerika Serikat, perburuan telur Paskah besar-besaran dilakukan oleh keluarga presiden di halaman Gedung Putih.

Telur paskah telah berkembang paling populer menjadi cokelat. Pengesahan pertama dari praktik ini muncul di istana Louis XIV dari Prancis (berkuasa 1643-1715 M). Versi plastik modern berisi kacang jeli atau permen kecil lainnya.

Kelinci Paskah

Sebagian besar orang setuju bahwa karakter Kelinci Paskah berasal dari Jerman dan kemudian dibawa ke Amerika oleh para imigran Protestan. Ini pertama kali dibuktikan dalam About Easter Eggs oleh Georg Franck von Franckenau pada tahun 1682 M.

Di gereja-gereja abad pertengahan Eropa, kelinci sering digambarkan dalam seni Kristen. Sejak zaman kuno, kelinci dikenal karena reproduksi mereka yang subur, sampai-sampai beberapa penulis menganggapnya hermafrodit, atau kemampuan untuk bereproduksi sendiri. Ini rupanya mengarah pada gagasan kelinci sebagai simbol kelahiran perawan dan dengan demikian dikaitkan dengan Perawan Maria. Sekali lagi, kelinci juga merupakan simbol dewi kesuburan Eostre.

Dalam budaya modern, Kelinci Paskah berfungsi dalam kapasitas yang sama dengan Sinterklas. Kelinci Paskah memberi hadiah kepada anak-anak yang baik dengan meninggalkan sekeranjang penuh pada pagi Paskah. Dan seperti Natal, Paskah adalah acara keluarga yang penting sebagai waktu berkumpul dengan anggota dan teman.

Related posts