John F. Kennedy ingin menyelamatkan situs sejarah Mesir Kuno

  • Whatsapp
Kennedy ingin menyelamatkan situs sejarah Mesir Kuno

Pada tanggal 7 April 1961, Presiden Amerika Serikat John F. Kennedy mengirimkan surat kepada Kongres yang isinya ia ingin AS ikut berpartisipasi dalam kampanye internasional untuk melestarikan kuil kuno dan monumen bersejarah di Lembah Sungai Nil wilayah negara Mesir. Kampanye yang diprakarsai oleh UNESCO ini dirancang untuk menyelamatkan situs-situs yang terancam oleh pembangunan Bendungan Aswan.

JFK percaya bahwa partisipasi Amerika dalam proyek tersebut akan mencerminkan “kepentingan Amerika Serikat”, serta minat negara tersebut terhadap budaya Mesir kuno. Kennedy memiliki minat pribadi terhadap sains dan sejarah sejak awal masa kepresidenannya, mulai mempromosikan beasiswa Amerika di bidang-bidang ini. Pemerintahannya juga ingin mengembangkan hubungan diplomatik dengan negara-negara Arab di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Pada tahun 1961, total biaya pelestarian situs bersejarah Mesir diperkirakan mencapai $ 100 juta; AS menyumbangkan total $ 16 juta untuk upaya tersebut, yang digunakan untuk membantu melindungi reruntuhan dari air yang dialihkan ke bendungan atau untuk merelokasi barang antik.

Situs-situs yang terancam punah dibantu oleh pemerintah AS termasuk kuil abad ke-13 di Abu Simbel yang didedikasikan untuk Raja Ramses II dan Ratu Nefertari dan sebuah kuil di Philae yang disebut “Mutiara Mesir”.

Sebagai imbalan atas bantuan pelestarian, Republik Arab Bersatu (dibentuk oleh Mesir dan Suriah pada tahun 1958) dan Sudan setuju untuk mengizinkan para arkeolog Amerika menggali daerah-daerah di luar Lembah Nil dan membawa beberapa harta Lembah Nil kembali ke museum AS.

Sayangnya, Kennedy terbunuh pada tahun 1963, dan tidak sempat melihat salah satu barang antik berharga tiba di Amerika Serikat. Namun istrinya, mantan ibu negara Jacqueline Kennedy, membantu mengatur agar Kuil Dendur milik Eqypt dibawa ke Museum Seni Metropolitan New York pada tahun 1965. Kuil tersebut tetap menjadi pusat koleksi museum.

Pos terkait