Broz Tito diangkat menjadi presiden Yugoslavia seumur hidup

  • Whatsapp
Josep Broz Tito

Sejarah hari ini 7 April 1963 konstitusi Yugoslavia yang baru menyatakan bahwa Broz Tito diangkat sebagai presiden seumur hidup Republik Federal Sosialis Yugoslavia.

Nama lengkapnya Josep Broz Tito, lahir dari keluarga petani Kroasia pada tahun 1892. Pada saat itu, Kroasia adalah bagian dari Kekaisaran Austro-Hongaria. Pada tahun 1913 Broz Tito direkrut menjadi tentara Austria-Hongaria.

Setelah pecahnya Perang Dunia I, dia tampil berperang melawan Serbia dan pada tahun 1915 dikirim ke front Rusia, di mana dia ditangkap. Di kamp tawanan perang, dia pindah agama ke Bolshevisme dan pada tahun 1917 berpartisipasi dalam Revolusi Rusia. Dia bertempur di Pengawal Merah selama Perang Saudara Rusia dan pada tahun 1920 kembali ke Kroasia, yang telah dimasukkan ke dalam kerajaan Yugoslavia yang multinasional tetapi didominasi Serbia.

peta yugoslavia

Setelah itu, Tito bergabung dengan Partai Komunis Yugoslavia (CPY) dan merupakan penyelenggara yang efektif sebelum penangkapannya sebagai agitator politik pada tahun 1928. Tito dibebaskan dari penjara pada tahun 1934, ia dengan cepat naik pangkat CPY dan mengambil nama Tito, yang merupakan nama samaran yang dia digunakan dalam pekerjaan Partai bawah tanah.

Dia pergi ke Uni Soviet untuk bekerja dengan Komintern organisasi Komunis internasional pimpinan Soviet dan pada 1937-1938 selamat dari pembersihan kepemimpinan CPY oleh pemimpin Soviet Joseph Stalin. Pada tahun 1939, Tito menjadi sekretaris jenderal CPY.

Baca juga: Latar belakang Yugoslavia

Pada tahun 1941, pasukan Poros menginvasi dan menduduki Yugoslavia, dan Tito serta pendukung komunisnya muncul sebagai pemimpin perlawanan anti-Nazi. Pada 1944, pasukan Soviet membebaskan Yugoslavia, dan pada Maret 1945 Marsekal Tito dilantik sebagai kepala pemerintahan federal Yugoslavia yang baru.

Non-komunis dibersihkan dari pemerintah, dan pada November 1945 Tito terpilih sebagai perdana menteri Yugoslavia dalam pemilihan terbatas pada kandidat dari Front Pembebasan Nasional yang didominasi komunis. Pada bulan yang sama, Republik Rakyat Federal Yugoslavia, yang terdiri dari republik Balkan Serbia, Kroasia, Bosnia-Herzegovina, Montenegro, Slovenia, dan Makedonia , diproklamasikan di bawah konstitusi baru.

Meskipun republik Yugoslavia diberikan otonomi atas beberapa urusan mereka, Tito memegang kekuasaan tertinggi dan memerintah secara diktator, menekan partai oposisi pemerintahannya. Dia berkonflik dengan Moskow karena tidak menyetujui gayanya yang independen, terutama dalam urusan luar negeri.

Baca juga: Sejarah konflik Yugoslavia

Pada awal 1948 Joseph Stalin berusaha untuk membersihkan kepemimpinan Yugoslavia. Tito mempertahankan kendali, dan kemudian pada tahun 1948 CPY diusir dari Cominform, konfederasi partai komunis Eropa Timur. Terisolasi dari Uni Soviet.

Yugoslavia didekati oleh bangsa Barat yang menawarkan bantuan militer, termasuk hubungan informal dengan NATO. Setelah kematian Stalin pada tahun 1953, hubungan Yugoslavia-Soviet berangsur-angsur membaik, tetapi Tito mengkritik invasi Soviet ke Hongaria dan Cekoslowakia, dan berusaha mengembangkan kebijakan bersama dengan negara-negara yang tidak selaras dengan Amerika Serikat atau Uni Soviet, seperti Mesir dan India.

Pada tahun 1953, Tito terpilih sebagai presiden Yugoslavia dan berulang kali terpilih kembali hingga tahun 1963, dan masa jabatannya tidak terbatas. Meskipun dia menggunakan polisi rahasianya untuk membersihkan lawan politik, rata-rata orang Yugoslavia menikmati lebih banyak kebebasan daripada penduduk negara komunis lainnya di Eropa Timur. Tito meninggal pada Mei 1980, hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-88.

Setelah runtuhnya komunisme pada tahun 1989, ketegangan etnis muncul kembali, dan pada tahun 1991 federasi Yugoslavia pecah, hanya menyisakan Serbia dan Montenegro yang tersisa di Republik Federal Sosialis Yugoslavia.

Pada tahun 1992, perang saudara meletus karena upaya Presiden Serbia Slobodan Milosevic untuk mempertahankan daerah etnis Serbia di republik lain di bawah pemerintahan Yugoslavia.

Pada bulan Maret 1999, NATO memulai serangan udara terhadap rezim Milosevic dalam upaya untuk mengakhiri genosida di Kosovo dan menegakkan otonomi daerah tersebut.

Pada Oktober 2000, Milosevic digulingkan dalam revolusi rakyat. Dia kemudian ditangkap dan didakwa melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida. Dia meninggal pada 11 Maret 2006, di penjara di Den Haag, sebelum persidangannya berakhir.

Pos terkait