Kapal perang Jepang Yamato tenggelam dan Pertempuran Okinawa

  • Whatsapp
Kapal perang Jepang Yamato tenggelam

Sejarah hari ini 7 April 1945 kapal perang Jepang Yamato ditenggelamkan pasukan Sekutu dalam Perang Dunia II. Kapal perang Yamato adalah salah satu kapal perang terbesar pada masanya, tenggelam dalam serangan balasan besar pertama Jepang dalam perjuangan untuk Okinawa.

Dengan berat 72.800 ton dan dilengkapi dengan sembilan senjata 18,1 inci, kapal perang Yamato adalah satu-satunya harapan Jepang untuk menghancurkan armada Sekutu di lepas pantai Okinawa. Tetapi penutup udara dan bahan bakar yang tidak mencukupi mengutuk upaya tersebut sebagai misi bunuh diri. Diserang oleh 19 torpedo udara Amerika Serikat, kapal tersebut tenggelam bersama 2.498 awaknya.

Pertempuran Okinawa

Pertempuran Okinawa terjadi hampir tiga bulan adalah perang terakhir dan paling berdarah, sebuah bentrokan antara pasukan Jepang dan AS di Pasifik selama Perang Dunia II.

Pada musim semi tahun 1945, pasukan AS di Pasifik mendekati tahap akhir dari kampanye “lompat pulau” mereka, sebuah strategi yang dirancang untuk merebut pulau-pulau kecil di Pasifik dan mendirikan pangkalan militer sebagai persiapan untuk invasi ke Jepang.

Meskipun sejauh ini kampanye tersebut terbukti berhasil, tetapi harus dibayar sangat mahal: Pertempuran Iwo Jima selama 36 hari pada bulan Februari dan Maret membuat Amerika Serikat kehilangan lebih dari 6.000 orang (Jepang kehilangan 20.000 orang).

Peta Politik Jepang
Peta Politik Jepang

Lihat: Peta Jepang lainnya

Okinawa, terletak 350 mil dari pulau paling selatan Jepang, Kyushu, adalah pulau utama dalam rantai Ryuku. Sebagian besar pulau, yang berukuran panjang sekitar 70 mil dan lebar tujuh mil, dengan luas 463 mil persegi, banyak ditanami dengan ladang tebu dan sawah. Rumah bagi sekitar 450.000 orang, Okinawa memiliki populasi yang lebih besar dari pada pulau-pulau Pasifik lainnya. Jepang telah mencaplok pulau itu pada tahun 1879 dan berusaha untuk “men-Japanize” penduduknya, yang dipandang sebagai warga negara kelas dua oleh banyak orang Jepang, termasuk tentara di Tentara Kekaisaran.

Secara etnis penduduk Okinawa sangat beragam, dengan budaya, tradisi, dan dialek yang berbeda dari tetangga mereka di Jepang. Pada periode menjelang invasi AS, beberapa warga sipil dievakuasi dari Okinawa, tetapi sebagian besar tetap tinggal.

Pada tanggal 1 April, Minggu Paskah setelah enam hari pemboman, pasukan Angkatan Darat ke-10 AS, yang dipimpin oleh Jenderal Simon B. Buckner, memulai invasi amfibi mereka ke Okinawa. Jenderal Mitsuro Ushijima, pemimpin lebih dari 100.000 pasukan Jepang di Okinawa, membuat markas besarnya di benteng abad ke-15 Shuri, di ujung selatan pulau. Bertekad untuk mempertahankan bagian selatan, bagian pulau yang paling padat penduduknya, dia meninggalkan garis pantai relatif tidak terlindungi, menunggu orang Amerika mendatanginya.

Beberapa hari setelah invasi, tentara AS yang maju menyadari sifat sebenarnya dari pertempuran yang mereka hadapi. Sistem terowongan menghubungkan gua-gua di pulau tersebut, dan penembak senapan mesin Jepang menempatkan diri mereka di kubah pemakaman batu tersembunyi yang menghiasi perbukitan. Jepang melakukan beberapa serangan sendiri, menyimpan semua tembakan mereka untuk mempertahankan posisi dari serangan infanteri Amerika.

Ketika pasukan AS di Okinawa menghadapi tantangan seperti itu, pilot Jepang memulai rentetan serangan kamikaze terhadap Armada Kelima Angkatan Laut AS, menunggu di lepas pantai untuk mendukung invasi. Kapal perang raksasa Jepang Yamato bahkan melakukan misi bunuh diri, menyerang armada AS pada 7 April disertai kapal penjelajah ringan dan delapan kapal perusak. Diserang gelombang torpedo dan bom Sekutu, Yamato meledak dan tenggelam, bersama dengan kapal penjelajah ringan Yahagi yang membawa ribuan pelaut Jepang.

Terlepas dari tindakan kesia-siaan yang spektakuler, taktik kamikaze yang digunakan oleh Jepang di Okinawa membuat Angkatan Laut AS menderita kerugian terbesar mereka dalam Perang Dunia II. Armada AS di Pasifik pernah mengalami serangan bunuh diri Jepang sebelumnya, tetapi tidak pernah dalam skala seperti itu. Pada akhir kampanye Okinawa, sekitar 1.465 pilot kamikaze menenggelamkan 29 kapal AS dan merusak 120 lainnya, menewaskan lebih dari 3.000 pelaut dan melukai 6.000 lainnya atau lebih.

Pada pertengahan Mei, pasukan AS mendorong Angkatan Darat ke-32 Ushijima ke selatan ke garis pertahanan terakhirnya di Mabuni. Gerombolan warga sipil, yang ditakuti oleh tentara Jepang dengan cerita kebrutalan pasukan AS, mati-matian mengikuti tentara yang mundur, sering terjebak dalam baku tembak.

Selama sekitar 10 hari pada pertengahan hingga akhir Mei, beberapa resimen Marinir AS berjuang untuk mengamankan Bukit Sugar Loaf, gundukan tanah setinggi hampir 50 kaki dan panjang sekitar 300 meter, yang terletak di selatan Okinawa.

Tersembunyi dalam jaringan gua dan terowongan dengan posisi tembak yang disamarkan, pasukan Jepang yang mempertahankan Sugar Loaf mampu melumpuhkan tank yang digunakan untuk mendukung marinir yang maju dengan ranjau, artileri, dan tembakan antitank.

Di saat yang sama, posisi mereka sendiri sulit diserang karena kamuflase mereka. Banyak dari Marinir yang bertempur di Sugar Loaf tidak pernah melihat tentara musuh yang mereka hadapi. Mereka akhirnya mengamankan bukit tersebut pada 18 Mei, setelah mengorbankan sekitar 2.662 jiwa.

Dipaksa mundur dari Kastil Shuri, pasukan Ushijima telah dikurangi menjadi sekitar 30.000 orang, dan pertempuran akan segera berakhir. Kerugian besar masih menanti kedua belah pihak. Pada tanggal 18 Juni, Jenderal Buckner sendiri terbunuh oleh serpihan peluru saat menyaksikan serangan oleh Divisi Marinir Kedua. Empat hari kemudian, saat kekalahan membayang, Ushijima dan bawahannya, Letnan Jenderal Isamu Cho, melakukan ritual bunuh diri di bunker komando mereka di Mabuni.

Pertempuran Okinawa merupakan pertempuran termahal dari Perang Dunia II di Pasifik. Jepang kehilangan sebanyak 100.000 tentara, sedangkan Sekutu menderita 65.000 korban, termasuk 14.000 tewas. Warga sipil menanggung korban tewas tertinggi dalam pertempuran di Okinawa, sekitar 100.000 dan mungkin sebanyak 150.000 tewas selama pertempuran.

Angka-angka korban yang mengesankan, serta sifat putus asa dari taktik kamikaze Jepang, akan ada di benak para komandan AS ketika mereka invasi ke pulau-pulau asal Jepang, dan akhirnya membuat keputusan untuk menjatuhkan bom atom ke Hiroshima dan Nagasaki.

Setelah Jepang menyerah tanpa syarat Perang Dunia II berakhir, pasukan AS menduduki dan menguasai Okinawa. Kehadiran pangkalan militer yang sedang berlangsung di pulau tersebut sejak itu telah menjadi sumber kontroversi. Selama Perang Vietnam, penduduk Okinawa memprotes penggunaan pulau tersebut oleh militer AS sebagai platform untuk mengebom Vietnam. Administrasi pulau tersebut dikembalikan ke Jepang pada tahun 1972, tetapi kehadiran AS yang kontroversial tetap ada: Okinawa sekarang menampung beberapa ribu personel militer AS dan selusin instalasi.

Pos terkait