Inggris dan Prancis menandatangani Entente Cordiale

  • Whatsapp
Inggris dan Prancis menandatangani Entente Cordiale

Sejarah hari ini 8 April 1904 Inggris dan Prancis menandatangani Entente Cordiale. Perjanjian tersebut dilakukan dalam rangka untuk menyelesaikan sengketa yang telah berlangsung lama di Afrika Utara dan membangun hubungan diplomatik antara kedua negara.

Secara resmi diberi judul Declaration between the United Kingdom and France Respecting Egypt and Morocco (Deklarasi antara Inggris dan Prancis untuk menghormati Mesir dan Maroko). Entente Cordiale pada April 1904 merupakan deklarasi persahabatan antara dua kekuatan besar Eropa.

Berdasarkan ketentuannya, Prancis berjanji tidak akan menentang kendali Inggris atas Mesir; pada bagiannya, Inggris mengakui hak Prancis, sebagai Kekuatan yang dominasinya sangat dekat dengan Maroko untuk bertindak di negara itu dan menjaga ketertiban dan untuk memberikan bantuan mewujudkan reformasi apa pun dalam pemerintahan, ekonomi atau militer yang dianggapnya. perlu.

Melalui Entente Cordiale, Inggris dan Prancis mendirikan awal aliansi, berjanji, dalam kata-kata penutup perjanjian, untuk saling memberikan dukungan diplomatik mereka, untuk mendapatkan pelaksanaan klausul Deklarasi ini tentang Mesir dan Maroko. Namun, perjanjian tersebut berhenti sejenak karena mengharuskan kedua negara untuk memberikan dukungan militer satu sama lain; aspek aliansi ini akan datang nanti.

Faktor pendorong di balik perjanjian tersebut adalah keinginan Prancis untuk melindungi diri dari kemungkinan agresi dari saingan lamanya, yaitu Jerman, yang terus tumbuh lebih kuat pada tahun-tahun sejak kemenangannya dalam Perang Prancis-Prusia tahun 1870-1871 dan sekarang menjadi yang paling kuat. tentara darat yang kuat di dunia. Inggris juga ingin menjaga Jerman tetap terkendali, terutama mengingat program angkatan laut Jerman yang dirubah dan ambisius, yang jika berhasil skan mengancam dominasi Inggris di laut.

Ternyata pemerintah Jerman, cemas atas perjanjian tersebut, memutuskan untuk menguji batasannya. Jerman pun mengirim Kaiser Wilhelm II ke Maroko pada Maret 1905 untuk menyatakan dukungannya kepada sultan, dan ini merupakan tantangan bagi pengaruh Prancis di negara tersebut yang telah disetujui dalam Entente Cordiale. Tawaran untuk mengguncang aliansi Inggris-Prancis ini gagal, karena Inggris berpihak pada Prancis; konferensi internasional yang diadakan di Algeciras, Spanyol, tahun berikutnya juga mengakui klaim Prancis di wilayah tersebut.

Bentrokan antara Jerman dan sekutu baru dikenal sebagai Krisis Maroko Pertama dan yang kedua terjadi pada musim panas 1911, ketika Prancis dan Jerman mengirim pasukan ke Maroko dan mengakibatkan pengetatan dan pemantapan Entente Cordiale yang bertujuan untuk menghadapi agresi Jerman, beralih dari sekadar persahabatan menjadi aliansi militer informal dan, kemudian, ke pembicaraan dan kesepakatan dengan sekutu Prancis, Rusia.

Pada tahun 1912, dua blok yang kuat dan bermusuhan telah dibentuk di Eropa, dengan Prancis, Inggris, dan Rusia di satu sisi, dan Jerman yang semakin terisolasi dengan dukungan dari Austria-Hongaria dan Italia. Dua tahun kemudian, situasi yang tidak menentu ini meletus ke dalam Perang Dunia Pertama.

Pos terkait