Yitzhak Rabin dan Yasser Arafat menandatangani kesepakatan untuk pemerintahan sendiri Palestina

Diposting pada 4 views

Sejarah Hari Ini – Pada 4 Mei 1994, Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin dan Ketua PLO Yasser Arafat mencapai kesepakatan di Kairo tentang tahap pertama pemerintahan sendiri Palestina.

Perjanjian tersebut dibuat sesuai dengan Oslo Accords, yang ditandatangani di Washington, DC pada tanggal 13 September 1993. Ini adalah perjanjian tatap muka langsung pertama antara Israel dan Palestina dan mengakui hak Israel untuk hidup. Ini juga dirancang sebagai kerangka kerja untuk hubungan kedua pihak di masa depan.

Perjanjian Gaza-Jericho yang ditandatangani pada hari ini dalam sejarah membahas empat masalah utama: pengaturan keamanan, urusan sipil, masalah hukum, dan hubungan ekonomi. Ini termasuk penarikan militer Israel dari sekitar 60 persen dari Jalur Gaza (pemukiman Yahudi dan sekitarnya dikecualikan) dan kota Tepi Barat Jericho, tanah yang direbut oleh Israel selama Perang Enam Hari tahun 1967.

Palestina setuju untuk memerangi teror dan mencegah kekerasan dalam tawar-menawar “tanah untuk perdamaian” yang terkenal. Dokumen tersebut juga termasuk kesepakatan untuk transfer otoritas dari Administrasi Sipil Israel ke Otoritas Palestina yang baru dibentuk, yurisdiksi dan kekuasaan legislatifnya, pasukan polisi Palestina dan hubungan antara Israel dan Otoritas Palestina.

Pasukan Pertahanan Israel mundur dari Jericho pada 13 Mei dan dari sebagian besar Jalur Gaza pada 18-19 Mei 1994. Polisi dan pejabat Otoritas Palestina segera mengambil kendali. Selama beberapa hari pertama terjadi serentetan serangan terhadap pasukan Israel dan warga sipil di dalam dan dekat Jalur Gaza. Arafat sendiri tiba di Gaza dengan sambutan yang kacau dan kacau pada tanggal 1 Juli.

Seiring berjalannya waktu, jadwal yang ditetapkan dalam kesepakatan tidak terpenuhi, penempatan kembali Israel diperlambat dan kesepakatan baru dinegosiasikan. Kritikus Israel atas kesepakatan tersebut mengklaim bahwa “Tanah untuk Damai” pada kenyataannya adalah “Tanah untuk Ketiadaan.”

Momentum menuju hubungan damai antara Israel dan Palestina sangat tersentak oleh pecahnya pemberontakan Palestina tahun 2000, yang dikenal sebagai “Intifada Kedua.” Ketegangan lebih lanjut ditempatkan pada proses setelah Hamas berkuasa dalam pemilihan Palestina 2006.