Soviet mulai menarik pasukannya dari Afghanistan

Diposting pada 5 views

Sejarah hari ini – Lebih dari delapan tahun setelah mereka melakukan intervensi di Afghanistan untuk mendukung pemerintah pro-komunis, pasukan Soviet mulai menarik diri. Peristiwa tersebut menandai awal dari akhir pendudukan Soviet yang panjang, berdarah, dan tidak membuahkan hasil di Afghanistan.

Pada bulan Desember 1979, pasukan Soviet pertama kali memasuki Afghanistan dalam upaya untuk mendukung pemerintah komunis pro-Soviet yang terancam oleh pemberontakan internal. Dalam waktu singkat, ribuan pasukan dan bahan pendukung Rusia mengalir ke Afghanistan.

Maka dimulailah konflik militer yang membuat frustrasi dengan pemberontak Muslim Afghanistan, yang membenci pemerintah komunis negara mereka sendiri dan pasukan Soviet yang mendukungnya. Selama delapan tahun berikutnya, kedua belah pihak bertempur untuk mendapatkan kendali di Afghanistan, dengan baik Soviet maupun pemberontak tidak pernah bisa mendapatkan kemenangan yang menentukan.

Bagi Uni Soviet , intervensi terbukti sangat mahal dalam beberapa hal. Sementara Soviet tidak pernah merilis angka korban resmi untuk perang di Afghanistan, sumber intelijen AS memperkirakan sebanyak 15.000 tentara Rusia tewas di Afghanistan, dan biaya ekonomi untuk ekonomi Soviet yang sudah berjuang mencapai miliaran dolar.

Intervensi tersebut juga membuat tegang hubungan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat hampir mencapai titik puncaknya. Presiden Jimmy Carter mengkritik keras tindakan Rusia, menghentikan pembicaraan tentang pembatasan senjata, mengeluarkan sanksi ekonomi, dan bahkan memerintahkan pemboikotan Olimpiade 1980 yang diadakan di Moskow.

Pada tahun 1988, Soviet memutuskan untuk melepaskan diri dari situasi tersebut. Pemimpin Rusia Mikhail Gorbachev melihat intervensi Afghanistan semakin menguras ekonomi Soviet, dan orang-orang Rusia bosan dengan perang yang oleh banyak orang Barat disebut sebagai “Vietnam Rusia”. Bagi Afghanistan, penarikan pasukan Soviet tidak berarti mengakhiri pertempuran. Pemberontak Muslim akhirnya berhasil membangun kendali atas Afghanistan pada tahun 1992.