Skandal Watergate di televisi dimulai

Diposting pada 7 views

Sejarah hari ini – Di Washington, DC , Komite Pemilihan Senat untuk Kegiatan Kampanye Kepresidenan, yang dipimpin oleh Senator Sam Ervin dari North Carolina, memulai dengar pendapat di televisi tentang meningkatnya skandal Watergate . Seminggu kemudian, profesor hukum Harvard Archibald Cox dilantik sebagai jaksa penuntut khusus Watergate.

Pada 17 Juni 1972, lima orang ditangkap karena membobol dan secara ilegal menyadap markas besar Komite Nasional Demokrat di kompleks Watergate di Washington, DC Salah satu tersangka, James W. McCord Jr., diturunkan menjadi koordinator keamanan yang digaji untuk Komite pemilihan kembali Presiden Richard Nixon.

Dua pria lain yang memiliki hubungan Gedung Putih kemudian terlibat dalam pembobolan tersebut: E. Howard Hunt, Jr., mantan asisten Gedung Putih, dan G. Gordon Liddy, penasihat keuangan untuk Komite Pemilihan Ulang Presiden. Jurnalis dan Komite Seleksi menemukan konspirasi eselon tinggi seputar insiden tersebut, dan skandal politik yang belum pernah terjadi sebelumnya meletus.

Pada bulan Mei 1973, komite Senat khusus memulai proses televisi tentang urusan Watergate. Selama dengar pendapat Senat, mantan penasihat hukum Gedung Putih John Dean bersaksi bahwa pembobolan Watergate telah disetujui oleh mantan Jaksa Agung John Mitchell dengan sepengetahuan kepala penasihat Gedung Putih John Ehrlichman dan HR Haldeman, dan bahwa Presiden Nixon telah mengetahuinya menutup-nutupi.

Sementara itu, jaksa penuntut Watergate Cox dan stafnya mulai mengungkap bukti luas tentang spionase politik oleh komite pemilihan kembali Nixon, penyadapan ilegal ribuan warga oleh pemerintah, dan kontribusi kepada Partai Republik sebagai imbalan atas bantuan politik.

Pada bulan Juli, keberadaan rekaman Watergate rekaman resmi percakapan Gedung Putih antara Nixon dan stafnya — terungkap selama dengar pendapat Senat. Cox memanggil rekaman ini, dan setelah tiga bulan tertunda, Presiden Nixon setuju untuk mengirim ringkasan rekaman tersebut.

Cox menolak ringkasannya, dan Nixon memecatnya. Penggantinya sebagai jaksa penuntut khusus, Leon Jaworski, mengajukan dakwaan terhadap beberapa pejabat tinggi administrasi, termasuk Mitchell dan Dean, yang telah dihukum.

Kepercayaan publik terhadap presiden dengan cepat menyusut, dan pada akhir Juli 1974 Komite Kehakiman DPR telah mengadopsi tiga pasal pemakzulan terhadap Presiden Nixon: penghalang keadilan, penyalahgunaan kekuasaan presiden, dan hambatan proses pemakzulan.

Pada 30 Juli, di bawah paksaan dari Mahkamah Agung, Nixon akhirnya merilis rekaman Watergate. Pada 5 Agustus, transkrip rekaman dirilis, termasuk segmen di mana presiden didengar menginstruksikan Haldeman untuk memerintahkan FBI menghentikan penyelidikan Watergate.

Empat hari kemudian, Nixon menjadi presiden pertama dalam sejarah Amerika Serikat yang mengundurkan diri. Pada 8 September, penggantinya, Presiden Gerald Ford, memaafkannya dari tuntutan pidana apa pun.