Abraham Lincoln dicalonkan menjadi presiden di Konvensi Partai Republik

Diposting pada 19 views

Sejarah hari ini – Abraham Lincoln, satu kali perwakilan AS dari Illinois, dinominasikan untuk kepresidenan Amerika Serikat oleh pertemuan Konvensi Nasional Partai Republik di Chicago, Illinois. Hannibal Hamlin dari Maine dinominasikan sebagai wakil presiden.

Lincoln, seorang pengacara kelahiran Kentucky dan mantan perwakilan Whig untuk Kongres, pertama kali memperoleh status nasional selama kampanyenya melawan Senator Demokrat Stephen Douglas dari Illinois untuk kursi Senat AS pada tahun 1858.

Kampanye senator tersebut menampilkan serangkaian pertemuan publik yang luar biasa tentang masalah perbudakan, yang dikenal sebagai debat Lincoln-Douglas, di mana Lincoln menentang penyebaran perbudakan sementara Douglas menyatakan bahwa setiap wilayah harus memiliki hak untuk memutuskan apakah akan menjadi negara merdeka atau budak.

Lincoln kalah dalam pemilihan Senat, tetapi kampanyenya membawa perhatian nasional ke Partai Republik yang masih muda. Pada tahun 1860, Lincoln memenangkan nominasi presiden partai tersebut.

Dalam pemilihan November, Lincoln kembali menghadapi Douglas, yang mewakili faksi Utara dari Partai Demokrat yang terpecah, serta kandidat dari Partai Demokrat Selatan John C. Breckinridge dan kandidat dari Serikat Konstitusi John Bell.

Pada 6 November 1860, Lincoln mengalahkan lawan-lawannya dengan hanya 40 persen suara populer, menjadi orang Republik pertama yang memenangkan kursi kepresidenan. Pengumuman kemenangan Lincoln menandai pemisahan negara-negara bagian Selatan, yang sejak awal tahun telah secara terbuka mengancam pemisahan diri jika Partai Republik memperoleh Gedung Putih .

Pada saat pelantikan Lincoln pada 4 Maret 1861, tujuh negara bagian telah memisahkan diri, dan Konfederasi Serikat Amerika telah secara resmi didirikan, dengan Jefferson Davis sebagai presiden terpilihnya. Satu bulan kemudian, Amerika Perang Saudara dimulai ketika pasukan Konfederasi di bawah Jenderal PGT Beauregard menembaki Uni-diadakan Fort Sumter di South Carolina.