Abraham Lincoln menandatangani Undang-Undang Homestead

Diposting pada 17 views

Sejarah hari ini – Pada tanggal 20 Mei 1862, Presiden Abraham Lincoln menandatangani Undang-Undang Homestead, yang membuka tanah milik pemerintah untuk keluarga kecil petani (“wisma”). Tindakan itu memberi “siapa saja” yang merupakan kepala keluarga 160 hektar untuk mencoba pertaniannya selama lima tahun. Individu tersebut harus berusia minimal 21 tahun dan diminta untuk membangun rumah di atas properti.

Para petani juga ditawari alternatif dari rencana harga rumah lima tahun. Mereka dapat memilih untuk membeli 160 acre hanya dalam waktu 6 bulan dengan harga $ 1,25 per acre. Banyak wisma tidak bisa menangani kesulitan hidup di perbatasan dan menyerah sebelum menyelesaikan lima tahun bertani.

Jika seorang wisma berhenti atau gagal bercocok tanam, tanahnya dikembalikan kepada pemerintah dan ditawarkan kepada publik lagi. Akhirnya, tanah-tanah ini sering kali menjadi milik pemerintah atau di tangan para spekulan tanah. Jika, setelah lima tahun, petani dapat membuktikan keberhasilan wisma (atau dia), maka dia membayar biaya pengajuan $ 18 untuk sertifikat “terbukti” dan menerima akta atas tanah tersebut.

Sebelum Perang Sipil, tindakan serupa telah diusulkan pada tahun 1852, 1854 dan 1859, tetapi dikalahkan oleh lobi selatan yang kuat yang takut wilayah baru yang dihuni oleh para homesteader akan diizinkan masuk ke dalam Persatuan sebagai “negara bebas”, sehingga memberikan lebih banyak kekuasaan kepada gerakan abolisionis.

Abraham Lincoln menandatangani Undang-Undang Homestead
Sertifikat wisma di Nebraska diberikan berdasarkan Undang-Undang Homestead, 1862

Selain itu, banyak industri manufaktur di utara khawatir Undang-Undang Homestead akan menarik banyak tenaga kerja mereka untuk pergi ke pertanian. Pada tahun 1860, Presiden James Buchanan memveto RUU wisma sebelumnya, menyerah pada tekanan dari kepentingan kepemilikan budak di selatan.

Dengan Perang Saudara berkecamuk dan negara-negara bagian selatan yang memiliki budak keluar dari gambaran legislatif di Washington DC, Lincoln dan ekspansi pro-barat Partai Republik melihat peluang untuk mengesahkan undang-undang yang membuka permukiman Barat.

Pada akhir Perang Saudara pada tahun 1865, 15.000 orang memiliki klaim wisma di wilayah yang sekarang menjadi negara bagian Kansas, Nebraska, Wyoming, Montana dan Colorado. Meskipun beberapa dari orang-orang ini benar-benar ingin memulai hidup baru sebagai petani barat, yang lain menyalahgunakan program tersebut.

Sebagian besar tanah yang ditawarkan oleh pemerintah dibeli oleh individu yang bertindak sebagai “front” bagi spekulan tanah yang mencari akses ke pertambangan, kayu, dan sumber daya air di Barat yang belum dimanfaatkan. Spekulan akan menawarkan untuk membayar tunai individu atau bagian dari keuntungan sebagai imbalan untuk mengajukan klaim Undang-Undang Homestead.

Pada tahun 1900, pemukim, sah atau tidak, telah melahap 80 juta hektar tanah melalui Undang-Undang Homestead. Untuk memberi jalan bagi para wisma, pemerintah federal memaksa suku-suku asli Amerika keluar dari tanah leluhur mereka dan melakukan reservasi.

Klaim Undang-Undang Homestead yang pertama diajukan oleh seorang veteran perang sipil dan dokter bernama Daniel Freeman pada tanggal 1 Januari 1863. Meskipun tindakan tersebut secara resmi dicabut oleh Kongres pada tahun 1976, satu gelar terakhir untuk 80 hektar di Alaska diberikan kepada Kenneth Deardorff pada tahun 1979.

Baca juga: Christopher Columbus Meninggal Dunia di Valladolid