Italia menyatakan perang terhadap Austria dan Hongaria

Diposting pada 15 views

Sejarah hari ini – Pada tanggal 23 Mei 1915, Italia menyatakan perang terhadap Austria-Hongaria, memasuki Perang Dunia I di pihak Sekutu yaitu Inggris, Prancis, dan Rusia.

Italia telah bersekutu dengan Kekaisaran Jerman dan Austria-Hongaria sejak 1882 sebagai bagian dari Aliansi Tiga. Akan tetapi, bangsa ini memiliki klaim tersendiri atas teritori Austria di Trentino, Istria, dan Dalmatia. Roma memiliki pakta rahasia dengan Prancis tahun 1902, sehingga efektif meniadakan aliansi ini.

Pada awal perang, Italia menolak mengirimkan tentara dengan alasan bahwa Aliansi Tiga bersifat defensif dan Austria-Hongaria adalah agresor. Pemerintah Austria-Hongaria mulai bernegosiasi untuk mengamankan kenetralan Italia dengan memberi imbalan koloni Prancis di Tunisia.

Sekutu memberi tawaran balasan bahwa Italia bisa memperoleh Tirol Selatan, Padang Julian dan teritori pesisir Dalmatia setelah kekalahan Austria-Hongaria. Tawaran ini diresmikan oleh Perjanjian London. Terdorong oleh invasi Sekutu ke Turki bulan April 1915, Italia bergabung dengan Entente Tiga dan menyatakan perang terhadap Austria-Hongaria pada tanggal 23 Mei. Lima belas bulan kemudian, Italia menyatakan perang terhadap Jerman.

Ketika Perang Dunia I meletus pada musim panas 1914, Italia menyatakan dirinya netral dalam konflik tersebut, meskipun keanggotaannya dalam apa yang disebut Aliansi Tiga bersama Jerman dan Austria-Hongaria sejak 1882.

Selama bulan-bulan berikutnya, Italia dan para pemimpinnya mempertimbangkan pilihan mereka; dirayu oleh kedua belah pihak, mereka dengan hati-hati mempertimbangkan bagaimana mendapatkan manfaat terbesar dari partisipasi dalam perang.

Keputusan untuk bergabung dalam pertempuran di pihak Sekutu sebagian besar didasarkan pada jaminan yang diterima Italia dalam Perjanjian London, yang ditandatangani pada bulan April 1915.

Italia menyatakan perang terhadap Austria dan Hongaria

Dengan syarat-syaratnya, Italia akan menerima pemenuhan impian nasionalnya: kendali atas wilayah pada perbatasan dengan Austria-Hongaria membentang dari Trentino melalui Tyrol Selatan ke Trieste. Tambahan, Sekutu menjanjikan bagian Italia dari Dalmatia dan banyak pulau di sepanjang pantai Adriatik Austria-Hongaria; kota pelabuhan Albania Vlore (Italia: Valona) dan protektorat pusat di Albania; dan wilayah dariKekaisaran Ottoman .

Pada tanggal 23 Mei 1915, Italia menyatakan perang terhadap Austria-Hongaria. Deklarasi Italia membuka front baru dalam Perang Dunia I, membentang sejauh 600 kilometer, kebanyakan pegunungan di sepanjang perbatasan Italia dengan Austria-Hongaria. Italia yang baru menjadi bangsa yang bersatu baru-baru ini pada tahun 1859 belum menjadi, seperti Rusia, belum menjadi kekuatan industri sepenuhnya.

Itu jelas tidak dipersiapkan untuk perang skala besar, dan meskipun berhasil memobilisasi 1,2 juta orang pada musim semi 1915, ia memiliki peralatan hanya seharga 732.000. Setelah menyatakan perang, tentara Italia segera maju ke wilayah Tyrol Selatan dan ke Sungai Isonzo, tempat pasukan Austro-Hongaria menemui mereka dengan pertahanan yang kaku.

Medan bersalju dan berbahaya membuat wilayah itu tidak cocok untuk operasi ofensif, dan setelah beberapa keberhasilan Italia yang cepat, pertempuran berakhir dengan jalan buntu.

Pada akhir 1917, Austria dan Italia telah bertempur tidak kurang dari 11 pertempuran di sepanjang Sungai Isonzo, dengan kemajuan yang dapat diabaikan dan kerugian besar di kedua sisi.

Pada akhir Oktober 1917, intervensi Jerman untuk membantu Austria-Hongaria menghasilkan kemenangan spektakuler atas Italia dalam Pertempuran Caporetto.(juga dikenal sebagai Pertempuran Isonzo ke-12), di mana pasukan Italia menderita sekitar 300.000 korban (90 persen di antaranya adalah tahanan) dan terpaksa mundur.

Kekalahan tersebut memicu krisis di Italia, mendorong pemecatan kepala staf angkatan darat, Luigi Cadorna, penggantinya dengan Armando Diaz, dan pembentukan pemerintahan koalisi di bawah Perdana Menteri Vittorio Orlando. Setelah Caporetto, sekutu Italia melompat untuk menawarkan bantuan yang lebih banyak, karena pasukan Inggris dan Prancis dan kemudian Amerika segera tiba di wilayah itu, dan Sekutu mulai mengambil kembali inisiatif.

Pada saat pertempuran berakhir di front Italia pada tanggal 4 November 1918 seminggu sebelum gencatan senjata umum 615.000 orang Italia telah tewas dalam aksi atau meninggal karena luka yang diderita dalam Perang Dunia I.

Dalam negosiasi perdamaian berikutnya di Paris, pemerintah Italia berjuang melawan oposisi besar dari para pemimpin Sekutu lainnya untuk memastikan bahwa mereka diberikan semua yang telah dijanjikan dalam Perjanjian London.

Pada satu titik dalam negosiasi, seluruh delegasi Italia keluar dari konferensi perdamaian, kembali hanya beberapa hari kemudian.

Meskipun Italia pada akhirnya akan menerima kendali atas Tyrol dan kursi permanen di organisasi penjaga perdamaian internasional yang baru dibentuk, Liga Bangsa-Bangsa, banyak orang di dalam negeri tidak puas dengan nasib mereka dan terus menyimpan kebencian dari kekuatan Sekutu lainnya kebencian yang nantinya akan mendorong keberhasilan Benito Mussolini dan gerakan fasisnya.