937 pengungsi Yahudi melarikan diri dari Nazi Jerman

Diposting pada 11 views

Sejarah hari ini – Sebuah perahu membawa 937 pengungsi Yahudi yang melarikan diri dari penganiayaan Nazi ditolak di Havana, Kuba, pada 27 Mei 1939. Hanya 28 imigran yang diizinkan masuk ke negara itu. Setelah pengajuan banding ke Amerika Serikat dan Kanada untuk masuk ditolak, sisanya dipaksa untuk berlayar kembali ke Eropa, di mana mereka didistribusikan ke beberapa negara termasuk Inggris Raya dan Prancis.

Pada 13 Mei, SS St. Louis berlayar dari Hamburg, Jerman ke Havana, Kuba. Sebagian besar penumpang banyak dari mereka anak-anak adalah orang Yahudi Jerman yang melarikan diri dari penganiayaan yang meningkat di bawah Reich Ketiga.

Enam bulan sebelumnya, 91 orang tewas dan rumah, bisnis, dan sinagog Yahudi dihancurkan dalam apa yang dikenal sebagai pogrom Kristallnacht . Semakin jelas bahwa Nazi mempercepat upaya mereka untuk memusnahkan orang Yahudi dengan menangkap dan menempatkan mereka di kamp konsentrasi. Perang Dunia II dan implementasi resmi Solusi Akhir hanya beberapa bulan dari awal.

Para pengungsi telah mengajukan visa AS, dan berencana untuk tinggal di Kuba sampai mereka dapat memasuki Amerika Serikat secara legal. Bahkan sebelum mereka berlayar, kedatangan mereka yang akan datang disambut dengan permusuhan di Kuba. Pada 8 Mei, ada demonstrasi anti-Semit besar-besaran di Havana. Surat kabar sayap kanan mengklaim bahwa para imigran yang masuk adalah Komunis.

937 pengungsi Yahudi melarikan diri dari Nazi Jerman

The St Louis tiba di Havana pada 27 Mei Kira-kira 28 orang dalam pesawat memiliki visa yang sah atau dokumen perjalanan dan diizinkan untuk turun. Pemerintah Kuba menolak menerima hampir 900 orang lainnya. Selama tujuh hari, kapten kapal berusaha bernegosiasi dengan pejabat Kuba, tetapi mereka menolak untuk mematuhinya.

Kapal tersebut berlayar mendekati Florida, berharap untuk bisa mendarat di sana, tetapi tidak diizinkan untuk berlabuh. Beberapa penumpang berusaha menghubungi Presiden Franklin D. Roosevelt untuk meminta perlindungan, tetapi dia tidak pernah menjawab.

Telegram Departemen Luar Negeri menyatakan bahwa para pencari suaka harus “menunggu giliran mereka di daftar tunggu dan memenuhi syarat untuk mendapatkan visa imigrasi sebelum mereka dapat diterima di Amerika Serikat.”

Sebagai upaya terakhir, St. Louis melanjutkan ke utara ke Kanada , tetapi ditolak di sana juga. “Tidak ada negara yang bisa membuka pintunya cukup lebar untuk menerima ratusan ribu orang Yahudi yang ingin meninggalkan Eropa: garis harus ditarik ke suatu tempat,” kata Frederick Blair, direktur imigrasi Kanada pada saat itu.

Karena tidak ada pilihan lain, kapal itu kembali ke Eropa. Kapal itu berlabuh di Antwerp, Belgia pada 17 Juni. Pada saat itu, beberapa organisasi Yahudi telah mendapatkan visa masuk bagi para pengungsi di Belgia, Prancis, Belanda, dan Inggris Raya. Mayoritas yang bepergian dengan kapal selamat dari Holocaust; 254 kemudian meninggal ketika Nazi menyapu benua itu.