Pembantain Penambang emas Tiongkok di Hells Canyon

Diposting pada 17 views

Sejarah hari ini – Pembantaian Hells Canyon dimulai pada 27 Mei 1887, di Lewiston, Wilayah Washington yang sekarang disebut Idaho. Pembantaian massal penambang emas Tiongkok tersebut dilakukan oleh sekelompok pencuri kuda putih adalah salah satu dari banyak kejahatan rasial yang dilakukan terhadap imigran Asia di Amerika Barat selama periode ini.

Dua kelompok pekerja Tiongkok dipekerjakan oleh Perusahaan Sam Yup San Francisco untuk mencari emas di Sungai Ular pada bulan Mei 1887. Saat mereka membuat kemah di sepanjang Sungai Ular di sekitar Ngarai Neraka, sekelompok tujuh pria kulit putih yang dikenal ketika pencuri kuda menyergap mereka, menembak mereka sampai mereka kehabisan amunisi, memutilasi beberapa mayat dan melemparkannya ke sungai, dan mengambil emas senilai beberapa ribu dolar.

Meskipun dakwaan akhirnya mencantumkan 10 dakwaan pembunuhan, laporan lain menyatakan bahwa tujuh pengendara kulit putih menewaskan total 34 orang.

Pembantain Penambang emas Tiongkok di Hells Canyon

Pembantaian itu adalah bagian dari pola rasisme dan kekerasan yang lebih luas terhadap orang Asia selama periode tersebut. Sentimen anti-China dan keyakinan bahwa pekerja Asia “mencuri” pekerjaan kulit putih menyebabkan pengesahan Undang-Undang Pengecualian China tahun 1882, yang melarang semua imigrasi masuk.

Pada tahun 1885 dan 1886, penduduk kulit putih di Tacoma dan Seattle telah melakukan kerusuhan dan memaksa penduduk Tiongkok untuk meninggalkan negara itu, dan San Francisco mengalami tiga hari pogrom anti-Tiongkok pada tahun 1877.

Pembantaian Hells Canyon tetap menjadi catatan kaki bersejarah hingga tahun 1995, ketika sebuah Wallowa Panitera daerah menemukan dokumen pengadilan yang berkaitan dengan kasus ini meskipun salah satu penyerang memberikan kesaksian yang rinci terhadap mereka, tiga orang yang diadili atas pembantaian tersebut ditemukan tidak bersalah oleh juri yang semuanya berkulit putih.

Pada tahun 2005, situs pembantaian diubah namanya menjadi Chinese Massacre Cove, dan pada tahun 2012 sebuah tugu peringatan dengan tulisan dalam bahasa China, Inggris, dan Nez Perce didirikan di sana.