Ford Motor Company menandatangani perjanjian dengan Uni Soviet

Diposting pada 4 views

Sejarah hari ini – Setelah dua tahun kunjungan eksplorasi dan negosiasi persahabatan, Ford Motor Company menandatangani perjanjian penting untuk memproduksi mobil di Uni Soviet pada 30 Mei 1929.

Uni Soviet, yang pada tahun 1928 hanya memiliki 20.000 mobil dan satu pabrik truk, sangat ingin bergabung dengan jajaran produksi otomotif, dan Ford, dengan fokusnya pada metode teknik dan manufaktur, adalah pilihan yang tepat untuk membantu.

Henry Ford yang selalu berpikiran independen sangat mendukung perusahaan pasar bebasnya yang berbisnis dengan negara-negara Komunis. Sebuah artikel yang diterbitkan pada bulan Mei 1929 di The New York Times mengutip pernyataan Ford bahwa “Tidak peduli di mana industri berkembang, baik di India atau China, atau Rusia, seluruh dunia pasti akan mendapatkan keuntungan darinya.”

Ditandatangani di Dearborn, Michigan , pada 31 Mei 1929, kontrak menetapkan bahwa Ford akan mengawasi pembangunan pabrik produksi di Nizhny Novgorod, yang terletak di tepi Sungai Volga, untuk memproduksi mobil Model A. Pabrik perakitan juga akan segera mulai beroperasi di dalam batas kota Moskow.

Ford Motor Company menandatangani perjanjian dengan Uni Soviet

Sebagai imbalannya, Uni Soviet setuju untuk membeli 72.000 mobil dan truk Ford yang belum dirakit dan semua suku cadang yang akan dibutuhkan selama sembilan tahun berikutnya, total produk Ford senilai sekitar $ 30 juta. Valery Meshlauk, wakil ketua Dewan Tertinggi Ekonomi Nasional, menandatangani perjanjian Dearborn atas nama Soviet. Untuk memenuhi kesepakatannya, Ford mengirim insinyur dan eksekutif ke Uni Soviet.

Pada saat itu pemerintah AS tidak secara resmi mengakui Uni Soviet dalam negosiasi diplomatik, sehingga perjanjian Ford menjadi terobosan. (Seminggu setelah kesepakatan diumumkan, Uni Soviet akan mengumumkan kesepakatan dengan 15 perusahaan asing lainnya, termasuk EI du Pont de Nemours dan RCA.)

Seperti yang ditulis Douglas Brinkley dalam “Wheels for the World,” bukunya tentang Henry Ford dan Ford Motor, pembuat mobil itu teguh dalam keyakinannya bahwa memperkenalkan kapitalisme adalah cara terbaik untuk melemahkan komunisme.

Bagaimanapun, bantuan Ford dalam membangun fasilitas produksi kendaraan bermotor di Uni Soviet akan sangat memengaruhi jalannya peristiwa dunia, karena kemampuan untuk memproduksi kendaraan ini membantu Soviet mengalahkan Jerman di Front Timur selama Perang Dunia II..

Pada tahun 1944, menurut Brinkley, Stalin menulis kepada Kamar Dagang AS, menyebut Henry Ford “salah satu industrialis terbesar dunia” dan mengungkapkan harapan bahwa “semoga Tuhan melestarikannya.”