28 Maret 1939 Perang Saudara Spanyol berakhir

28 Maret 1939 Di Spanyol, tentara Republik Madrid menaikkan bendera putih atas kota, mengakhiri perang saudara berdarah di Spanyol yang berlangsung selama tiga tahun.

Pada tahun 1931, Raja Spanyol Alfonso XIII menyetujui hasil pemungutan suara. suara terbanyak meminta untuk menghapuskan monarki dan mendukung Republik liberal. Alfonso kemudian pergi ke pengasingan dan Republik kedua, yang didominasi oleh kelas menengah liberal dan moderat sosialis, akhirnya diproklamasikan. 

Selama lima tahun pertama Republik, kelompok buruh dan kelompok radikal sayap kiri dipaksa reformasi liberal secara luas, dan memikirkan Kemerdekaan daerah Catalonia dan Provinsi Basque untuk mencapai otonomi virtual.

Aristokrat, jemaat, dan perwira militer besar semakin menggunakan kekerasan dalam perlawanan mereka terhadap Republik kedua, dan pada tahun 1936  Jenderal Francisco Franco memimpin  pemberontakan tentara sayap kanan di Maroko, yang mendorong pembagian Spanyol ke dua kelompok kunci : nasionalis dan Partai Republik. 

Jendral Francisco Franco yang mengakhiri perang saudara spanyol
Jendral Francisco Franco


Kekuatan-kekuatan nasionalis Franco dengan cepat menguasai banyak daerah yang dikontrol Partai Republik di Spanyol bagian tengah dan Utara. Dan Catalonia menjadi benteng Republik.

Selama tahun 1937, Franco mempersatukan pasukan nasionalis di bawah komando Falange, Partai fasis Spanyol, sementara Partai Republik jatuh di bawah kekuasaan Komunis. Jerman dan Italia membantu Franco dengan perbekalan pesawat, tank dan senjata, sementara Uni Soviet menyokong pihak Republik. 

Selain itu, sekelompok negara komunis dan radikal lain dari Perancis, Uni SOVIET, Amerika, dan beberapa negara lain membentuk Brigade internasional untuk membantu partai Republik. Kontribusi yang paling signifikan unit asing ini adalah mampu mempertahankan Madrid hingga akhir perang.

Pada bulan Juni tahun 1938, kaum nasionalis melaju ke Laut Mediterania dan membagi wilayah Republik menjadi dua. Di akhir tahun, Franco melakukan perlawanan besar terhadap Catalonia. Di bulan Januari 1939, ibukota Barcelona, telah dilumpuhkan dan setelah itu sisa-sisa catalonia telah jatuh.

 Dengan kekalahan partai republik , para pemimpinnya mencoba untuk bernegosiasi damai, tetapi ditolak Franco. Pada 28 Maret 1939, kaum nasionalis menang memasuki tahta Madrid, dan Perang Saudara Spanyol telah berakhir. lebih dari  satu juta nyawa hilang dalam konflik tersebut, konflik paling dahsyat dalam sejarah Spanyol.
Loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel