Fakta Sejarah Stonehenge

Fakta Sejarah Stonehenge - Stonehenge di Inggris selatan peringkat di antara dunia yang paling ikon situs arkeologi dan salah satu teka-teki terbesar. The megalitik lingkaran di Dataran Salisbury mengilhami kekaguman dan ketertarikan-tapi juga intensif 4.600 debat beberapa tahun setelah itu dibangun oleh Briton kuno yang tidak meninggalkan catatan tertulis.

Misterius Monumen masa lalu telah melahirkan banyak cerita dan teori. Menurut cerita rakyat, Stonehenge diciptakan oleh Merlin, sang penyihir dari legenda Arthur, yang secara ajaib memindahkan batu-batu besar dari Irlandia, di mana telah berkumpul raksasa mereka.

Legenda lain mengatakan menyerang Denmark meletakkan batu-batu, dan teori lain mengatakan mereka adalah reruntuhan sebuah kuil Romawi. Interpretasi modern tidak kurang berwarna-warni: beberapa pihak berpendapat bahwa Stonehenge adalah daerah pendaratan pesawat ruang angkasa alien, dan bahkan lebih bilang itu simbol kesuburan raksasa dalam bentuk alat kelamin wanita.

Penyelidikan arkeologi situs tanggal kembali ke 1660-an, ketika pertama kali disurvei oleh antik John Aubrey. Salah Aubrey Stonehenge dikreditkan ke banyak kemudian Celtic, percaya itu menjadi pusat keagamaan yang dipimpin oleh pendeta Druid.

Fakta Sejarah Stonehenge
Stonehenge

Berabad-abad kerja lapangan menunjukkan monumen sejak lebih dari satu milenium dalam pembuatan, karena mulai 5.000 tahun yang lalu sebagai tanah melingkar bank dan parit. Sebuah pola rumit diganti tiang kayu di sekitar 2600 SM 80 dolerite bluestones dari Wales yang diatur ulang sedikitnya tiga kali sekali batu-batu yang lebih besar sarsen ditambahkan beberapa ratus tahun kemudian.

Blok batu pasir raksasa ini, masing-masing berbobot sekitar 25 ton, diangkut sekitar 19 mil (30 kilometer) untuk membuat lingkaran luar yang kontinu dengan lima trilithons (pasang uprights dengan palang di atas) dalam membentuk tapal kuda. Sudah diperkirakan bahwa ia mengambil lebih dari 20 juta jam untuk membangun Stonehenge.

Suci Situs atau Observatorium Ilmiah?
Modern perdebatan tentang makna monumen itu memiliki dua kubu: mereka yang melihatnya sebagai situs yang kudus, dan orang lain yang percaya itu merupakan observatorium ilmiah. Kedua kamp-kamp dasar teori-teori mereka di situs pengaruh surgawi, dengan keberpihakan kepada matahari dan bulan yang diambil sebagai bukti dari ritual terkait dengan perubahan musim dan musim panas dan musim dingin solstices.

Atau, keberpihakan diidentifikasi terutama dengan bintang-bintang menunjuk ke sebuah megalitik kalender yang digunakan untuk bekerja di luar tanggal atau untuk mencerminkan atau memprediksi peristiwa dalam astronomi seperti gerhana matahari.

Baru-baru ini yang radikal teori baru telah muncul-bahwa Stonehenge berfungsi sebagai "prasejarah Lourdes" di mana orang datang untuk disembuhkan. Ide ini berkisar pada bluestones lebih kecil, yang, peneliti berpendapat, pasti sudah dikreditkan dengan kekuatan magis bagi mereka telah melayang, diseret, dan membawa 145 mil (233 kilometer) dari barat Wales.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Tim Darvill Bournemouth University, Inggris, mengumumkan pada 2005 bahwa mereka telah menemukan tambang yang bluestones berasal, hanya untuk studi lain menyarankan batu-batu itu melakukan perjalanan sebelumnya, didukung secara alami oleh usia es gletser. Penggalian di Stonehenge co-disutradarai oleh Darvill pada bulan April 2008 mungkin belum mendukung hipotesis juga didasarkan pada sejumlah kerangka Zaman Perunggu digali di area yang menunjukkan tanda-tanda cacat tulang.

Bersaing untuk memecahkan teka-teki prasejarah abadi adalah Universitas Sheffield Mike Parker Pearson, co-pemimpin Proyek Stonehenge Riverside, yang sebagian didanai oleh National Geographic Society. Penemuan terbaru oleh tim proyek muncul untuk mendukung klaim Parker Pearson bahwa Stonehenge adalah pusat pemujaan leluhur yang dihubungkan oleh Sungai Avon dan dua seremonial jalan ke lingkaran kayu yang cocok di dekat Durrington Walls. Kedua lingkaran dengan struktur temporer dan permanen diwakili, masing-masing, dengan domain yang hidup dan yang mati, menurut Parker Pearson.

"Stonehenge bukanlah sebuah monumen dalam isolasi," katanya. "Ini sebenarnya adalah salah satu dari sepasang-satu di batu, satu di kayu. Teorinya adalah bahwa Stonehenge adalah semacam rumah bagi roh leluhur."

Baca juga: 47 Fakta Sejarah Dunia yang disembunyikan
Terimakasih, Anda sudah membaca Fakta Sejarah Stonehenge

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

.Iklan Bawah Artikel