Pemerintah Cina Mengklaim 80% Kasus Corona Ringan

Menurut penelitian besar di Cina, baru-baru ini ditemukan lebih dari 80% kasus virus corona dikonfirmasi ringan alias tidak parah. Namun gejala ringan juga bisa membuat epidemi lebih sulit untuk diatasi.

Dilansir dari The New York Times, ketika virus corona telah merusak Cina dan menyebar ke seluruh dunia, jumlah korban wabah telah menebarkan ketakutan dan kecemasan. Dari 81.000 kasus, virus mewabah ini telah merenggut hampir 3.000 jiwa, dan hingga saat ini telah menginveksi enam benua.

Namun, pejabat pemerintah dan pakar medis, dalam peringatan mereka tentang epidemi tersebut juga telah menyuarakan nada meyakinkan: Meskipun virus itu bisa mematikan, sebagian besar dari mereka yang terinfeksi sejauh ini hanya mengalami gejala ringan dan berakhir dengan pemulihan penuh.

Ini adalah faktor penting untuk dipahami, kata para ahli medis, baik untuk menghindari kepanikan global yang tidak perlu dan untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang kemungkinan penularan.

“Banyak orang sekarang panik, dan lainnya melebih-lebihkan risikonya,” kata Dr. Jin Dongyan, pakar virologi di Universitas Hong Kong. “Bagi pemerintah dan pekerja kesehatan masyarakat, mereka juga harus memahami ini.”

Masih banyak tentang virus yang masih belum diketahui, dan bahayanya dapat meningkat ketika ia menyebar ke seluruh dunia. Namun berdasarkan informasi yang ditemukan, inilah yang dikatakan para ahli tentang tingkat keparahan virus.

Penelitian Besar di China Menemukan Lebih dari 80% kasus ringan

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina, dari 44.672 kasus virus corona yang dikonfirmasi di China pada 11 Februari 2020, lebih dari 36.000 atau 81 persen adalah kasus ringan.

Kasus-kasus tersebut dianggap ringan jika mereka tidak melibatkan pneumonia, didefinisikan sebagai infeksi paru-paru, atau hanya melibatkan pneumonia ringan, para penulis menulis dalam penelitiannya, merupakan yang terbesar sampai saat ini dari virus corona baru.

Kasus Parah dan Kritis

Terdapat dua kategori kasus lainnya, parah dan kritis. Kasus yang parah menampilkan sesak napas, saturasi oksigen darah rendah atau masalah paru-paru lainnya. Kasus-kasus kritis menunjukkan kegagalan pernapasan, syok septik atau disfungsi multipel organ.

Hanya di bawah 14% pasien parah, dan hanya di bawah 5 persen yang kritis.

Tingkat kematian keseluruhan di Tiongkok 2,3 persen. Namun, di Provinsi Hubei tingkat kematian jauh lebih tinggi sebesar 2,9 persen, dibandingkan dengan tingkat hanya 0,4 persen di seluruh negeri. Flu musiman, sebagai perbandingan, memiliki tingkat kematian sekitar 0,1 persen.

Tingkat fatalitas sebenarnya bisa lebih rendah, mengingat bahwa banyak kasus ringan atau tanpa gejala mungkin tidak dilaporkan kepada pihak berwenang.

Kasus yang ringan mungkin terlihat seperti flu biasa

Kasus ringan secara inheren sulit untuk dijelaskan oleh para ilmuwan, karena mereka yang memiliki gejala terbatas mungkin tidak mencari perawatan medis. Mereka juga mengatakan bahwa orang bisa saja terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Bagi banyak orang dengan infeksi ringan, virus corona bisa dibedakan dari flu biasa atau flu musiman, kata Dr. Jin dari University of Hong Kong.

“Beberapa pasien ini, mereka hanya tidak dikenali,” katanya. “Itu bisa sekecil sakit tenggorokan. Lalu suatu hari, dua hari, itu hilang.”

Bahkan di antara pasien yang pergi ke dokter, “masih bisa sangat ringan, seperti flu,” tambahnya.

Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian Pusat Pengendalian Penyakit China, beberapa kasus ringan mungkin melibatkan pneumonia. Mereka juga mungkin termasuk kelelahan ringan dan demam ringan, menurut rencana perawatan yang dikeluarkan oleh pemerintah Cina pusat.

Sebuah penelitian kecil terhadap 99 pasien penderita virus corona yang dikonfirmasi di Wuhan (yang diterbitkan dalam jurnal medis, The Lancet), menemukan bahwa sebagian besar pasien mengalami demam atau batuk ketika mereka dirawat di rumah sakit, dan beberapa dari mereka mengalami sesak napas atau sakit otot.

Kebanyakan orang dengan infeksi ringan akan sembuh

Memang tidak diragukan bahwa virus itu bisa berbahaya, terutama untuk kasus-kasus kritis. Menurut penelitian Pusat Pengendalian Penyakit China, dari pasien tersebut, 49 persen meninggal.

Tetapi kasus-kasus kritis ini hanya merupakan sebagian kecil dari total keseluruhan kasus dalam penelitian tersebut.

Menurut Komisi Kesehatan Nasional China, pada Kamis (27/02/2020), dari 78.487 kasus yang dikonfirmasi di China, 32.495, atau 41% telah dikeluarkan dari rumah sakit. Sekitar 8.300 dari pasien yang tersisa dalam kondisi serius. Lebih dari 2.700 orang tewas di Tiongkok.

Banyak kematian telah terjadi di Provinsi Hubei, di mana wabah ini dimulai, dan di mana permintaan perawatan telah membuat staf medis kewalahan. Tingkat kematian yang tinggi di sana dapat memiliki implikasi berbahaya bagi negara-negara berkembang.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, telah berulang kali memperingatkan tentang jumlah yang dapat ditimbulkan oleh virus tersebut di tempat-tempat dengan sistem kesehatan yang lemah.

Tetapi untuk kasus-kasus ringan, virus ini cenderung “sembuh sendiri,” kata Dr Jin, yang berarti bahwa gejala-gejalanya akan hilang dengan sendirinya, seperti halnya flu biasa.

Tetapi kebanyakan kasus ringan menimbulkan kesulitan

Jumlah kasus ringan, bagaimanapun, menciptakan komplikasinya sendiri untuk mengendalikan penyebaran virus.

Mereka yang memiliki gejala ringan atau tanpa gejala sekalipun mungkin tidak sadar bahwa mereka telah tertular virus, atau mungkin menularkannya sebagai flu musiman.

Mereka beraktivitas seperti hari-hari biasa, bepergian, melakukan kontak dekat dengan orang lain, dan menyebarkan virus tanpa ada yang mengetahuinya.

“Dengan cara ini, virus yang menimbulkan ancaman kesehatan rendah pada tingkat individu dapat menimbulkan risiko tinggi pada tingkat populasi, dengan potensi menyebabkan gangguan sistem kesehatan publik global dan kerugian ekonomi,” tulis sekelompok lima ilmuwan dalam New England Journal of Medicine minggu lalu.

Secara umum, ada dua kemungkinan hasil dari wabah saat ini, kata Dr. Jin. Virus baru bisa, seperti SARS, virus corona lainnya, menjadi semakin tidak menular ketika menyebar di seluruh dunia, akhirnya mati.

Atau, virus corona baru dapat menjadi mapan pada manusia, menjadi semacam gangguan musiman yang berulang, seperti flu, kata Dr. Jin.

Dalam situasi itu, orang akan belajar untuk hidup dengannya, dan kadang-kadang akan tertular penyakit darinya; tetapi virus kemungkinan besar juga akan kehilangan sebagian bahayanya seiring berjalannya waktu. Para ahli juga dapat mengembangkan vaksin, Dr. Jin menambahkan. Bahkan kasus-kasus ringan dapat memberikan kekebalan dari infeksi di masa depan.

Beberapa ahli medis mengatakan bahwa mereka yang telah terinfeksi virus corona tidak akan terinfeksi lagi alias kebal, karena tubuh mereka akan menghasilkan antibodi yang memberikan kekebalan.

“Selama virus tidak berevolusi, tidak ada kemungkinan terinfeksi lagi,” kata Dr. Lu Hongzhou, seorang profesor kesehatan masyarakat di Shanghai, pada hari Selasa (25/02/2020) dalam sebuah wawancara dengan Beijing News.

Dan kekebalan tersebut harus meluas bahkan kepada mereka yang memiliki infeksi ringan atau bahkan tanpa gejala. “Siapa pun yang sembuh dari infeksi harus memiliki antibodi yang bermanfaat,” kata Dr. Jin.

Respon imun alami tubuh adalah alasan pemerintah Cina meminta pasien yang sudah pulih untuk menyumbangkan plasma darah, dengan harapan antibodi mereka dapat digunakan untuk merawat pasien yang sakit. Pemerintah juga telah meresepkan obat antivirus dan pengobatan tradisional Tiongkok sebagai metode pengobatan.

Baca juga: Peta Wuhan dan Peta Penyebaran Virus Corona di China

Bagi anda yang suka Traveling dan ingin mencari Akomodasi Wisata (hotel, vila, rental mobil, restoran, dll) terdekat dan terlengkap silahkan cari di bawah ini! Booking.com