Gagap Investasi Saham? Inilah 5 Tips Utama

  • Whatsapp

Membeli saham itu mudah, tetapi yang butuh pemikiran serius adalah memilih perusahaan yang secara konsisten mengalahkan pasar saham. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan dengan mudah kebanyakan orang. Itulah sebabnya Anda mencari tips saham ini bukan?

Strategi di bawah ini akan memberikan aturan dan strategi yang patut dicoba dalam berinvestasi di pasar saham.

Bacaan Lainnya

Satu tips investasi terpenting sebelum kita terjun adalah: Kami menyarankan investasi tidak lebih dari 10% dari portofolio Anda dalam saham individu. Sisanya harus dalam campuran beragam reksa dana indeks berbiaya rendah . Uang yang Anda butuhkan dalam lima tahun ke depan seharusnya tidak diinvestasikan dalam saham seluruhnya.

Tips investasi saham

1. Periksa emosi Anda

“Sukses dalam berinvestasi tidak berkorelasi dengan IQ…, tetapi yang Anda butuhkan adalah temperamen untuk mengendalikan dorongan yang membuat orang lain kesulitan dalam berinvestasi.”Warren Buffett

Itulah kebijaksanaan dari Warren Buffett, ketua Berkshire Hathaway dan seorang tokoh bijak investasi yang sering dikutip untuk para investor yang mencari keuntungan jangka panjang, mengalahkan pasar, dan membangun kekayaan.

Buffett mengacu pada investor yang membiarkan kepala mereka, bukan nyali terus mendorong keputusan investasi mereka. Faktanya, aktivitas perdagangan yang berlebihan yang dipicu oleh emosi adalah salah satu cara paling umum yang dilakukan investor merusak pengembalian portofolio mereka sendiri.

Semua kiat pasar saham yang mengikuti dapat membantu investor memupuk temperamen yang dibutuhkan untuk kesuksesan jangka panjang.

2. Pilih perusahaan, bukan simbol ticker

Sangat mudah untuk melupakan bahwa di balik alfabet sub harga saham merangkak di bagian bawah setiap siaran CNBC adalah bisnis yang sebenarnya . Tapi jangan biarkan stock picking menjadi konsep yang abstrak.

Ingat: Membeli saham perusahaan membuat Anda menjadi bagian dari bisnis itu .

Anda akan menemukan banyak sekali informasi ketika Anda menyaring calon mitra bisnis. Tetapi lebih mudah untuk melakukan hal yang benar ketika mengenakan topi “pembeli bisnis”.

Anda ingin tahu bagaimana perusahaan ini beroperasi, tempatnya dalam industri secara keseluruhan, para pesaingnya, prospek jangka panjangnya dan apakah itu membawa sesuatu yang baru ke dalam portofolio bisnis yang sudah Anda miliki.

3. Rencanakan ke depan untuk masa panik

Semua investor terkadang tergoda untuk mengubah status hubungan dengan saham mereka. Tetapi membuat keputusan dalam situasi panas dapat mengakibatkan investasi kejanggalan klasik: membeli tinggi dan menjual rendah. Di sinilah perencanaan yang matang akan membantu.

Tuliskan apa yang membuat setiap saham dalam portofolio Anda layak komitmen dan sementara kepala Anda benar-benar dalam keadaan dingin.

Sebagai contoh:

Mengapa saya membeli: Tuliskan apa yang menurut Anda menarik tentang perusahaan dan peluang yang Anda lihat di masa depan. Apa harapan anda Metrik apa yang paling penting dan tonggak apa yang akan Anda gunakan untuk menilai kemajuan perusahaan?

Buatlah katalog potensi jebakan dan tandai mana yang akan menjadi game-changer dan yang akan menjadi tanda kemunduran sementara.

Apa yang membuat saya menjual: Terkadang ada alasan bagus untuk itu. Untuk bagian ini, buatlah catatan investasi yang menjelaskan apa yang akan mendorong Anda untuk menjual saham.

Ini bukan berbicara tentang pergerakan harga saham, terutama bukan jangka pendek, tetapi perubahan mendasar pada bisnis yang memengaruhi kemampuannya untuk tumbuh dalam jangka panjang.

Beberapa contoh: Perusahaan kehilangan pelanggan besar, penerus CEO mulai membawa bisnis ke arah yang berbeda, pesaing besar yang layak muncul, atau tesis investasi Anda tidak berjalan setelah jangka waktu yang wajar.

4. Bangun posisi secara bertahap

Waktu yang tepat adalah kekuatan super investor. Investor paling sukses membeli saham karena mereka berharap akan dihargai, melalui apresiasi harga saham, dividen, dll, selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Itu berarti Anda dapat mengambil waktu untuk membeli juga. Berikut adalah tiga strategi pembelian yang mengurangi paparan Anda terhadap volatilitas harga:

Rata-rata biaya dolar

Ini terdengar sulit, namun sebenarnya mudah. Rata-rata biaya dolar berarti menginvestasikan jumlah uang yang ditetapkan secara berkala, seperti sekali seminggu atau sebulan.

Jumlah yang ditetapkan untuk membeli lebih banyak saham ketika harga saham turun dan lebih sedikit saham ketika naik, tetapi secara keseluruhan, hal itu meratakan harga rata-rata yang Anda bayar. Beberapa perusahaan pialang online membiarkan investor mengatur jadwal investasi secara otomatis.

Beli dalam pertiga

Seperti rata-rata biaya dolar, “membeli dalam pertiga” membantu Anda menghindari pengalaman yang melemahkan hasil yang tidak rata langsung dari pintu gerbang.

Bagilah jumlah yang ingin Anda investasikan dengan tiga, kemudian sesuai namanya, pilihlah tiga poin terpisah untuk membeli saham. Hal ini dapat dilakukan secara berkala (mis. Bulanan atau triwulanan) atau berdasarkan kinerja atau acara perusahaan.

Misalnya, Anda dapat membeli saham sebelum sebuah produk dirilis dan memainkan sepertiga berikutnya uang Anda jika itu hit, atau jika tidak mengalihkan sisa uang di tempat lain.

Beli “keranjang”

Tidak dapat memutuskan perusahaan mana di industri tertentu yang akan menjadi pemenang jangka panjang? Beli semuanya! Membeli sekeranjang saham berarti menghilangkan tekanan untuk memilih satu diantara.

Memiliki saham di semua pemain yang lolos dalam analisis Anda berarti Anda tidak akan ketinggalan jika salah satu lepas landas, dan Anda dapat menggunakan keuntungan dari pemenang untuk mengimbangi atau menutup kerugian yang lain.

Strategi ini juga akan membantu Anda mengidentifikasi perusahaan mana yang paling tepat, sehingga Anda dapat menggandakan posisi jika diinginkan.

5. Hindari aktivitas perdagangan yang berlebihan

Memeriksa stok Anda sekali per kuartal, seperti ketika Anda menerima laporan triwulanan yang cukup banyak. Tapi sulit untuk tidak terus mengawasi papan skor.

Hal ini dapat menyebabkan reaksi berlebihan terhadap peristiwa jangka pendek, berfokus pada harga saham, bukan nilai perusahaan, dan merasa Anda perlu melakukan sesuatu ketika tidak ada tindakan yang dibenarkan.

Ketika salah satu saham Anda mengalami pergerakan harga yang tajam, cari tahu apa yang memicu peristiwa tersebut. Apakah stok Anda korban kerusakan jaminan dari pasar menanggapi peristiwa yang tidak terkait?

Apakah ada yang berubah dalam bisnis yang mendasar dari perusahaan? Apakah itu sesuatu yang bermakna mempengaruhi pandangan jangka panjang Anda?

Jarang kebisingan jangka pendek (berita utama yang menggelegar, fluktuasi harga sementara) relevan dengan kinerja perusahaan yang dipilih dengan baik dalam jangka panjang.

Begitulah cara investor bereaksi terhadap kebisingan yang sangat penting. Di sinilah suara rasional dari waktu yang lebih tenang – jurnal investasi Anda – dapat berfungsi sebagai panduan untuk mengeluarkannya selama pasang surut yang tak terhindarkan yang datang dengan berinvestasi dalam saham.

Solusi

Siap menerapkan kiat ini? Berikut adalah pilihan untuk broker terbaik:

Online BrokerBiaya dan komisiPromosiBelajarlah lagi
TD AmeritradeBiaya perdagangan $ 0

$ 0 biaya tahunan atau tidak aktif
Kredit tunai hingga $ 600 dengan setoran yang memenuhi syaratBuat Akun

Minimum akun $ 0
Merrill EdgeBiaya perdagangan $ 0

$ 0 biaya tahunan atau tidak aktif
Kredit tunai hingga $ 600 dengan setoran yang memenuhi syaratBuka Akun

Minimum akun $ 0
etradeBiaya perdagangan $ 0

$ 0 biaya tahunan atau tidak aktif
Kredit tunai $ 100 hingga $ 2.500 dengan setoran yang memenuhi syaratBuka Akun

Minimum akun $ 0

Baca juga

Pos terkait