Israel, #24 Negara Terbaik Untuk Bisnis

  • Whatsapp

Israel menempati urutan ke-24 sebagai negara terbaik untuk bisnis di dunia. Israel memiliki ekonomi pasar bebas yang maju secara teknologi. Berlian potong, peralatan teknologi tinggi, dan obat-obatan termasuk di antara ekspor utamanya. Impor utamanya meliputi minyak mentah, biji-bijian, bahan baku, dan peralatan militer.

Israel biasanya mencatat defisit perdagangan yang cukup besar, yang diimbangi oleh pariwisata dan ekspor jasa lainnya, serta arus masuk investasi asing yang signifikan.

Read More

Antara 2004 dan 2013, pertumbuhan rata-rata hampir 5% per tahun, dipimpin oleh ekspor.Krisis keuangan global 2008-09 memicu resesi singkat di Israel, tetapi negara itu memasuki krisis dengan fundamental yang kuat, setelah bertahun-tahun kebijakan fiskal yang hati-hati dan sektor perbankan yang tangguh.

Ekonomi Israel juga melewati Musim Semi Arab 2011 karena ikatan perdagangan yang kuat di luar Timur Tengah mengisolasi ekonomi dari efek spillover. Perlambatan permintaan domestik dan internasional dan penurunan investasi yang dihasilkan dari situasi keamanan Israel yang tidak pasti mengurangi pertumbuhan PDB menjadi rata-rata sekitar 2,8% per tahun selama periode 2014-17.

Ladang gas alam yang ditemukan di lepas pantai Israel sejak 2009 telah mencerahkan prospek keamanan energi Israel. Ladang Tamar dan Leviathan adalah beberapa penemuan gas alam lepas pantai terbesar di dunia dalam dekade terakhir.

Masalah politik dan peraturan telah menunda pengembangan ladang Leviathan yang masif, tetapi produksi dari Tamar memberikan peningkatan 0,8% terhadap PDB Israel pada 2013 dan peningkatan 0,3% pada 2014. Salah satu negara OECD dengan intensitas karbon paling tinggi, Israel menghasilkan sekitar 57% kekuatannya dari batubara dan hanya 2,6% dari sumber terbarukan.

Ketimpangan pendapatan dan tingginya harga perumahan dan komoditas terus menjadi perhatian bagi banyak warga Israel. Ketimpangan pendapatan dan tingkat kemiskinan Israel adalah yang tertinggi di antara negara-negara OECD, dan ada persepsi luas di kalangan publik bahwa sejumlah kecil “” taipan “” memiliki cengkeraman seperti kartel terhadap bagian-bagian utama ekonomi.

Pejabat pemerintah telah menyerukan reformasi untuk meningkatkan pasokan perumahan dan untuk meningkatkan persaingan di sektor perbankan untuk mengatasi keluhan publik ini. Meskipun ada seruan untuk reformasi, pasokan perumahan yang terbatas terus berdampak pada kaum muda Israel yang ingin membeli rumah.

Tarif dan hambatan non-tarif, ditambah dengan harga yang dijamin dan tarif bea cukai untuk petani membuat harga pangan tetap tinggi pada 2016. Konsumsi swasta diperkirakan akan mendorong pertumbuhan hingga 2018, dengan konsumen diuntungkan oleh inflasi rendah dan mata uang yang kuat.

Dalam jangka panjang, Israel menghadapi masalah struktural termasuk rendahnya tingkat partisipasi tenaga kerja untuk segmen sosial yang tumbuh paling cepat – komunitas ultra-ortodoks dan Arab-Israel.

Juga, sektor teknologi Israel yang progresif, berdaya saing global, dan berbasis pengetahuan hanya mempekerjakan sekitar 8% dari tenaga kerja, dengan sisanya sebagian besar bekerja di bidang manufaktur dan jasa sektor-sektor yang menghadapi tekanan upah ke bawah dari persaingan global.


Israel Negara Terbaik Untuk Bisnis

Israel

GDP $ 351 B
Pada Desember 2018

Pertumbuhan PDB: 3,3%
PDB per Kapita: $ 40.300
Neraca Perdagangan / PDB: 2,9%
Populasi: 8,4 juta
Hutang / PDB Publik: 61%
Pengangguran: 4,2%
Inflasi: 0,2%

Peringkat

Kebebasan Perdagangan: 53
Kebebasan Moneter: 18
Hak Properti: 26
Inovasi: 16
Teknologi: 38
Pita Merah: 43
Investor Protection: 22
Korupsi: 31
Kebebasan pribadi: 41
Beban pajak: 79

Semua data ekonomi untuk 2017.
Peringkat: 1 = terbaik dalam kategori
Sumber: Heritage Foundation; Forum Ekonomi Dunia; Transparansi Internasional; Rumah kebebasan; Bank Dunia; Badan Intelijen Pusat; Aliansi Hak Properti.


Terkait Israel


Subscribe to our newsletter

Related posts